Oktober 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Permata cair mungkin turun dari langit di planet ekstrasurya yang panas ini

Permata cair mungkin turun dari langit di planet ekstrasurya yang panas ini

Raksasa gas raksasa yang mengorbit bintang sekitar 855 tahun cahaya dari Bumi, WASP-121b mungkin mengandung awan mineral dan hujan yang terbuat dari batu permata cair, menurut penelitian baru.

Sebuah studi yang menunjukkan bagaimana air bersirkulasi di atmosfer antara dua sisi planet ini diterbitkan Senin di jurnal astronomi alam.

Pertama kali ditemukan pada tahun 2015, planet ini dianggap sebagai planet yang sangat panas mirip dengan Jupiter karena jauh lebih panas dan memiliki massa dan diameter yang lebih besar daripada planet terbesar di tata surya kita.

Sejak itu, para peneliti telah membuat penemuan yang menunjukkan WASP-121b menjadi semakin eksotis semakin mereka belajar.

planet ekstrasurya memiliki uap air atmosfer bercahaya Dan bentuknya terdistorsi berupa bola sepak akibat gaya gravitasi yang kuat dari bintang yang berputar mengelilinginya.

Setiap 30 jam, WASP-121b menyelesaikan satu orbit dan secara bertahap terkunci, seperti Bulan dengan Bumi. Ini berarti bahwa satu sisi planet, selain hari, selalu menghadap bintang. Sisi lain hidup malam abadi menghadap ruang.

Rekan penulis studi Tansu Dilan, seorang peneliti pascadoktoral dalam astrofisika di MIT, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Sekarang, para astronom telah mempelajari kedua sisi planet untuk lebih memahami atmosfer dan cuaca eksotis menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble.

siklus air yang parah

Di Bumi, air menguap dan uapnya mengembun di awan, lalu melepaskan hujan. Dalam WASP-121b, air melewati lingkaran setan.

Atom air hancur karena suhu tinggi yang dialami planet ini sepanjang hari. Atom-atom ini dibawa ke sisi malam oleh angin dengan kecepatan lebih dari 11.000 mil per jam (17.703 kilometer per jam). Di sana, molekul bergabung lagi untuk membentuk air sebelum didorong ke sisi hari lagi.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA mengungkapkan pusaran ungu yang menakutkan di alam semesta kita

“Angin ini jauh lebih cepat daripada aliran jet kita, dan mereka mungkin dapat memindahkan awan melintasi seluruh planet dalam waktu sekitar 20 jam,” kata Dylan. Dia sebelumnya mempelajari planet ini menggunakan data dari misi Transiting Exoplanet Survey Satellite NASA.

Perbedaan suhu antara kedua sisi planet ini juga berarti bahwa sisi malam cukup dingin untuk membentuk awan logam besi dan korundum. Korundum adalah mineral yang ditemukan di safir dan safir.

Sama seperti uap air yang bersirkulasi di WASP-121b, awan mineral ini dapat terdorong sepanjang hari saat mineral menguap menjadi gas. Tapi sebelum awan meninggalkan malam, mereka bisa melepaskan hujan yang terbuat dari permata cair.

“Dengan pengamatan ini, kami benar-benar mendapatkan pandangan meteorologi global dari planet ekstrasurya,” kata penulis senior studi Thomas Michal Evans, kepala kelompok penelitian di Institut Astronomi Max Planck di Jerman.

“Meskipun ribuan exoplanet telah ditemukan, kami hanya dapat mempelajari atmosfernya sebagian kecil karena sifat pengamatan yang menantang,” katanya. “Kami sekarang bergerak lebih dari sekadar mengambil snapshot terisolasi dari wilayah tertentu dari atmosfer planet ekstrasurya, untuk mempelajarinya sebagai sistem tiga dimensi sebagaimana adanya.”

Michal Evans memimpin penelitian saat dia menjadi mahasiswa postdoctoral di Kavli Institute for Astrophysics and Space Research di MIT.

cuaca luar angkasa

Hasilnya juga mengungkapkan perbedaan suhu yang sangat besar antara siang dan malam di planet ini, yang diidentifikasi oleh tim dengan melacak siklus air di WASP-121b.

Planet dengan hujan besi lebih ekstrem dari yang diperkirakan para ilmuwan

Sepanjang hari, suhu mulai dari 4.040 derajat Fahrenheit (2.227 derajat Celcius) di lapisan terdalam atmosfer dan mencapai 5.840 derajat Fahrenheit (3.227 derajat Celcius) di lapisan atas. Pada malam hari, keadaan lebih dingin dan sebaliknya, dengan suhu terpanas mencapai 2.780 derajat Fahrenheit (1.527 derajat Celcius) dan turun hingga 2.240 derajat Fahrenheit (1.227 derajat Celcius) di atmosfer bagian atas.

READ  Peluncuran Satelit Starlink Ditunda Online untuk Mencadangkan Waktu Malam Ini - Penerbangan Luar Angkasa Sekarang

Para astronom akan mengamati WASP-121b akhir tahun ini menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb.

Rekan penulis studi Joanna Barstow, seorang peneliti di The Open University di Inggris, mengatakan dalam sebuah pernyataan.