Oktober 2, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Peti mati Ratu Elizabeth II disambut dengan tepuk tangan saat tiba di Istana Buckingham

Peti mati Ratu Elizabeth II disambut dengan tepuk tangan saat tiba di Istana Buckingham

London – Ratu Elizabeth II Dia menyelesaikan kaki terakhirnya penerbangan terakhir Rumah Istana Buckingham.

Itu adalah peti mati mendiang raja Inggris Terbang dari Edinburgh, SkotlandiaDia terbang kembali ke London pada hari Selasa, kemudian dibawa ke rumah resminya – enam hari lebih awal dari yang seharusnya Pemakaman kenegaraan di Westminster Abbey.

Ribuan orang berkumpul di istana pada Selasa malam sebelum majelis negara tiba. Saat itu hujan turun ketika orang banyak melihat dalam keheningan, dan beberapa pelayat terlihat melacak pergerakan mobil di ponsel mereka.

Peti mati Ratu Elizabeth II tiba di Istana Buckingham.Justin Thales/AFP – Getty Images

Orang-orang mengangkat leher mereka, berharap bisa melihat sekilas mobil itu, mengatakan bahwa mereka ada di sana untuk menjadi saksi atas apa yang mereka yakini telah terjadi sekali seumur hidup, tidak peduli bagaimana perasaan mereka tentang Ratu dan monarki.

Kerumunan meledak dalam sorak-sorai dan tepuk tangan saat hati bergegas ke istana, terakhir kali Ratu pulang dalam waktu yang lama.

Foto: Para pengusung peti jenazah membawa peti mati Ratu Elizabeth II dari Katedral St Giles di Edinburgh pada 13 September 2022 ke ceruk untuk transportasi ke Bandara Edinburgh.
Pembawa peti mati membawa peti mati Ratu Elizabeth II dari Katedral St Giles di Edinburgh, Skotlandia, pada hari Selasa ke tempat yang ditentukan untuk transportasi ke Bandara Edinburgh.Odd Andersen/AFP – Getty Images

Anna Freitas, 39, termasuk di antara mereka yang berada di luar istana. Dia pindah ke London dari Portugal 15 tahun yang lalu dan meneteskan air mata ketika dia berbicara tentang Ratu.

“Dia adalah wanita yang sempurna,” kata Freitas, “Dia adalah wanita yang sederhana dan sempurna.”

Ribuan orang berkumpul di Istana Buckingham dalam beberapa hari terakhir untuk memberi penghormatan kepada Ratu, meletakkan karangan bunga cerah dan catatan tulisan tangan di luar gerbang.

READ  Gandum India mengurangi krisis pangan. Kemudian ekspor dilarang

Kedatangan peti mati sang Ratu menjadi momen yang sangat dinantikan dalam rangkaian acara kenang-kenangan selanjutnya Kematian Ratu Kamispada usia 96 tahun.

Peti mati Elizabeth telah diterbangkan ke RAF Northault dekat London dengan menggunakan RAF C-17 Globemaster, Komandan RAF Marsekal Mike Wigston mengatakan kepada Sky News.

Wigston mengatakan kepada penyiar bahwa pesawat itu digunakan untuk mengevakuasi warga sipil dari Afghanistan dan untuk mengangkut bantuan kemanusiaan dan senjata ke Ukraina setelah invasi Rusia.

Puluhan ribu orang telah memberikan penghormatan di London dan juga di Skotlandia, tempat sang Ratu meninggal pekan lalu dan yang memainkan peran kunci dalam prosesi anumertanya.

Itu adalah Elizabeth Sangat menyukai SkotlandiaTerutama Dataran Tinggi dan Kastil Balmoral milik keluarganya. Kerumunan di kota-kota dan desa-desa terdekat berjejer di jalan-jalan pada hari Minggu Tubuhnya tertatih-tatih di jalannya yang bengkok ke Edinburgh.

Di ibu kota Skotlandia, kerumunan disambut di sepanjang Royal Mile, jalan berbatu curam yang mengarah ke Istana Holyroodhouse, tempat jenazahnya diambil dan dia dikunjungi oleh Raja Charles III dan anggota keluarga kerajaan lainnya.

Kemudian Charles dan saudara-saudaranya—Anne, Andrew, dan Edward—mengikuti peti mati itu kembali ke jalan menuju Katedral St Giles dalam prosesi yang diadakan hampir dalam keheningan total, diselingi oleh tembakan meriam dari Kastil Edinburgh dengan interval satu menit.

Kemudian keluarga kerajaan berdiri di samping peti matinya untuk berjaga-jaga di katedral.

Foto: Raja Charles III dan anggota keluarga kerajaan lainnya mengadakan vigili di peti mati Ratu Elizabeth II di Katedral St Giles, Edinburgh, Skotlandia pada 12 September 2022.
Raja Charles III dan anggota keluarga kerajaan lainnya mengadakan vigili di peti mati Ratu Elizabeth II di Katedral St Giles di Edinburgh, Skotlandia, pada hari Senin.Jane Barlow/Paul via AFP – Getty Images

Beberapa orang menunggu lebih dari enam jam untuk melihat sarkofagus saat berada di St Giles, karena antrean membentang lebih dari satu mil melalui kota tua batu pasir yang indah di kota itu.

READ  Serangan Ukraina ke tanah yang dibebaskan, separatis menyerukan referendum mendesak

“Saya sedih tentang itu, tetapi melihatnya di sana membuatnya… nyata,” kata Charlotte Morrison, 20 tahun, yang berasal dari Aberdeen tetapi kuliah di Edinburgh.

Daniel Arkin melaporkan dari London; Alexander Smith melaporkan dari Edinburgh, Skotlandia.