Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Petunjuk bagi Melbourne adalah perkembangan lebih lanjut di sektor Indonesia

Petunjuk bagi Melbourne adalah perkembangan lebih lanjut di sektor Indonesia

Q Energy Resources Ltd telah menerima persetujuan dari regulator negara SK Chemikas untuk mengembangkan lebih lanjut produksi minyak BP pada Perjanjian Bagi Hasil Mahato (PSC) di Indonesia.

Tahap 2 dari optimasi pengembangan lapangan (OPL) yang disetujui mencakup pengeboran 14 sumur pengembangan baru, mengubah sumur produksi yang ada menjadi sumur injeksi air dan membangun tiga lokasi pengeboran baru, kata Q Energy dalam rilis berita. Dan jaringan pipa juga akan dipasang di lapangan.

Q Energy telah memulai proyek sumur pertama, dan pengembangan penuh diperkirakan akan memakan waktu 12 hingga 18 bulan.

Sebanyak 22 sumur produksi minyak telah dibor di sektor PB hingga saat ini, dengan produksi saat ini melebihi 6.000 barel minyak per hari (bopd). Minyak diekspor dari ladang melalui infrastruktur pipa bersama, dan diharapkan tidak ada kendala kapasitas dengan tambahan produksi di ladang, kata perusahaan itu.

Q Energy mengatakan keekonomian sumur Mahato “sangat menarik”, dan menguraikan bahwa di bawah PSC dengan pemerintah Indonesia, perusahaan patungan Mahato dapat memulihkan biaya pengeboran dan pengembangan dari pendapatan produksi lapangan.

“Dengan senang hati kami umumkan bahwa SKKMigas telah menyetujui pengembangan lebih lanjut ladang minyak BP. Ladang tersebut saat ini memproduksi 6.000 bopd dengan biaya rendah. Tahap pengembangan selanjutnya ini berpotensi untuk lebih meningkatkan dan memperluas produksi ladang. 14 sumur diharapkan selesai dalam dua tahun, operasinya sudah dimulai,” kata CEO Q Energy Matthew Boyal.

Q Energy memiliki 12,5 persen saham di Mahato BSC yang berlokasi di Sumatera Tengah, Indonesia. Produksi minyak dari ladang PB di dalam PSC telah berlangsung sejak awal tahun 2021, menyusul pengeboran sumur penemuan pada akhir tahun 2019. Cekungan Sumatera Tengah menampung beberapa ladang minyak terbesar di Indonesia, termasuk ladang Minas dan Turi, menurut situs web perusahaan. .

READ  Sibol menyiapkan pertandingan ulang melawan Indonesia di grand final MLBB IESF - Manila Bulletin

Setelah eksplorasi sukses pada akhir tahun 2019, produksi minyak komersial dimulai pada awal tahun 2021 dari ladang BP di Mahato BSC, dimulai dengan sumur pertama, BP-1. Pemerintah Indonesia memberikan izin proyek (POD) yang mencakup total delapan sumur.

Mitra usaha patungan Mahato BSC lainnya termasuk operator Teskal Energy Mahato dengan 25 persen saham, Texel Mahato dengan 51 persen dan Central Sumatra Energy dengan 11,5 persen.

Selain itu, Q Energy memiliki 15 persen kepemilikan di Sambang PSC yang berlokasi di Selat Mathura di Jawa Timur, Indonesia. PSC mencakup dua ladang produksi, ladang gas Oyong dan Wortel, dengan penemuan gas di Paus Biru. Gas yang diambil dari ladang gas Oyong dan Wortel disalurkan melalui pipa bawah laut ke pabrik pengolahan gas Grati, yang kemudian disuplai ke PT Indonesia Power sebagai sumber bahan bakar pembangkit listrik Grati.

Q Energy Resources Limited yang berbasis di Melbourne adalah produsen minyak dan gas yang terdaftar di Bursa Sekuritas Australia. Pendapatan semester pertama perusahaan adalah $19,41 juta (AUD 29,3 juta) dari produksi gas dan minyak dari PSC Mahato dan Sambang, Indonesia, dan ladang Mereenie, Palm Valley dan Dingo, lepas pantai Australia dan ladang Mari, lepas pantai Selandia Baru.

Untuk menghubungi penulis, kirim email ke [email protected]



Komentar yang dibuat oleh pembaca dan disertakan di sini tidak mencerminkan pandangan dan pendapat Rigzone. Semua komentar tunduk pada tinjauan editorial. Komentar di luar topik, tidak pantas, atau menyinggung akan dihapus.