September 24, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Powerlifter Polinesia Vidyasih memenangkan medali pertama Indonesia di Paralimpiade Tokyo

Powerlifter Bali Ni Nenga Vidyasih memenangkan medali pertama Indonesia di Paralimpiade Musim Panas 2020 di Tokyo.

Menyusul keberhasilannya, VD berharap dapat mempromosikan delegasi perak Indonesia di kelas 41kg putri.

Untuk teman-teman yang bertanding, semoga medali saya bisa menginspirasi kalian untuk terus berjuang. Saya berharap gelombang merah putih akan bertiup di Tokyo sebanyak mungkin, ”kata VD Dikatakan, Melambangkan bendera Indonesia.

Orang yang selamat dari polio berusia 28 tahun itu mengangkat 98 kilogram, hanya kalah dari atlet China Guo Lingling, yang memecahkan rekor dunia baru dengan menekan 108 kilogram. Sementara Clara Sarah Fundes Monasterio dari Venezuela meraih perunggu dengan mengangkat 97 kilogram.

Perunggu dan satu perak lagi di Paralimpiade 2016 di Rio de Janeiro adalah pencapaian DD sepanjang karir atletiknya. Asian Para Games 2018 Di Jakarta, perempuan di kelas 41 kg untuk powerlifting.

Pada Paralimpiade Musim Panas 2020 di Tokyo, 23 atlet Indonesia bertanding di tujuh cabang olahraga, antara lain atletik, bulu tangkis, dan tenis meja, menjadikannya perwakilan terbesar dalam sejarah Paralimpiade negara itu.

“Saya sangat bangga dan senang bahwa ini sejalan dengan tujuan pribadi saya, namun saya harus mengakui bahwa China sangat kuat,” kata VD.

Jika Anda tertarik untuk mempelajari Vidyasih dan latar belakangnya, bagaimana ia mengatasi polio dan menerima semua pelatihan untuk menjadi Superstar Powerlifting, lihat episode Coconut TV kami di iFlix yang menampilkan Paralympian:

Berlangganan ini Podcast Kelapa Untuk berita populer dan budaya pop setiap hari Jumat dari Asia Tenggara dan Hong Kong!