September 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Polly adalah taman bermain kami. Brigitte Delaney kini telah kembali ke kubu Australia melawan Indonesia

Efek tinggal di Fort Australia sangat mendalam di jiwa. Ya, banyak dari kita mungkin merasa aman, tetapi ketika kita jauh dari dunia untuk waktu yang lama, batasan kita menyusut.

Setiap bar atau pantai di seluruh dunia akan terdengar dengan aksen Australia. Sekarang sangat aneh untuk bertemu dengan seorang Australia di luar negeri, seorang teman imigran baru-baru ini mengatakan kepada saya bahwa, hampir dengan penuh semangat, dia bertemu dengan orang Australia lainnya di Athena. Mendengar aksennya, pria itu mendekati mejanya – seolah-olah dia telah melihat Stanley Livingstone di Tanzania (“Dr. Livingston, kurasa?”).

Sementara itu, kembali ke rumah, dengan aman di kastil kami, kami membangun parit lain – yang ada di pikiran kami. Ini bertentangan dengan negara bagian atau sejauh menyangkut Sydney, timur dan barat daya. Dalam miopia yang menakutkan ini, kita melupakan seluruh dunia. Kita tenggelam dalam masalah kita sendiri dan tenggelam dalam penderitaan unik kita sendiri. Sangat mudah untuk melupakan bahwa kita adalah bagian dari suatu wilayah, menghabiskan sebagian besar waktu kita di rumah di wilayah pemerintah daerah kita atau dalam radius 10 km atau 5 km, sesuai perintah pemerintah. Kami berada di wilayah dengan pengalaman yang sangat berbeda dari Australia melalui Pemerintah.

Indonesia, salah satu tetangga terdekat dan terpenting kita, memilih apa yang telah divaksinasi di tangan mereka dan ingin menjadi mewah.

Sayangnya mereka sibuk Lebih dari 30.000 kasus Pemerintah per hari. Mereka sibuk mencoba membeli oksigen dan vaksin – vaksin apa saja. Pemerintah Indonesia terutama mengandalkan Sinovak buatan China dengan efisiensi -51%. Orang Indonesia kaya terbang ke Amerika Serikat untuk vaksinasi sebagai bagian dari gerakan bernama “Perjalanan Vaksin”.

Ini tidak mengherankan – menurut beberapa laporan, Satu dari enam kematian pemerintah Seluruh dunia ada di Indonesia.

Saat ini hanya 8,8% dari populasi yang divaksinasi lengkap.

Tidak mengherankan, Perekonomian juga memburuk. Taman bermain pulau favorit Australia, Bali, bergantung pada pariwisata untuk 60% dari PDB-nya. Sekarang vila-vila kosong dan resor ditutup, para pekerja kembali ke pertanian dan desa mereka atau mengandalkan dukungan sementara dari orang asing yang kaya.

Anda mungkin bertanya apa hubungannya dengan kami. Kami memiliki kesulitan kami sendiri. Tapi ini bukan saatnya untuk pergi ke pedalaman dan meninggalkan Indonesia.

Lagi pula, banyak waktu dan sumber daya yang dihabiskan untuk membangun dan memelihara hubungan meskipun banyak cobaan selama bertahun-tahun (yang terbaru adalah eksekusi dua orang Australia, Andrew Chan dan Muran Sukumaran, Dan penangkapan penculik orang Indonesia).

Keterlibatan erat Australia dengan Indonesia dimulai pada tahun 1940-an ketika Australia mendukung upaya kemerdekaan Indonesia. Sejak itu, keterlibatan dengan Indonesia telah menjadi prioritas bagi pemerintah, yang telah melihat manfaat keamanan dan perdagangan, tetapi sesuatu yang lebih praktis. Memiliki hubungan yang kuat dengan tetangga kita masuk akal.

Diakui bahwa nasib Australia lebih erat terkait dengan Indonesia daripada hubungan lama di tempat-tempat yang jauh seperti Inggris dan Amerika Serikat. Dalam kata-kata kaisar Romawi dan filsuf Stoa Marcus Aurelius, “Apa yang baik untuk lebah, baik untuk lebah.” Baik untuk wilayah ini dan baik untuk Australia.

Hubungan intim bukan tentang tergelincir pada kesepakatan perdagangan tinggi dan hal-hal sensitif secara politik – ini adalah orang ke orang. Artinya, orang Australia mengunjungi, memahami, memahami, dan mungkin mencintai negara lain.

Bagi banyak orang Australia, saat kami bepergian, Polly Itu seperti rumah kedua.

Pada 2019, sebelum perbatasan ditutup, rekor jumlah kunjungan Australia ke Indonesia telah dipahamiLaporan dari 1,23 juta orang Australia Pergi ke Bali tahun itu.

Seperti kebanyakan orang Australia, setiap kali saya kembali ke Indonesia (biasanya dua kali setahun), saya menggunakan sopir yang sama, menginap di hotel yang sama dan pergi ke restoran yang sama. Di sela-sela kunjungan saya mendapatkan seorang guru bahasa sehingga saya dapat bepergian dengan sangat luas dan berbicara bahasa tersebut serta mengikuti berita negara dengan penuh minat.

Ini adalah jenis hubungan keluarga yang dipromosikan oleh Pemerintah Australia.

Ada banyak diplomasi lembut selama bertahun-tahun untuk mempromosikan hubungan orang-ke-orang ini. Program seperti Proyek Kolombo Baru mengirimkan ribuan pelajar Australia ke Indonesia. Epidemi sekarang telah menghentikan penularan yang berharga ini.

Dr Gemma Burde dari Australia-Indonesia Centre mengatakan kepada saya: “Sejak dimulai pada tahun 2014, program ini telah mendanai ribuan mahasiswa Australia untuk mengejar peluang studi jangka pendek, sebagian besar di negara-negara Indo-Pasifik, termasuk Indonesia. Membangun ‘ ritual’ untuk belajar dan bekerja.

Sejak tahun 1990-an, bahasa Indonesia telah menjadi salah satu bahasa kedua paling populer yang diajarkan kepada generasi anak-anak Australia, tetapi sekarang mengalami penurunan yang tajam.

Universitas La Trope baru-baru ini mengumumkan proyek Bahasa mereka Universitas Australia Barat ditinggalkan Berencana untuk mengurangi tingkat penelitian dalam studi Asia.

Semua ini menandai gerakan ke dalam Australia yang kuat. Kedalaman ini hanya akan semakin dalam sampai batas-batas itu tertutup.

Lagi pula, Australia tampaknya tidak terlalu peduli dengan warganya sendiri yang terjebak di luar negeri, kecuali mereka yang menderita di negara tetangga.

READ  Menjadikan netralitas karbon Indonesia menjadi kenyataan