Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Peter Brook, sutradara teater terkenal Scale and Humanity, meninggal pada usia 97 tahun

Peter Brook, sutradara teater terkenal Scale and Humanity, meninggal pada usia 97 tahun

Pada saat itu, Tuan Brooke, senang dengan “perubahan kebiasaan lama, buruk, dan mengerikan,” Dengan kata-katanya sendiri, ia menjadi ikon prajurit. Beberapa merujuk pada perubahan ini dalam produksi Paris 1960-nya “The Balcony” oleh Jean Genet, sebuah karya yang dengan berani dianggap subversif pada saat itu. Untuk adegan Genet kehidupan eksotis di rumah bordil Paris, Mr Brooke menggunakan penampilan spektakuler amatir, ditemukan di bar Paris, serta aktor dan penari profesional. Tetapi kebangkitan radikal “King Lear”, yang dipentaskan untuk Royal Shakespeare Company di London pada tahun 1962, lebih signifikan.

Tidak hanya Mr Brooke Schofield memainkan pahlawan raksasa tituler sebagai manusia cacat menyakitkan, tetapi sebelum produksi dibuka, ia melemparkan set ia merancang sendiri, memastikan bahwa plot terungkap di atas panggung di bawah pencahayaan normal. Epik yang dihasilkan secara mengesankan mengungkapkan absurditas kemanusiaan yang kejam.

Brooke memanfaatkan improvisasi dan permainan teater secara besar-besaran ketika dia berlatih di The Terrace, dan pada tahun 1964 dia mengambil proses lebih jauh dalam serangkaian lokakarya eksperimental yang didanai oleh RSC dan menamakannya The Theatre of Cruelty, untuk menghormati teori-teori Penulis drama Prancis Antonin Saya ingin. Idenya adalah untuk mendorong sekelompok aktor, di antaranya adalah Glenda Jackson muda, untuk menemukan bentuk baru ekspresi fisik dan emosional dan untuk mengajukan pertanyaan dasar tentang panggilan mereka. Seperti yang Mr. Brooke sebutkan dalam The Threads of Time, ini adalah: “Apa kata yang tertulis? Apa kata yang diucapkan? Mengapa memainkan panggung sama sekali?”

Mr Brooke tidak pernah berhenti mengajukan pertanyaan seperti itu. Karirnya dari tahun 1964 dan seterusnya dapat dilihat sebagai pencarian fakta-fakta dasar tentang kehidupan dan teater yang dia tegaskan tidak akan pernah pasti. Penelitian itu mengarah pada apa yang disebutnya “teater kekacauan” – seperti yang dimanifestasikan dalam Marat/Sade, eksplorasi kegilaannya di Prancis revolusioner; dan ‘Amerika Serikat’, kebangkitannya Perang Vietnam–dan tindakan penyelidikan seperti ‘The Man Who’ dan sebuah drama pada tahun 1996 “Tenang?” yang menggunakan bacaan dari Bertolt Brecht, Konstantin Stanislavsky dan ahli teori lainnya dan menggabungkannya dengan “Hamlet” seperti yang akan mereka atur.

READ  Bob McGrath, anggota pemeran asli 'Sesame Street', meninggal pada usia 90 tahun

Beberapa melihat perubahan fokus dalam pekerjaannya. Banyak yang gelap, mengganggu, dan bahkan putus asa: “Titus”, “Lear”, “United States”, dan pada tahun 1975, “Ik” yang termasuk suku Afrika yang secara moral dihancurkan oleh pemukiman kembali dan kekurangan makanan. Faktanya, film paling sukses dari beberapa film yang akhirnya ia sutradarai adalah “Lord of the Flies” versi 1963 karya William Golding, yang digambarkan oleh Mr. Brook sebagai “sejarah yang terpelihara bagi umat manusia.” Produksi Mr. Brook tahun 1970 masih populer Dipenuhi dengan akrobat udara yang diambil dari kunjungannya ke sirkus Tiongkok, A Midsummer Night’s Dream berakhir dengan aktor tersenyum berjabat tangan dengan penonton.

Dalam “Konferensi Burung”, berdasarkan puisi mistik, judul burung menemukan pemahaman spiritual baru ketika perjalanan panjang dan bergolak mereka berakhir di ambang pintu surga. Parafrase Mahabharata 1985-nya membawa perang dinasti dan penderitaan di atas panggung, diakhiri dengan visi lain tentang surga, kali ini sebagai tempat musik, makanan, percakapan, dan harmoni. Mr Brooke menulis dalam memoarnya bahwa teater harus menegaskan bahwa “terang dalam kegelapan” dan menjadi “penangkal kuat untuk putus asa”.