Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Prabowo Subianto: “kakek tercinta” dengan masa lalu berdarah

Prabowo Subianto: “kakek tercinta” dengan masa lalu berdarah

  • Ditulis oleh Yvette Tan dan Trisha Hosada
  • Di Singapura dan Jakarta

Penjelasan video,

Saksikan: 'Kakek Tercinta' menari dari masa lalu kelam dalam pemilihan presiden Indonesia

Ada suatu masa ketika nama Prabowo Subianto membuat sebagian besar masyarakat Indonesia ketakutan.

Namun kini para pemilih muda tampaknya terkesan dengan perubahan cerdik yang dilakukan Menteri Pertahanan. Seorang mantan komandan Pasukan Khusus yang berapi-api dan dirundung tuduhan pelanggaran hak asasi manusia dan penghilangan orang telah menjadi kakek lucu yang dijadikan meme.

“Dia jauh lebih tua, tapi dia bisa menerima generasi saya,” kata Albert Joshua, seorang pendukung berusia 25 tahun.

Prabowo kini berusia 72 tahun, dan mencalonkan diri untuk menggantikan Joko Widodo yang sangat populer ketika negara demokrasi terbesar ketiga di dunia itu memberikan suara pada 14 Februari. Hal ini menjanjikan lebih banyak stabilitas dan pembangunan ekonomi yang didorong oleh Widodo, atau lebih dikenal dengan sebutan Jokowi, selama satu dekade kekuasaannya.

Sejauh ini, jajak pendapat menunjukkan bahwa Prabowo mengungguli rivalnya yang lebih muda, Jangar Pranowo dan Anies Baswedan. Kedua pria tersebut berusia 50-an dan memiliki pengalaman memimpin provinsi-provinsi besar di Indonesia sebagai gubernur. Keamanan kerja, infrastruktur dan peran diplomatik Indonesia yang lebih besar mendominasi kampanye pemilu mereka.

Wakil presiden Prabowo adalah putra sulung Widodo, Gebran Rakabuming Raka. Ini adalah pilihan yang dilihat banyak orang sebagai berkah tersirat dari presiden, yang belum mendukung siapa pun, termasuk calon dari partainya, Mr. Brannwo.

Namun kepresidenan Prabowo juga mengkhawatirkan banyak orang, yang mengatakan bahwa ia tidak pernah dimintai pertanggungjawaban atas penculikan dan pembunuhan aktivis mahasiswa pro-demokrasi beberapa dekade lalu.

Seorang pemilih muda, yang tidak ingin menyebutkan namanya, mengatakan bahwa dia “ketakutan” dengan kemenangannya: “Jika dia bisa menjadi kaki tangan dalam membungkam suara, dia akan membungkam suara-suara itu sekarang jika dia terpilih.”

Dia mengatakan bahwa “daya tarik” tidak membuat seorang pemimpin berkualitas. “Jika menurut Anda seorang pemimpin seharusnya seperti ini, maka Anda harus memilih anak kucing.”

Jimui, grup pecinta kucing asal Indonesia

Kucing-kucing itu juga menjadi bagian dari kampanye media sosial Pak Prabowo. Bobby yang tersesat berwarna coklat-putih memiliki akun Instagram sendiri yang dia gambarkan sebagai “patriotik.”

Lalu ada video TikTok yang menampilkan Pak Prabowo melakukan gerakan khasnya – gerakan canggung di atas panggung – atau membuat penonton terpesona. Respons yang terpancar menjulukinya sebagai “gemoy”, julukan untuk segala hal yang menggemaskan dan menggemaskan. Pendukung mudanya menyebut diri mereka “Pasukan Jimwe”.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Pak Prabowo, 72 tahun, sedang berkampanye di Bali menjelang pemilu

Media sosial adalah landasan penyebarannya. Generasi Milenial dan Generasi Z merupakan lebih dari separuh dari 205 juta pemilih yang memenuhi syarat di Indonesia – dan mereka juga mewakili sebagian besar dari 167 juta masyarakat Indonesia yang menggunakan media sosial.

