Juli 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pesawat ruang angkasa Boeing Starliner kembali ke Bumi, menyelesaikan misi uji kritis

Pesawat ruang angkasa Boeing Starliner kembali ke Bumi, menyelesaikan misi uji kritis

Setelah menghabiskan waktu kurang dari seminggu di stasiun luar angkasa, pesawat ruang angkasa penumpang baru Boeing, CST-100 Starliner, kembali ke Bumi sore ini, mendarat utuh dengan bantuan parasut dan kantung udara di gurun New Mexico. Pendaratan yang sukses mengakhiri uji terbang kritis untuk Starliner, yang menunjukkan kemampuan pesawat untuk meluncur ke luar angkasa, berlabuh dengan stasiun, dan kemudian kembali ke rumah dengan selamat.

Berbentuk seperti permen karet, kapsul Starliner Boeing dibangun dalam kemitraan dengan NASA untuk meluncurkan astronot agensi ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, atau ISS. Misi tersebut merupakan bagian dari Program Kru Komersial NASA, yang telah menantang perusahaan swasta untuk membuat taksi ruang angkasa untuk mengangkut orang ke orbit rendah Bumi. Tetapi sebelum NASA mengizinkan karyawannya untuk naik ke pesawat, badan antariksa ingin Starliner membuktikan bahwa ia dapat melakukan semua gerakan penerbangan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional – tanpa orang di dalamnya.

Saat hari semakin larut, uji terbang tak berawak itu – disebut OFT-2 – berakhir dengan Starliner membuat setiap langkah besar yang ingin dicapai. kapsul berhasil Diluncurkan ke orbit pada 19 Mei, perjalanan ke luar angkasa di atas roket Atlas V; mendekati dan Berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 20 Mei; Dia berpisah dari stasiun luar angkasa sore ini sebelum kembali ke rumah. Penerbangan tidak sepenuhnya mulus. Selama misi, Starliner memiliki sejumlah masalah dengan berbagai pendorong, mesin kecil yang digunakan untuk bermanuver dan mendorong kendaraan melalui ruang angkasa. Tak satu pun dari masalah ini terbukti fatal bagi penerbangan, dan Starliner mampu menyelesaikan OFT-2 seperti yang direncanakan.

Itu juga Jalan bergelombang untuk menuju peluncuran ini. Nama uji terbang ini, OFT-2, sebenarnya mengacu pada Orbital Flight Test-2. Itu karena itu adalah uji terbang dari penerbangan uji yang sama yang dicoba Boeing pada 2019. Pada bulan Desember tahun itu, ia meluncurkan Boeing Starliner tanpa awak, mengirimkannya ke luar angkasa dengan roket Atlas V lainnya. Tetapi kesalahan perangkat lunak di Starliner menyebabkan kapsul salah meluncurkan pendorongnya setelah terlepas dari roket, dan akhirnya, pesawat ruang angkasa memasuki orbit yang salah. Masalahnya mencegah Starliner mencapai stasiun ruang angkasa, dan Boeing tidak dapat menunjukkan kemampuan pesawat ruang angkasa untuk berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Boeing harus membawa pulang pesawat ruang angkasa lebih awal dan dapat mendaratkan kapsul di White Sands Missile Range di New Mexico – lokasi yang sama di mana Starliner telah mendarat hari ini.

READ  Tabrakan partikel pada tingkat energi rekor dunia

Boeing mencoba lagi untuk meluncurkan Starliner musim panas lalu, tetapi hanya beberapa jam sebelum lepas landas, perusahaan menghentikan hitungan mundur setelah mengetahuinya. Lebih dari sepuluh katup dorong macet dan tidak terbuka dengan benar. Boeing sejauh ini telah memperbaiki masalah, dan perusahaan mengatakan katup kemungkinan akan didesain ulang di masa depan. Tetapi sekarang, dua setengah tahun setelah penerbangan asli yang gagal, Starliner akhirnya membuktikan bahwa ia dapat diluncurkan dan berlabuh secara mandiri dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional — fitur utama yang harus dilakukan berulang kali ketika orang-orang berada di dalamnya.

