Maret 1, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk membawa kembali awaknya yang terdampar

Pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk membawa kembali awaknya yang terdampar

(Reuters) – Badan antariksa Rusia Roscosmos mengatakan pada Minggu pagi bahwa pesawat ruang angkasa Rusia dalam misi untuk mengembalikan awak yang terbang di Stasiun Luar Angkasa Internasional ke Bumi telah berlabuh di stasiun tersebut.

Pesawat ruang angkasa Soyuz MS-23, yang lepas landas dari Kosmodrom Baikonur di Kazakhstan pada hari Jumat, dijadwalkan untuk membawa kembali kosmonot Rusia Sergey Prokopyev dan Dmitry Petlin serta kosmonot Amerika Francisco Rubio pada bulan September.

Ketiganya akan menyelesaikan misi mereka pada bulan Maret. Mereka terdampar di luar angkasa setelah sistem pendingin kapsul Soyuz MS-22 mulai bocor dua bulan sebelumnya. Kapal tak berawak Soyuz MS-22 kini dijadwalkan akan dikembalikan bulan depan.

“Hari ini pukul 03:58 waktu Moskow (00:58 GMT), pesawat ruang angkasa tak berawak Soyuz MS-23 merapat ke modul Poisk Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam mode otomatis,” kata Roskosmos di platform pengiriman pesan Telegram.

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

Modul Poisk adalah modul dok di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Penerbangan ruang angkasa kosmonot Rusia berikutnya di stasiun tersebut akan berlangsung pada bulan April atau Mei, kata Yuri Borisov, CEO Roscosmos.

Badan-badan Rusia melaporkan bahwa Soyuz MS-23 membawa 429 kilogram (946 pon) kargo tambahan ke stasiun, yang diperlukan untuk memperpanjang misi kosmonot.

(Laporan oleh Lydia Kelly dari Melbourne); Diedit oleh Kim Coghill

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.