Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Poros bumi berubah karena adanya air

Poros bumi berubah karena adanya air

Kita selalu menemukan hal-hal baru tentang bumi – sama seperti para ilmuwan baru-baru ini menemukan bahwa air perlahan-lahan merembes dari permukaan, dan manusia baru saja menyadari bahwa ada lautan luas yang bersembunyi di bawah kerak bumi.

Kini, para ahli telah menemukan bahwa poros bumi tampak bergerak karena alasan yang tidak diduga oleh siapa pun.

Pada dasarnya kemiringan bumi berubah seiring berjalannya waktu. Beberapa tahun yang lalu, para ilmuwan menghubungkan hal ini dengan pemanasan global dan mencairnya lapisan es di kutub.

Namun, para ahli telah menerbitkan penelitian baru yang menunjukkan bahwa ekstraksi air tanah juga memainkan peran yang lebih besar daripada perkiraan sebelumnya.

Kutub bumi bisa bergerak saat lapisan es mencair. Namun penipisan air tanah akibat irigasi juga bisa menyebabkan hal serupa.

iStock

Meskipun segala sesuatunya bergerak dengan lambat, dengan Kutub Utara secara bertahap bergerak menuju Inggris, fenomena ini secara teori berpotensi mengubah musim di Bumi seiring berjalannya waktu.

Namun hal yang paling meresahkan adalah apa yang dipublikasikan oleh studi baru tersebut Surat Penelitian Geofisika Hal ini menunjukkan cara kita mengonsumsi sumber daya alam bumi – terutama ketika menggunakan air asin di lahan kering.

Ki-Wyun Seo dari Universitas Nasional ikut memimpin penelitian ini. “Kutub putar bumi sebenarnya banyak bergeser. Penelitian kami menunjukkan bahwa di antara penyebab terkait iklim, redistribusi air tanah sebenarnya memiliki dampak terbesar terhadap pergeseran kutub putar,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Hal ini terjadi setelah para ilmuwan baru-baru ini menemukan bahwa air perlahan merembes dari permukaan. Cairan tersebut jatuh di bawah lempeng tektonik yang turun, sebelum akhirnya mencapai inti setelah menempuh perjalanan sejauh 2.900 kilometer.

READ  Penemuan mikroorganisme 3-in-1 menjungkirbalikkan buku teks

Meski prosesnya lambat, selama miliaran tahun telah terbentuk permukaan baru antara logam cair di inti luar dan mantel luar bumi.

berlangganan Untuk buletin mingguan Indy100 gratis kami

Bagaimana cara bergabung saluran WhatsApp gratis indy100

Bagikan pendapat Anda di berita demokrasi kami. Klik ikon upvote di bagian atas halaman untuk membantu menaikkan peringkat artikel ini di indy100