Mendarat juga merupakan tugas penting bagi Starliner untuk membawa penumpang pulang dengan selamat. Untuk mendemonstrasikan kemampuan ini untuk penerbangan ini, kapsul itu dilepaskan di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada pukul 14:36 ​​ET sore ini, perlahan-lahan mengitari stasiun dan kemudian menjauh dari laboratorium yang mengorbit. Pada 18:05 ET, Starliner menggunakan pendorong onboard untuk memperlambat dirinya sendiri dan mengeluarkan dirinya dari orbit, menempatkannya di jalur dengan permukaan bumi. Segera, pesawat itu jatuh ke atmosfer planet, di mana suhu mencapai 3.000 derajat Fahrenheit. Starliner kemudian menggunakan serangkaian parasut untuk memperlambat penurunannya sebelum mendarat di White Sands di atas airbag untuk membantu melindungi pendaratan. Ini adalah pendaratan sukses kedua Starliner, dengan Boeing telah menawarkan untuk mendaratkan pesawat selama uji terbang pertamanya yang gagal pada tahun 2019.

“Pendaratan ini akan datang pada pukul 17:49 waktu Tengah, sekitar enam hari dalam misi,” kata Brandi Dean NASA, petugas komunikasi NASA, dalam siaran langsung pendaratan. “Hanya pendaratan yang bagus di pasir putih malam ini.”

Ada sedikit kekhawatiran tentang pendaratan ini, karena Starliner memiliki banyak masalah dengan pendorongnya selama penerbangan. Ketika kapsul diluncurkan ke luar angkasa minggu lalu, dua dari 12 pendorong yang digunakan oleh Starliner gagal mencapai orbit yang benar. Boeing mengatakan penurunan tekanan ruang menyebabkan pendorong untuk memotong lebih awal. Pada akhirnya, sistem kontrol penerbangan Starliner dapat diarahkan ke pendorong cadangan tepat waktu, dan kapsul memasuki orbit sesuai rencana. Namun, pendorong yang sama diperlukan untuk mengeluarkan Starliner dari orbit, tetapi tampaknya berfungsi seperti yang direncanakan meskipun dua pendorong gagal.

Ada bug lain sepanjang penerbangan, juga. Beberapa pendorong yang lebih kecil yang berbeda, digunakan untuk manuver Starliner saat merapat, juga gagal karena tekanan ruang yang rendah. Namun, itu tidak mencegah kapsul menempel di Stasiun Luar Angkasa Internasional. “Kami memiliki banyak redundansi yang tidak benar-benar mempengaruhi operasi pertemuan sama sekali,” Steve Stitch, Administrator Program Kru Komersial NASA, mengatakan selama konferensi pers setelah docking. Di atas semua itu, tim Boeing mencatat bahwa beberapa sistem termal Starliner yang digunakan untuk mendinginkan pesawat ruang angkasa menunjukkan suhu yang sangat dingin, dan tim teknik harus mengelola ini selama docking.

READ  Peta baru langit malam mengungkapkan 4,4 juta galaksi dan objek luar angkasa lainnya

Starliner masih mencapai banyak tujuannya saat berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional membuka palka Starliner akhir pekan ini, masuk ke kendaraan dan mengambil kargo yang dibawa ke stasiun. Kapsul itu membawa sekitar 600 pon kargo kembali ke Bumi, serta Rosie the Rocketeer, seorang model yang berjalan di dalam Starliner untuk mensimulasikan apa yang akan terjadi ketika manusia menaikinya.

Sekarang, dengan Starliner kembali ke Bumi, ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Selama beberapa bulan mendatang, NASA dan Boeing akan mempelajari kegagalan penerbangan ini dan menentukan apakah Starliner siap untuk menerbangkan orang ke luar angkasa selama penerbangan uji, yang disebut CFT, untuk Uji Penerbangan Kru, yang bisa terjadi pada akhir tahun. Itu akan menjadi pencapaian besar bagi Boeing, yang telah tertinggal jauh di belakang penyedia kru komersial NASA lainnya, SpaceX. SpaceX telah melakukan lima penerbangan berawak ke NASA di atas kapsul Crew Dragon, yang membawa penumpang pertamanya pada tahun 2020.

Tetapi jika Starliner diizinkan untuk menerbangkan orang, NASA akhirnya akan mendapatkan apa yang selalu diinginkannya: dua perusahaan Amerika yang berbeda mampu membawa astronot agensi ke orbit.