Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Platform media sosial diblokir di Sri Lanka di tengah jam malam dan protes oposisi

Platform media sosial diblokir di Sri Lanka di tengah jam malam dan protes oposisi

KOLOMBO (Reuters) – Tentara Sri Lanka yang membawa senapan serbu dan polisi mendirikan pos pemeriksaan di Kolombo pada Minggu ketika pemerintah memblokir platform media sosial setelah memberlakukan jam malam untuk menahan kerusuhan publik yang disebabkan oleh krisis ekonomi negara itu.

Pembatasan terbaru datang setelah pemerintah pada hari Sabtu menerapkan jam malam nasional ketika protes terhadap penanganan pemerintah terhadap krisis ekonomi berubah menjadi kekerasan. Jam malam akan berlanjut hingga pukul 6 pagi (0030 GMT) pada hari Senin. Baca lebih banyak

“Larangan media sosial bersifat sementara dan diberlakukan atas instruksi khusus dari Kementerian Pertahanan. Itu diberlakukan untuk kepentingan negara dan masyarakat agar tetap tenang,” Jayanta de Silva, kepala Otoritas Regulasi Telekomunikasi, mengatakan kepada Reuters.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pengawas internet NetBlocks mengatakan data jaringan real-time menunjukkan Sri Lanka memberlakukan pemadaman media sosial nasional, membatasi akses ke platform termasuk Twitter, Facebook, WhatsApp, YouTube dan Instagram karena keadaan darurat diumumkan di tengah protes.

Menteri Pemuda dan Olahraga negara itu, Namal Rajapaksa, yang juga keponakan Presiden Gotabaya Rajapaksa, mengatakan dalam sebuah tweet di Twitter bahwa ia “tidak akan pernah memaafkan pemblokiran media sosial”.

“Ketersediaan VPN, seperti yang saya gunakan sekarang, membuat larangan seperti itu sama sekali tidak berguna. Saya mendesak pihak berwenang untuk berpikir lebih maju dan mempertimbangkan kembali keputusan ini.”

Presiden Rajapaksa mengumumkan keadaan darurat pada hari Jumat, meningkatkan kekhawatiran bahwa protes akan ditekan ketika negara itu bergulat dengan melonjaknya harga, kekurangan kebutuhan dan pemadaman listrik yang konstan.

Kekuatan darurat di masa lalu memungkinkan militer untuk menangkap dan menahan tersangka tanpa surat perintah penangkapan, tetapi kondisi pihak berwenang saat ini belum jelas.

READ  Perang Rusia-Ukraina: Putin mengumumkan mobilisasi militer parsial

Itu juga melihat perubahan tajam dalam dukungan politik untuk Presiden Rajapaksa, yang berkuasa pada 2019 menjanjikan stabilitas.

Sekitar dua lusin pemimpin oposisi berhenti di barikade polisi dalam perjalanan ke Lapangan Kemerdekaan, beberapa meneriakkan “Gotha (Gotabaya) pulang.”

“Ini tidak dapat diterima,” kata pemimpin oposisi Eran Wickramartne, membungkuk di atas barikade. “Ini adalah demokrasi.”

Nihal Teldwa, kepala polisi, mengatakan 664 orang yang melanggar aturan jam malam ditangkap oleh polisi di Provinsi Barat, wilayah administratif terpadat di negara itu yang mencakup Kolombo.

Para kritikus mengatakan akar dari krisis, yang terburuk dalam beberapa dekade, terletak pada salah urus ekonomi oleh pemerintah berturut-turut yang telah menciptakan dan mempertahankan defisit ganda – defisit anggaran di samping defisit transaksi berjalan.

Tetapi krisis saat ini telah dipercepat oleh pemotongan pajak besar-besaran yang dijanjikan oleh Rajapaksa selama kampanye pemilihan 2019 yang dipicu beberapa bulan sebelum pandemi COVID-19, yang menghapus sebagian ekonomi Sri Lanka.

Di halte bus pemerintah Pettah di Kolombo, pelukis Isoru Sabarmado mengatakan dia putus asa mencari cara untuk kembali ke rumahnya di Chilaw, sekitar 70 km jauhnya.

Dengan transportasi umum yang terhenti sejak jam malam, Sabarmado mengatakan dia menghabiskan malam dengan tidur di jalan setelah bekerja sepanjang minggu di Kolombo.

“Sekarang saya tidak bisa kembali. Saya terjebak,” katanya. “Saya sangat frustrasi.”

Para diplomat Barat dan Asia yang berbasis di Sri Lanka mengatakan mereka sedang memantau situasi dan mengharapkan pemerintah mengizinkan warganya untuk mengadakan demonstrasi damai.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ditulis oleh Rupam Jain; Diedit oleh Jacqueline Wong

READ  Pembaruan langsung: Perang Rusia di Ukraina

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.