Januari 30, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Poin Warriors melawan Celtics, poin cepat: Stephen Curry memimpin Golden State meraih gelar NBA keempat dalam delapan tahun

Poin Warriors melawan Celtics, poin cepat: Stephen Curry memimpin Golden State meraih gelar NBA keempat dalam delapan tahun

Untuk keempat kalinya dalam delapan tahun terakhir, Golden State Warriors menjadi juara NBA setelah kemenangan 103-90 mereka atas Boston Celtics di Game 6 Final NBA di TD Garden Kamis malam. Setelah tertinggal 14-2 untuk memulai pertandingan, Warriors akhirnya menguasai situasi, berkat rentetan 30-8 yang berlangsung dari akhir kuarter pertama hingga kuarter kedua.

Sementara Celtics akhirnya mampu memangkas defisit menjadi nomor satu di kuarter keempat, Stephen Curry dan Warriors tidak kehilangan gelar juara lagi karena tampaknya mereka punya jawaban untuk setiap putaran yang dilakukan Boston. Pada akhirnya, Curry, sekali lagi, memimpin jalan menuju Golden State di akhir serangan. Dia menyelesaikan kemenangan beruntunnya dengan 34 poin, tujuh rebound, dan tujuh assist, menambah babak baru dalam karirnya. Warriors lainnya memberikan banyak bantuan kepada Curry saat Andrew Wiggins, Jordan Paul, Draymond Green dan Clay Thompson juga mencetak dua gol.

Di sisi lain, Jaelyn Brown memimpin Celtics, yang melakukan semua yang mereka bisa dengan 34 poin, tujuh rebound, dan tiga assist, tetapi sayangnya untuk penggemar Boston, itu tidak cukup untuk memperpanjang musim mereka sekali lagi. Ke depan, kantor depan Celtics perlu mencari cara untuk mendorong kelompok ini melewati punuk, tetapi malam ini adalah tentang para pejuang yang memperluas dinasti mereka.

1. Curry meraih MVP di Final yang sulit dipahami

Tidak heran jika nama Carrie dipanggil oleh Pemenang Penghargaan MVP Final Bill Russell. Bahkan tidak mengherankan bahwa dia dengan suara bulat dalam pemilihan untuk memenangkannya. Begitu dominannya performa Curry di enam seri game tersebut. Ledakan 43 poinnya di Game 4 adalah satu-satunya alasan Warriors mampu menang dan mengikat rantai lagi di masing-masing dua game. Jika bukan karena setiap ember yang dia buat di game itu, Warriors mungkin akan kalah 3-1 di seri ini dan kami berada dalam situasi yang sama sekali berbeda hari ini.

READ  Rangers, Yankees melanjutkan pengejaran perdagangan Matt Olson

Untuk sebagian besar seri, Warriors berjuang untuk mendapatkan produksi yang konsisten dari orang-orang seperti Klay Thompson, Draymond Green, dan Jordan Ball, tetapi Carey tetap konsisten dengan setiap kemenangan dan kekalahan. Bukan hanya skornya yang membantu mengangkat Warriors ke gelar, tetapi juga karisma yang dia miliki setiap kali dia berada di tanah yang membuatnya sangat berbahaya. Karena dia bertarung hanya dengan melintasi setengah lapangan, dia menarik banyak perhatian dari pertahanan, membuka peluang mencetak gol dari pemain lain di lapangan. Celtics telah memaksa Celtics untuk membuat keputusan pertahanan yang sulit sepanjang seri, apakah menggandakan Curry atau bermain lurus, menunjukkan perlindungan di Pick-and-Roll atau bertarung di bagian atas layar. Semua kebingungan ini menyebabkan ember untuk Carrie Dan rekan satu tim.

Meskipun Curry adalah pilihan yang jelas untuk penghargaan tersebut, memenangkannya adalah momen penting sebagai pemain Final Piala Dunia pertama dalam karirnya. Meskipun penjaga Hall of Fame masa depan memiliki dua penghargaan MVP musim reguler atas namanya, dan sekarang empat kejuaraan di bawah ikat pinggangnya, ia tidak pernah memenangkan MVP Final di salah satu dari tiga episode terakhir yang dimenangkan Warriors. Andre Iguodala menerima penghargaan ini pada tahun 2015, sementara Kevin Durant memenangkannya secara berturut-turut pada tahun 2017 dan 2018.

Tapi kali ini Curry tak terbantahkan dan ditutup dengan penampilan luar biasa di Game 6, di mana 6 dari 11 berubah dari kedalaman menjadi 34 poin, tujuh assist, dan tujuh rebound. Ini adalah keempat kalinya dalam seri ini Curry mencetak lebih dari 30 poin, dan menempatkannya di 32,5 poin per game dalam pertandingan penentuan gelar. Ini menempati urutan kedua dalam sejarah NBA dalam pertandingan kejuaraan dekat, hanya di belakang Michael Jordan, Menurut statistik dan informasi ESPN.