Akun Facebook resmi Prabowo dan akun afiliasinya menghabiskan $144.000 untuk iklan selama tiga bulan terakhir, menurut data Meta. Jumlah ini kira-kira dua kali lipat dari belanja Pak Prannow, dan tiga kali lipat dari belanja Pak Baswedan.

“Saya jarang melihat gambaran sebenarnya dari Prabowo,” kata Yois C Kinawas, peneliti di Universitas Atma Jaya.

Sebaliknya, internet, ruang tamu, dan jalan-jalan dipenuhi dengan poster-poster yang menggambarkan Pak Prabowo sebagai tokoh kartun yang gemuk. “Avatar” baru ini… tersebar di seluruh Indonesia, kata Kinawas. “Beginilah cara mereka melunakkan citranya. Sejauh ini, hal itu sangat sukses.”

Juru bicara tim kampanye Prabowo mengatakan mereka hanya berusaha menarik generasi muda dengan kampanye yang “menyenangkan”. “Politik bisa disampaikan melalui metode yang berbeda… dan itu bukan hal yang buruk,” kata Dedik Prayodi kepada BBC.

Pemilih Generasi Z, Rahayu Sartika Dewi, mengatakan dia tertarik dengan rencana Prabowo untuk mengembangkan sektor energi terbarukan dan pertanian. Dia menggambarkan kampanye tersebut sebagai “sangat baik, menyenangkan dan bersahabat… tidak terlalu berat seperti tahun-tahun sebelumnya.”

Prabowo mencalonkan diri sebagai presiden, dan kalah, pada tahun 2014 dan 2019. Namun kampanye kali ini sangat berbeda.

“Logikanya adalah kekalahan Prabowo, setidaknya sebagian, disebabkan oleh citranya yang kuat dan gaya kontroversialnya yang mengasingkan sebagian pemilih,” kata Dr Eve Warburton, direktur Institut Indonesia di Universitas Nasional Australia.

Pak Prabowo juga menyasar generasi yang tidak ingat kapan mereka mencapai puncak kekuasaannya. Hal ini terjadi pada masa kediktatoran Jenderal Suharto, yang digulingkan dari jabatannya pada tahun 1998. Pemerintahannya selama 32 tahun, yang dianggap oleh banyak orang Indonesia sebagai upaya modernisasi negara, juga merupakan periode penindasan brutal dan pertumpahan darah.

Dua puluh lima tahun kemudian, para pemilih muda mengatakan bahwa mereka lebih suka menilai Prabowo berdasarkan cara ia menangani pengangguran dan biaya hidup. Ia berjanji akan menyediakan 19 juta lapangan kerja baru selama lima tahun ke depan.

“Saya tahu para aktivis masih bersuara… tapi kita harus bergerak maju,” kata Joshua.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Tokoh kartun Pak Prabowo (kiri) dan Pak Gibran (kanan) tersebar di seluruh Indonesia

Tim kampanye Prabowo membantah tuduhan tersebut, meskipun ia dipecat dari militer karena dugaan perannya dalam hilangnya para aktivis tersebut. Pada tahun 2014 adalah Dia mengatakan kepada Al Jazeera Dia memerintahkan penculikan mereka, tapi dia hanya melakukannya atas perintah atasannya.

Dalam beberapa bulan terakhir, beredar video yang menunjukkan orang-orang menitikkan air mata dan menyatakan simpati mereka kepadanya, dengan mengatakan bahwa dia “adalah korban dari lawan-lawannya.” Mereka sering kali melibatkan kaum muda, dan beberapa pengamat pemilu mempertanyakan apakah mereka adalah pendukung sejati.

Dewey mengatakan pencalonannya sebagai presiden adalah “bukti” bahwa ia telah menepis tuduhan-tuduhan tersebut.

Pak Prabowo dilahirkan dalam keluarga politik kaya, putra seorang ekonom terkenal yang bertugas di pemerintahan Indonesia.

