Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Poin Warriors-Celtics, takeaway: Stephen Curry, Golden State kembali ke seri level beruntun dengan kemenangan Game 2

Poin Warriors-Celtics, takeaway: Stephen Curry, Golden State kembali ke seri level beruntun dengan kemenangan Game 2

Apa yang dilakukan Golden State Warriors melawan Boston Celtics di Game Dua Final NBA Minggu malam adalah definisi dari “respon”. Setelah kehilangan game pertama seri ini di depan para penggemar mereka berkat penampilan buruk di kuarter keempat, Warriors sangat sadar bahwa mereka harus segera pulih, dan itulah yang mereka lakukan.

Pertandingan berlangsung sangat ketat selama 24 menit pertama, tetapi di kuarter ketiga, Warriors sedikit menendangnya dan mendapatkan beberapa break yang serius. Golden State mengalahkan Boston 35-14 di kuarter itu dan mereka tidak pernah melihat ke belakang. Mereka pergi ke pantai untuk menang 107-88, mengikat seri 1-1 dalam prosesnya.

Stephen Curry memimpin Golden State dengan 29 poin, enam rebound dan empat assist, sementara Jordan Paul menambahkan 17 poin dari bangku cadangan. Sebagai sebuah tim, Warriors memaksakan 18 turn di Boston dan mencetak 33 poin dari turnover tersebut. Ini adalah faktor besar dalam hasilnya.

Jason Tatum mempercepat Celtics dengan 28 poin dan enam rebound, tetapi produksinya tidak cukup karena hanya dua pemain Celtics lainnya yang mencetak dua digit. Sekarang, seri ini pindah ke Boston untuk game 3 dan 4. Berikut adalah highlight dari Game 2.

Regresi nyonya yang kejam

Ketika Boston menembak 21 dari 45 dari belakang busur di Game 1, Draymond Green kurang terkesan. “Mereka memukul 21 3, Marcus Smart, Al Horford, dan Derek White digabungkan menjadi 15,” Green Dia berkata. “Orang-orang ini pandai menembak, tapi mereka bersatu untuk….15 lawan 23 orang ini? Eh. Kita akan baik-baik saja.”

Ternyata dia benar. Green menghabiskan sebagian besar Game 1 dengan menahan Horford untuk fokus membantu pertahanan, tetapi di Game 2, ia mengatur nada baru pada penguasaan pertama. Green memainkan Horford dengan sangat keras sehingga dia memaksa bola untuk melompat.

READ  Nets ingin Lakers memilih putaran pertama dalam perdagangan Kyrie Irving, dan lebih suka berurusan dengan Kevin Durant terlebih dahulu, per laporan

Boston masih membuat awal yang bagus di 10 dari 19 dari belakang busur, tetapi selesai 3 dari 14 di babak kedua. Kombinasi Horford dan Smart menghasilkan 44 poin di game pertama. Mereka hanya mencetak empat poin di game kedua. Faktanya, bahkan dengan membuang-buang waktu, Jason Tatum dan Jaylene Brown masih mampu mengumpulkan lebih dari setengah poin Boston (45 dari 88). Pemain yang menembak Boston dalam kemenangan di Game 1 menjadi dingin di Game 2.

Akan ada jalan tengah di sini. Boston lebih baik dari 3 dari 14 dari dalam dan lebih buruk dari 10 dari 19 karena setiap tim dalam sejarah NBA berada di antara dua ekstrem tersebut. Tapi selain White dan terkadang Grant Williams, Warriors jauh lebih agresif dalam mengejar penembak Boston. Dalam hal itu, hitungan tiga poin Boston hampir tidak menceritakan kisahnya di sini. Fakta bahwa Warriors menangkap Celtics 12 percobaan lebih sedikit (45 vs. 33) di Game Dua. Akibatnya, mereka tidak bisa mencapai 90 poin.

Kami mulai mencari tahu siapa tim ini sebenarnya

Turnamen cenderung menjadi lebih kecil dan lebih kecil saat seri kualifikasi berlangsung, dan malam ini adalah contoh yang bagus tentang alasannya. Celtics akan senang bisa memainkan empat pemain besar. Robert Williams III memainkan peran yang menyakitkan dan Al Horford baru saja menginjak usia 36 tahun. Apa pun yang dapat diberikan Danielle Theiss akan sangat dihargai. Celtics mencetak 12 poin dalam tujuh menit kompetitif yang mereka mainkan di pertandingan ini. Saat dia memutuskan untuk mencoba memainkan permainan penutup melawan Stephen Curry, itu seharusnya menjadi saat Ime Udoka memutuskan untuk mengeluarkannya untuk sisa seri.

Penemuan Steve Kerr dipaksakan kepadanya. Andre Iguodala didiskualifikasi sebelum pertandingan kedua karena infeksi lutut. Ini memungkinkan dia untuk memberi Gary Payton II, yang merupakan DNP-CD di Game 1, 25 menit yang sangat berguna. Bukan kebetulan, Celtics membuat 18 putaran di Game 2, lima kali lebih banyak dari yang mereka lakukan di Game 1. Secara statistik, ini adalah perkembangan yang cukup bisa diprediksi. Warriors menghasilkan 3,3 turnover lebih banyak per 100 penguasaan bola selama menit musim reguler Payton daripada saat mereka bermain tanpa dia. Secara kebetulan, ini adalah margin yang tepat antara kemenangan dan kekalahan Boston dalam permainan playoff. Warriors mencetak 33 transformasi di Game 2, meningkat 18 poin atas Celtics. Mereka memenangkan pertandingan dengan 19 poin.

READ  Taj Bradley melakukan debutnya di Liga Amerika melawan Red Sox

Masalah dengan menit diperpanjang Payton adalah bahwa Boston memiliki sedikit minat untuk berpatroli di laut. Payton mengkompensasi ini dengan cara lain. Dia seorang breaker dan atlet nuklir yang hebat, tetapi Golden State masih perlu menyuntikkan jarak dengan cara lain, terutama mengingat keterbatasan Green sebagai penembak, jadi cobalah Nemanja Bjelica, yang kelemahan defensifnya tampaknya sangat dilebih-lebihkan. Dia bertahan melawan Luka Doncic putaran terakhir dan melakukannya dengan baik melawan Boston di Game Dua.

Karena cenderung masuk final, setelah dua laga saling berhadapan, Warriors dan Celtics kini sepertinya sudah memiliki gambaran yang cukup bagus tentang pemain mana yang bisa bertahan di seri tersebut dan mana yang tidak. Boston tampaknya telah mendarat di tempat kedelapan: Tatum, Brown, Smart, Horford, White, Pritchard dan dua Williams. Golden State memiliki delapan proyek sendiri: Carrie, Greene, Payton, Klay Thompson, Andrew Wiggins, Kevin Looney, Otto Porter Jr. dan Jordan Paul. Bjelica membuat kasus yang menarik untuk slot nomor 9 malam ini. Rekam jejak Iguodala mungkin memberinya keunggulan. Tapi sepertinya hari-hari Negara Emas untuk menghukum Thess sudah berakhir. Ke depan, kita mungkin hanya akan melihat pemain terbaik yang ditawarkan tim ini.

Dr Jekyll dan Mr Thompson

Klay Thompson menembak 4 dari 19 tembakan dari lapangan di Game 2. Ini adalah malam yang sulit tetapi tidak terlalu buruk. Thompson memukul kurang dari 40 persen dari lapangan dalam 15 dari 32 pertandingan musim reguler. Dia melemparkan satu atau dua bau ke setiap seri di pasca-musim ini, dan bahkan ketika garis dasar untuk pertandingan penuh tampak layak, dia sering harus menyelamatkan babak pertama yang menyedihkan dengan babak kedua yang lebih baik.

READ  Reese diperkirakan akan menempatkan Manuel Margo dan Kevin Kiermayer dalam daftar cedera

Ini tidak berarti bahwa Thompson adalah semacam kecelakaan kereta api. Ketinggian itu setinggi sebelumnya. Ledakan 32 poinnya untuk menutup Mavericks adalah Clay klasik. Dia masih rata-rata sekitar 20 poin per game di pasca-musim. Tapi Warriors sangat membutuhkan pencetak gol kedua yang konsisten. Jordan Bull belum sampai sejauh itu dan berjuang di game pertama. Andrew Wiggins memiliki awal yang lambat ke final. Saat ini, Curry menghasilkan hampir semua hal tentang Attack for the Golden State. Thompson bukan penangan bola yang sering digunakan, tetapi serangannya berjalan lebih mulus ketika Warriors setidaknya bisa mengandalkannya untuk membuat tembakan terbuka dan menghasilkan beberapa intipnya sendiri di dalam busur.

Dia tidak mampu melawan pertahanan bintang Boston di Final, dan sejauh ini dalam seri ini, dia hanya menembakkan 30,3 persen dari lapangan. Warriors mungkin bertahan cukup baik untuk menangkis Boston malam ini, tetapi mereka tidak akan memenangkan tiga pertandingan lagi dengan tembakan Thompson seperti itu. Harapan mereka untuk kejuaraan bergantung pada versi terbaiknya yang lebih sering muncul daripada yang terburuk, tetapi setiap malam, Warriors sepertinya tidak tahu versi mana yang akan mereka dapatkan.