READ  Tom Brady dan Bucs menemukan cara untuk mengalahkan Orang Suci pada TD yang memenangkan pertandingan di detik-detik terakhir

2. Para prajurit menunjukkan betapa menakutkannya tim mereka

Meskipun Warriors meledakkan Celtics di Game 2 seri ini, kami tidak pernah bisa melihat versi Warriors yang hanya bisa menghukum lawan mereka ketika mereka menyerah di seri. Kami telah melihatnya di Final Wilayah Barat pada banyak kesempatan melawan Mavericks, serta di babak pertama melawan Denver Nuggets, tetapi sebagian besar Celtics bertahan melawan tim Warriors yang begitu kuat.

Itu sampai Kamis malam. Untuk semua kecuali enam menit Game 6, Warriors menampilkan mahakarya kinerja di kedua ujung lantai untuk mengakali Celtics. Suatu saat di kuarter kedua, Golden State Dia pergi dengan skor 21-0 Untuk sepenuhnya mengubah momentum permainan. Itu memberi Warriors keunggulan 15 poin, dan mereka tidak pernah melihat ke belakang dari poin itu. Putaran ini merupakan yang terpanjang di final dalam 50 tahun terakhir liga. Angka tertinggi sebelumnya adalah 20-0…juga oleh Warriors selama Final 2019 melawan Raptors.

Babak itu 21-0 menyelimuti tim keluarga Warriors ini. Band ini membanggakan diri pada moto “Kekuatan dalam Angka”. Bukan hanya Carrie yang akan bekerja yang memicu pelarian ini. Lima Warriors yang berbeda mencetak ember selama lari itu untuk membuat pusing Celtics. Kedalaman dan ketidakegoisan dengan bola seperti itulah yang membuat tim pejuang ini sulit dikalahkan, dan itu ditunjukkan di Game 6.

3. Celtics tidak bisa keluar dari jalan mereka sendiri … lagi

Jika Anda ingin melihat statistik untuk melihat mengapa Celtics kalah dalam pertandingan ini, lihat fakta bahwa mereka telah menguasai bola lebih dari 22 kali. Untuk konteksnya, dalam dua pertandingan yang dimenangkan Boston di seri ini, permainan tersebut rata-rata memiliki omset 12. Dalam tiga kekalahan sebelum kekalahan ini, omset rata-rata pertandingan adalah 17. Sementara beberapa tim bisa mengalahkan tren ini, Celtics bukan salah satunya di seri ini. Bagian terburuk tentang itu adalah fakta bahwa banyak turnover mereka adalah kesalahan yang tidak dipaksakan, dengan pemain seperti Marcus Smart, Jaylene Brown dan Jason Tatum mengabaikan bola saat mengemudi ke tepi atau panik ketika pertahanan menunjukkan tekanan kepada mereka.

READ  Kartu Texas QB Hudson untuk masuk ke Portal Transfer NCAA

Di luar turnover, Celtics benar-benar kesulitan merespons putaran Warriors hingga kuarter keempat yang agak terlambat. Tatum hanya mencetak tiga poin di babak kedua setelah menempatkan 11 poin di babak pertama, dan Smart hanya mengeluarkan 4 dari 12 poin untuk sembilan poin dan kursi mereka hanya memperoleh total enam poin. Brown adalah satu-satunya pemain Celtics yang mencetak gol malam ini, tetapi 34 poinnya saja tidak cukup untuk melewati Warriors yang memainkan bola basket terbaik pada waktu yang tepat.

Meskipun ini akan menjadi pil yang sulit ditelan selama musim liburan, Celtics akan kembali bersaing untuk menjadi penantang kejuaraan musim depan. Ini adalah tim yang mulai bangkit tepat waktu di paruh kedua musim, dan selama babak playoff mereka mengatasi kesulitan pada banyak kesempatan untuk sampai ke sini. Meskipun itu bukan hasil yang mereka inginkan, pengalaman ini hanya akan membantu mereka mempersiapkan diri lebih baik untuk musim depan.


Peralatan Kejuaraan NBA Warriors Tersedia Sekarang

Golden State Warriors telah memenangkan gelar NBA keempat mereka dalam delapan musim terakhir. Sekarang, Anda dapat merayakan topi kejuaraan, T-shirt, T-shirt, dan lainnya. Lihat koleksi lengkapnya disini.

Kami mungkin menerima komisi atas pembelian yang dilakukan melalui tautan ini.