November 27, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Prancis mengalahkan India dan Indonesia untuk kemitraan ‘nyata’

Emmanuel Macron berusaha untuk memperkuat hubungan dengan India dan Indonesia pada hari Sabtu, menyusul penutupan Paris dari perjanjian keamanan antara Amerika Serikat, Inggris dan Australia, kata kepresidenan Prancis.

Sejak kehilangan kesepakatan kapal selam utama dengan Canberra, AUKUS telah bergabung dengan aliansi untuk menangani lebih baik dengan China, dan Prancis mencari kenyamanan dalam memimpin negara-negara Asia untuk hubungan strategis yang lebih dalam di kawasan Pasifik.

Di sela-sela KTT G20 di Roma, Presiden Macron pertama kali bertemu dengan Perdana Menteri Indonesia Joko Widodo, setelah itu Perdana Menteri India Narendra Modi berfokus pada pengaruh ekonomi yang berkembang di kawasan itu dan persaingan antara AS dan China.

Baca juga | ‘Hei Joe!’ Para pemimpin di KTT G20 sangat bersemangat

“Ada keinginan umum untuk melangkah lebih jauh dengan strategi Indo-Pasifik,” kata pihak Prancis setelah berbicara dengan Modi. Serangkaian pertemuan akan digelar pekan depan untuk membuat agenda bersama.

Presiden mengatakan bahwa Prancis dan India, yang pertama kali menentukan strategi Indo-Pasifik pada tahun 2018, telah menemukan banyak koherensi pada prinsip-prinsip yang memandu tindakan kita di kawasan Indo-Pasifik: kepercayaan, kebebasan, dan persatuan.

Macron juga bertemu dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in di Roma, dan mereka “setuju untuk bekerja sama untuk mengubah Indo-Pasifik menjadi kawasan yang stabil dan makmur.”

Prancis menganggap dirinya sebagai kekuatan di kawasan Pasifik dengan kepemilikan maritim seperti Kaledonia Baru dan Polinesia Prancis dan mengejar ambisi untuk mendapatkan pengaruh yang lebih besar di kawasan itu, terutama melalui Asia Tenggara.

Baca juga | Iklim, Pemerintah, pajak perusahaan pada agenda G-20 di Roma

Macron dan Widodo berbicara selama setengah jam dan “memutuskan untuk bekerja dalam kemitraan strategis sejati di kawasan Indo-Pasifik,” kata Istana Elysee di Prancis.

READ  Mempersiapkan TKP virus terparah di Indonesia | Arcus Maclean

Secara khusus, presiden Prancis menambahkan, “itu termasuk pertanyaan tentang perubahan iklim, dukungan untuk lapangan kerja dan pertumbuhan di Indonesia dan kebangkitan pasca-Cov.”

Perundingan tersebut dilakukan menjelang kunjungan Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian ke Jakarta dengan Indonesia untuk mengambil alih tampuk G20 setelah Italia.

Widodo dan sekutu Prancisnya meninjau integrasi di Kamp Regional ASEAN di Asia Tenggara, di mana Indonesia, dengan populasi lebih dari 270 juta, memainkan peran kunci.

Prancis menerima rotasi kepresidenan Uni Eropa pada 2022

Tonton video terbaru DH: