April 12, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perusahaan Denmark mendukung penggunaan SMR untuk produksi amoniak di Indonesia

Perusahaan Denmark mendukung penggunaan SMR untuk produksi amoniak di Indonesia

Empat perusahaan Denmark – Topsoe, Alfa Laval, Copenhagen Atomics dan Aalborg – mendukung sebuah proyek oleh perusahaan Indonesia Pupuk Kaltim dan Pertamina New & Renewable Energy untuk menggunakan reaktor modular kecil (SMR) guna menghasilkan tenaga untuk produksi amonia. Kesepakatan tersebut ditandatangani di Kopenhagen di kantor pusat Tapso di Lyngby, Denmark, dihadiri oleh seluruh perusahaan peserta dan pejabat KBRI.

Pembangkit listrik tenaga nuklir akan memiliki kapasitas pembangkit 1 GWe dari 25 SMR yang dipasok oleh Copenhagen Nuclear. Fasilitas tersebut akan berlokasi di Pontang di pantai timur pulau Kalimantan di provinsi Kalimantan Timur. Di bawah kontrak itu akan beroperasi setidaknya selama 50 tahun dan diharapkan mulai online pada tahun 2028. Perusahaan mengatakan akan mengurangi emisi karbon dioksida sebesar 1,7 juta ton dibandingkan dengan produksi pupuk gas alam tradisional.

Proyek Indonesia diperkirakan menelan biaya sekitar $4 miliar dan merupakan proyek pertama yang menggunakan reaktor thorium garam cair modular Kopenhagen Nuklir. Selama masa hidup pabrik, itu dapat menghasilkan amoniak senilai $25 miliar dengan harga saat ini. “Dalam enam bulan ke depan, ujian akhir harus diselesaikan dan lanskap hukum Indonesia harus dipetakan sepenuhnya,” kata Copenhagen Nuclear.

Copenhagen Nuclear, didirikan pada 2014, berencana untuk memproduksi reaktor garam cair thorium secara massal. Perusahaan berencana untuk membiayai, membangun, memiliki, dan mengoperasikan pembangkit listrik tenaga nuklir dengan setiap jalur perakitan memproduksi satu unit reaktor nuklir setiap hari.

Reaktor Garam Molten Kopenhagen (MSR) adalah salah satu dari 13 MSR yang dirinci dalam publikasi komprehensif Badan Energi Atom Internasional tentang Kemajuan dalam Perkembangan Teknologi Reaktor Modular Kecil yang diterbitkan pada tahun 2022. Ini adalah salah satu dari hanya dua untuk mencapai tahap desain rinci. IAEA menggambarkannya sebagai modul tunggal kecil otonom 100 MWt air berat yang dimoderasi, berbasis garam fluorida, termospektral, reaktor garam cair berukuran kontainer pengiriman 40 kaki.

READ  2 gempa besar dalam 30 menit melanda Kepulauan Solomon setelah Indonesia

IAEA mengatakan Kopenhagen telah mulai melisensikan produksi ton fisil thorium dan uranium alam. Namun, ditambahkan bahwa Nuklir Kopenhagen “tidak ingin terlibat dalam proses perizinan komersial untuk reaktor 100MWt sebelum reaktor prototipe telah diuji”.

Pada 2019, perusahaan mendapatkan dua hibah penelitian Denmark dan mulai bekerja sama dengan Alfa Laval. Tahun depan Lihat putaran pendanaan publik pertama dan percobaan garam subur pertama. Pada tahun 2022, prototipe non-fisi dari reaktor demonstrasi 1MWt selesai. Menurut “tonggak sejarah” perusahaan, tahun 2025 akan menjadi uji coba pertama reaktor demonstrasi 1 MW, dengan uji coba pertama reaktor komersial 100 MW yang direncanakan pada tahun 2028.

Topsoe yang berbasis di Denmark,? Dapso akan memperkenalkan teknologi sel elektrolisis yang baru dikembangkan – Solid Oxide Electrolyzer Cell (SOEC) – ke fasilitas tersebut, selain sintesis amonia. Teknologi tersebut akan membuat produksi hidrogen hingga 30% lebih efisien dan hemat biaya, kata perusahaan tersebut.

