Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Polisi menangkap pengunjuk rasa anti-monarki di acara kerajaan di Inggris, Skotlandia

Polisi menangkap pengunjuk rasa anti-monarki di acara kerajaan di Inggris, Skotlandia

LONDON – Pengacara dan aktivis kebebasan berbicara membunyikan lonceng alarm setelah laporan dalam beberapa hari terakhir polisi menahan, memobilisasi dan, dalam beberapa kasus, menangkap pengunjuk rasa di acara-acara yang menandai kematian Ratu Elizabeth II dan aksesi Ratu Elizabeth II. Putra sulungnya Charles.

Polisi menangkap orang-orang yang berteriak Melawan mahkota, anggota keluarga kerajaan berbaris di depan mereka dan membawa spanduk anti-kerajaan – dan dalam satu kasus, kertas putih. Tindakan keras polisi terhadap protes semacam itu telah menimbulkan pertanyaan tentang kebebasan berekspresi selama periode Inggris yang penuh sesak ini.

Di Twitter, tagar “NotMyKing” – setelah logo ditampilkan di Tanda pengunjuk rasa Yang dibawa pergi oleh polisi di London dalam sebuah video pada hari Senin – dia menuju Selasa pagi. Anggota parlemen telah meminta pihak berwenang untuk menghormati hak-hak mereka yang percaya kematian ratu harus menandai berakhirnya monarki.

Setelah kematian Ratu Elizabeth, Inggris menghadapi pertanyaan dan ketidakpastian

“Tidak ada yang harus ditangkap karena mengekspresikan pandangan Partai Republik,” Kementerian Sultana mengatakan, seorang anggota oposisi Partai Buruh mewakili Coventry South di Parlemen. “Tidak biasa – dan mengejutkan – bahwa ini perlu dikatakan.”

Laporan penangkapan pertama kali muncul pada hari Minggu, ketika sebuah dokumen resmi menyatakan raja Charles dibacakan di lokasi di seluruh Inggris. Di Oxford, Simon Hill, 45, ditangkap setelah berteriak: “Siapa yang memilihnya?” Injil juga dibacakan. Dalam sebuah blog yang menjelaskan insiden itu, Hill mengklaim polisi Anda mengikatnya dan tidak memberitahunya Untuk apa dia ditangkap.

Itu Polisi Lembah Thames Media Inggris mengkonfirmasi bahwa seorang pria berusia 45 tahun telah ditangkap sehubungan dengan gangguan yang terjadi selama upacara boikot Raja Charles III di Oxford. Dia mengatakan seorang pria kemudian “ditangkap” dan bekerja sama dengan polisi saat mereka “menyelidiki pelanggaran ketertiban umum” – meskipun Hill menulis di Twitter bahwa dia tidak melakukannya. bekerja sama dengan polisi sejak penangkapan pertamanya.

READ  Brasil: Hujan lebat dan tanah longsor menewaskan puluhan orang di kota pegunungan

Di Inggris, penangkapan mirip dengan penahanan di AS, terlepas dari individu yang dituduh Itu tidak berakhir di hadapan hakim.

Di Edinburgh, seorang wanita berusia 22 tahun ditangkap di luar Katedral St Giles, tempat Ratu berbaring di awal minggu, karena melanggar perdamaian. Dia difoto memegang tanda yang menunjukkan versi yang lebih vulgar dari slogan, “Hancurkan imperialisme.”

Wanita itu kemudian didakwa berdasarkan bagian dari Undang-Undang Peradilan dan Perizinan Pidana (Skotlandia) 2010 yang melarang perilaku ‘mengancam atau kasar’. Sebuah kelompok advokasi yang bekerja untuknya dalam situasi saat ini.

Insiden seperti ini menyoroti kesenjangan dalam hak-hak hukum pengunjuk rasa di Inggris, Clive Stafford Smith, seorang pengacara hak-hak sipil dan warga negara Inggris, mengatakan kepada Washington Post.

“Meskipun semua propaganda puas bahwa negara ini adalah negara kebebasan berbicara, Inggris tidak benar-benar memiliki kebebasan berbicara seperti yang dilakukan orang Amerika,” katanya.