Dia mengikuti jejak ayahnya, yang meninggalkan negara itu pada tahun 1957 di tengah awan kontroversi, dan menghabiskan satu dekade masa kecilnya di pengasingan di Eropa.

Setelah kembali ke tanah air, ia bergabung dengan tentara dan dengan cepat naik pangkat menjadi komandan pasukan khusus elit Indonesia, Kopassus.

Saat itu dia sudah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia di Timor Timur yang bermasalah, di mana dia bekerja sebagai anggota unit tersebut. Perannya yang sebenarnya dalam operasi militer di Timor Timur, yang memakan ratusan korban jiwa, belum terbukti, dan ia membantah tuduhan tersebut. Namun noda misterius dalam kariernya tetap ada.

Ia menikahi salah satu putri Soeharto dan tetap berada di lingkaran dalam sang diktator. Ketika pemerintahan Suharto runtuh pada akhir tahun 1990an, Kopassus dituduh menculik lebih dari 20 aktivis mahasiswa yang menentang rezim tersebut. Setidaknya dua belas orang di antaranya masih hilang dan dikhawatirkan tewas. Para penyintas mengaku bahwa mereka disiksa.

Pak Prabowo diberhentikan dari militer, mengasingkan diri di Yordania, masuk daftar hitam di Australia, dan dilarang bepergian ke Amerika Serikat.

Namun dia kembali pada tahun 2019, ketika Widodo menunjuknya sebagai menteri pertahanan, mengubah saingannya menjadi sekutu. Langkah mengejutkan ini terjadi setelah kemenangan pemilu yang pahit – di mana Prabowo menyalahkan kekalahannya karena kecurangan – dan protes yang disertai kekerasan yang menyebabkan delapan orang tewas.

Komentari foto tersebut,

Pak Gibran (kiri) adalah putra sulung Presiden saat ini Pak Widodo

“Bagaimana kita mengharapkan keadilan jika pelakunya menjadi presiden?” tanyanya. tanya Sosiwati, janda seorang pengacara hak asasi manusia terkemuka. Mounir Saeed Taleb menghabiskan sebagian besar hidupnya untuk menyelidiki penghilangan orang yang terjadi pada tahun 1998. Dia dibunuh pada tahun 2004 di dalam pesawat. Pilotnya memang divonis bersalah, tapi menurut Sosiwati, cerita lengkapnya belum lengkap.

Dia mengatakan kepresidenan Prabowo “akan menjadi kekalahan luar biasa bagi kami, keluarga para korban dan aktivis hak asasi manusia.”

Ada yang mengatakan dukungan Widodo telah membantu memulihkan citra Prabowo. Kinawas menambahkan bahwa media sosial “tidak cukup,” dan “cara lembaga negara mendukung kampanyenya tidak boleh diremehkan…”

Banyak yang menunjuk pada pasangannya dan putra Widodo, Pak Gibran. Mahkamah Konstitusi, tempat menantu laki-laki Widodo menjabat sebagai presiden, secara kontroversial telah membuka jalan bagi Widodo yang berusia 36 tahun untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden, karena undang-undang Indonesia mengharuskan dia berusia lebih tua.

Yang juga mengkhawatirkan banyak orang adalah kembalinya “Prabowo lama”, yang dikenal karena sifat pemarah dan kepribadiannya yang mudah berubah.

Dr Warburton mengatakan beberapa penampilan publiknya baru-baru ini menunjukkan hal itu.

“Tidak ada yang tahu bagaimana Prabowo akan memerintah,” katanya. “Dia mungkin presiden yang lepas tangan dan lebih mementingkan prestise dan kemegahan jabatannya; tapi kebanyakan orang yang mengenalnya dengan baik menekankan kepribadiannya yang tidak dapat diprediksi. Ini tidak pernah baik untuk pemerintahan.”

Pelaporan tambahan oleh Nikki Widadeo dan Amal Azur

READ  Bentrok di COP28 mengenai penghentian penggunaan bahan bakar fosil setelah ditentang oleh OPEC