Desember 9, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Petani kedelai Chapman berpartisipasi dalam konferensi Indonesia | Berita Lokal Grand Island

LINCOLN – Masa depan kedelai di Asia Tenggara menjadi fokus dari Asia Soy Excellence and Protein Summit tahunan yang diselenggarakan oleh Dewan Ekspor Kedelai AS dan Mitra Industri Kedelai AS pada 21-22 Juni di Bali, Indonesia.

Greg Graving, seorang petani kedelai dari Chapman, menghadiri acara tersebut dan mencatat nilai dari menghabiskan waktu dengan pelanggan secara langsung.

“Pertemuan dengan pembeli sangat penting bagi industri kami,” kata Craving. “Kita harus berkomunikasi untuk menindaklanjuti kontrak. Bertemu tatap muka seperti saya melakukan perawatan pada traktor saya. Anda harus merawatnya untuk kinerja dan umur panjang.

Pemangku kepentingan dari industri makanan dan minuman kedelai regional berkumpul di acara tahunan selama dua hari, bersama dengan manajer senior ilmu pangan dan nutrisi, pemimpin dalam R&D dan jaminan kualitas, profesional kesehatan, dan pejabat universitas dan pemerintah.

Orang-orang juga membaca…

Percakapan dan presentasi tentang praktik berkelanjutan dalam produksi kedelai AS membantu membedakan dan menyoroti manfaat kedelai dalam penggunaan makanan dan menunjukkan potensi untuk membantu mengurangi jejak karbon pada kedelai di kawasan Asia Tenggara. Hampir 300 peserta bergabung secara langsung atau langsung untuk belajar tentang produksi kedelai pangan AS dan perspektif tentang tren, prakiraan, kebijakan, perdagangan, dan keberlanjutan.

Asia Tenggara adalah mitra dagang penting bagi petani Nebraska, dengan ekspor kedelai Nebraska senilai $781 juta dijual ke Indonesia saja selama 10 tahun terakhir. Pada konferensi tersebut, inovasi produk dan bahan menjadi topik utama diskusi, termasuk minuman nabati baru, kedelai dalam daging hewani dan nabati, dan proses biologis, pemuliaan dan pengembangan protein alternatif.

“Presentasi dan diskusi berkisar dari produk kedelai tradisional yang berakar pada budaya kita hingga produk inovatif mutakhir seperti Omnimeat dan protein budidaya atau daging yang ditanam di laboratorium,” kata Yunavati Kandasasmita, Head of Corporate Regulatory Affairs for Nutrition and Beverages. PT Kalbe Pharma.

READ  Indonesia, Singapura menandatangani perjanjian pertahanan dan ekstradisi utama - The New Indian Express

Para peserta diberikan demo database Kedelai AS Khusus, yang mencakup hampir 300 varietas kedelai, atribut kualitas, dan informasi tentang cara mendapatkan kedelai yang diidentifikasi AS dan informasi kontak pemasok.

Keberlanjutan adalah topik hangat, dengan diskusi tentang bagaimana kedelai Amerika dapat menjadi bagian dari pola makan yang lebih berkelanjutan di Asia Tenggara. Presentasi mencakup segala hal mulai dari bagaimana kedelai membantu memenuhi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa hingga tantangan keberlanjutan untuk peran kedelai dalam ketahanan pangan dan inovasi pertanian pangan baru.

Acara ditutup dengan sesi pembuatan dan pencicipan tempe “Taste Temp-Dian” yang menjelaskan tentang penggunaan kedelai dalam masakan populer Indonesia.

“Resep koki menggambarkan betapa lezat dan serbagunanya protein kedelai,” kata Linda Funk, presiden Flavorful Insight America.

Sembilan anggota Dewan Kedelai Nebraska mengumpulkan saham Nebraska dan menghasilkan kelipatan 1% dari harga jual bersih kedelai per gantang. Dana checkoff kedelai Nebraska diinvestasikan dalam penelitian, pendidikan, pasar domestik dan luar negeri, termasuk penggunaan baru untuk kedelai dan produk kedelai.