Di Inggris, Crime of Treason Act 1848 adalah pelanggaran bagi siapa saja yang melakukan tindakan yang dimaksudkan untuk menghilangkan kedaulatan Inggris dari “nama kerajaan Mahkota Kekaisaran”. Stafford Smith mengatakan undang-undang itu tidak ditegakkan hari ini, tetapi “masih ada di buku.” Beberapa petugas polisi yang telah menindak pengunjuk rasa dalam beberapa hari terakhir mungkin menegakkan Undang-Undang Ketertiban Umum 1986 – “undang-undang yang sangat kabur yang mengatakan apa pun yang dapat menimbulkan kekacauan publik diserahkan kepada otoritas polisi untuk memutuskan apakah akan ditangkap”. ditambahkan.

READ  Presiden Serbia petahana Vucic sedang bersiap untuk memenangkan masa jabatan kedua

Undang-undang Polisi, Kejahatan, Penghakiman, dan Pengadilan terbaru tahun 2022 telah banyak dikritik karenanya Pembatasan protesMeskipun tidak jelas apakah salah satu demonstran telah didakwa berdasarkan undang-undang ini, seperti sebagian besar ketentuannya Tidak berlaku untuk Skotlandia.

Aktivis dan pengacara Paul Paulsland mengatakan pada hari Senin bahwa dia berada di Parliament Square di London dan “membawa kertas putih” ketika seorang petugas polisi meminta informasinya. Rupanya petugas mengatakan “Jika saya menulis ‘bukan milik saya’ di atasnya, dia akan menangkap saya di bawah Undang-Undang Ketertiban Umum karena seseorang mungkin tersinggung” Bowlesland menulis dalam sebuah tweet.

Sebuah klip pendek dari interaksi mereka menjadi viral di media sosial, mendorong Wakil Asisten Komisaris Polisi Metropolitan Stuart Conde untuk mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, “Kami telah membuat [the public’s right to protest] Jelas bagi semua petugas yang terlibat dalam operasi polisi luar biasa yang saat ini sedang berlangsung dan kami akan terus melakukannya.”

Insiden seperti ini jarang terjadi karena jutaan orang di seluruh negeri berkumpul untuk berbagai acara selama 10 hari masa berkabung untuk mengumumkan kematian Ratu. “Sebagian besar interaksi antara petugas dan masyarakat saat ini positif karena orang-orang datang ke ibu kota untuk berduka atas meninggalnya Yang Mulia,” kata Conde.

Namun, beberapa di media sosial telah menunjuk ke bentuk lain dari penyensoran pandangan anti-kepemilikan – yang bergantung pada tekanan teman sebaya.

di Postingan blogHill, pemrotes Oxford, mengatakan itu ketika dia berteriak, “Siapa yang memilihnya?” Di tengah kerumunan, “dua atau tiga orang di dekat saya menyuruh saya diam.” Dan di Edinburgh saat dia berusia 22 tahun Pangeran Andrew diboikot Saat prosesi yang membawa peti mati Ratu berjalan di Royal Mile, video muncul menunjukkan pemrotes Dorong dengan liar di tanah dan dorong oleh dua pria di kerumunan sebelum diseret oleh polisi.

READ  Bagaimana China dan Xi Jinping beralih ke dunia luar

Seorang juru bicara Polisi Skotlandia mengatakan kepada Washington Post melalui email bahwa seorang anak berusia 22 tahun telah ditangkap dan kemudian “dibebaskan dengan janji untuk muncul di Pengadilan Sheriff Edinburgh di lain waktu”.

“Menahan orang karena meneriakkan slogan-slogan Partai Republik, bahkan jika mereka melakukannya dengan cara yang kasar dan provokatif, sama sekali bukan tindakan Inggris,” kata Daniel Hanan, anggota House of Lords. “Saya khawatir polisi kita akan menjadi lebih otoriter – dan lebih buruk lagi – sebagian masyarakat akan menyemangati mereka.”

“Hak untuk berbeda pendapat tidak pernah lebih penting daripada di saat semangat patriotik,” George Monbiotseorang penulis dan aktivis Inggris, menulis Selasa di Twitter.