Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perserikatan Bangsa-Bangsa: Sedikitnya 100 orang tewas akibat gempa bumi kuat yang melanda Afghanistan barat

Perserikatan Bangsa-Bangsa: Sedikitnya 100 orang tewas akibat gempa bumi kuat yang melanda Afghanistan barat

Dua gempa bumi berkekuatan 6,3 SR tercatat pada hari Sabtu di dekat kota Herat.

Setidaknya 100 orang tewas dan sedikitnya 500 lainnya terluka setelah gempa bumi dahsyat melanda Afghanistan barat pada hari Sabtu, kata PBB.

Survei Geologi AS melaporkan dua gempa berkekuatan 6,3 skala Richter, serta beberapa gempa susulan kuat, di dekat kota Herat. Salah satu gempa susulan mencapai kekuatan 5,9.

Gempa awal terjadi 40 kilometer sebelah barat kota Herat sekitar pukul 11.00 waktu setempat, menurut Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB di Afghanistan. Hal ini dirasakan oleh warga di provinsi tetangga Badghis dan Farah.

“Penilaian awal menunjukkan bahwa 100 orang tewas di delapan desa di distrik Zindajan di provinsi Herat… dan 500 orang lainnya terluka,” kata badan tersebut dalam sebuah laporan. untuk memperbaharuiMenunjukkan bahwa “laporan yang belum dikonfirmasi menunjukkan bahwa jumlah ini mungkin mendekati 320 orang.”

Bencana tersebut telah berdampak pada sekitar 4.200 orang – sekitar 600 keluarga – sejauh ini, dengan 465 rumah dilaporkan hancur dan 135 lainnya rusak, kata badan tersebut. Ia menambahkan, desa yang paling terkena dampak adalah Mahal Wadakha.

Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan di Afghanistan mengatakan, “Mitra dan otoritas lokal memperkirakan jumlah korban akan meningkat seiring upaya pencarian dan penyelamatan terus berlanjut di tengah laporan bahwa beberapa orang mungkin terjebak di bawah bangunan yang runtuh.”

READ  Kiev mengatakan drone Rusia ditembak jatuh di Odessa – DW – 09/03/2023

Segera setelah bencana tersebut, Otoritas Manajemen Bencana Nasional Afghanistan mengatakan sedikitnya 15 orang tewas dan 40 lainnya terluka.

Otoritas Nasional Penanggulangan Bencana Afghanistan mengatakan sejumlah rumah di Provinsi Herat hancur seluruhnya atau sebagian, sementara upaya pencarian dan penyelamatan masih dilakukan.

Organisasi Kesehatan Dunia di Afghanistan mengatakan di media sosial bahwa mereka mengirimkan pasokan medis ke rumah sakit dan ambulans untuk mengangkut para korban “karena laporan kematian dan cedera akibat gempa terus bermunculan.”

Badan PBB Foto bersama Petugas kesehatan merawat pasien di luar ruangan di tengah respons tersebut.

UNICEF Afghanistan juga mengatakan pihaknya berada di lapangan bersama rekan-rekan PBB untuk “menilai dampak penuhnya.”

“Sekali lagi, anak-anak dan keluarga di Afghanistan terkena dampak gempa bumi dahsyat, kali ini di provinsi Herat bagian barat,” kata UNICEF Afghanistan melalui media sosial.

Tahun lalu, sedikitnya 1.000 orang tewas dan 1.500 lainnya terluka setelah gempa berkekuatan 5,9 skala Richter melanda Afghanistan timur, dekat perbatasan Pakistan.