Alfa Laval berspesialisasi dalam perpindahan panas, pemisahan sentrifugal, dan penanganan cairan, serta aktif di bidang energi, kelautan, serta makanan dan air. Ini akan menyediakan penukar panas bagi pabrik yang akan meningkatkan energi dan desalinasi untuk menghasilkan air murni untuk proses elektrolisis.

Aalborg CSP A/S adalah pengembang dan pemasok terkemuka untuk teknologi energi listrik dan panas yang inovatif dan terbarukan. Perusahaan merancang dan menyediakan solusi ramah lingkungan dan sistem energi terintegrasi berdasarkan energi terbarukan. Ini merancang sistem penyimpanan energi panas menggunakan ketel uap berbasis garam cair untuk mengubah produksi energi dari SMR menjadi listrik dan membuang panas dari turbin.

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa pabrik tersebut dapat memproduksi bahan bakar laut bebas amonia, yang akan membantu target nol bersih di industri perkapalan, terutama di jalur perdagangan utama dengan Indonesia. Amonia rendah emisi juga dapat membantu mengurangi emisi pertanian dari pupuk berkelanjutan. Produksi bahan bakar yang lebih bersih akan menimbulkan permintaan untuk fasilitas serupa di tempat lain.

READ  Periksa | Sebuah video lawas asal Indonesia dibagikan sebagai klip terbaru tsunami di Jepang

Rahmat Pribadi, Direktur Utama Pupuk Kaltim (PKT), mengatakan studi bersama ini merupakan langkah penting untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. “Seiring meningkatnya keinginan konsumen akan produk yang berkelanjutan dan ramah lingkungan, PKT bangga menjadi yang terdepan dalam gerakan ini.”

PKT ingin menemukan proses yang layak untuk menghasilkan amoniak tanpa menggunakan bahan baku berbasis hidrokarbon.

Nikolaj Knudsen, Head of Business Development, Power-to-X, mengatakan Tapso adalah proyek yang sangat menjanjikan dan progresif.

CEO Pertamina EBT Dannif Danusaputro mengatakan kolaborasi ini akan mempercepat transisi energi dan membantu Indonesia mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060.

Karin Forsberg, Kepala Unit Bisnis Pemisahan Energi di Alfalfa Laval, mengatakan: “Untuk menciptakan ekosistem hidrogen yang berfungsi dan benar-benar mempercepat dekarbonisasi, sangat penting untuk memiliki pendekatan sistematis sejak awal. Menggunakan panas yang diperoleh kembali dari pendinginan elektroliser untuk menghasilkan air demineralisasi untuk produksi hidrogen adalah langkah alami menuju efisiensi yang lebih tinggi untuk keseluruhan sistem.”

Peter Badstue Jensen, Wakil Presiden Eksekutif dan Mitra Aalborg CSP, mengatakan perusahaan akan menggunakan pengalamannya dalam mengembangkan dan menghadirkan teknologi canggih untuk menghasilkan uap dan tenaga yang terintegrasi dengan penghematan energi termal yang besar, berdasarkan energi terbarukan.

Bubuk Kaltim merupakan salah satu produsen urea dan pupuk terbesar di Asia. Perusahaan memiliki 13 pabrik termasuk lima pabrik amoniak, lima pabrik urea dan tiga pabrik pupuk dengan fasilitas tambahan. Pertamina New & Renewable Energy adalah anak perusahaan PT Pertamina (Persero) dan anak perusahaan yang ditunjuk oleh Power & EBT (PNRE) dengan kegiatan usaha dalam solusi rendah karbon dan energi terbarukan.


Gambar (kiri): Penandatanganan MoU di Kopenhagen (Courtesy of Copenhagen Atomic)

READ  Pembajak pilot NZ meminta Indonesia untuk bernegosiasi

Gambar (kanan): Rendering pembangkit 1 GW berdasarkan reaktor garam cair Copenhagen Nuclear (milik UK Nuclear)