April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Presiden Indonesia berikutnya menjanjikan kebijakan 'bottom-up' di tengah melimpahnya nikel

Presiden Indonesia berikutnya menjanjikan kebijakan 'bottom-up' di tengah melimpahnya nikel

Kebijakan ini menarik investasi miliaran dolar dari pabrik peleburan, yang sebagian besar merupakan pabrik peleburan Tiongkok, dan meningkatkan ekspor Indonesia.

Namun hal ini menyebabkan kelebihan pasokan nikel olahan, yang menyebabkan penurunan harga sebesar 45% selama setahun terakhir, sehingga menekan produsen di Australia dan negara lain, meskipun mereka diperkirakan akan mengalami penurunan harga sekitar 12% pada tahun 2024.

Para ahli yang memberi saran kepada Prabowo sedang mendiskusikan cara-cara untuk mencegah penurunan harga lebih lanjut sekaligus menciptakan lebih banyak lapangan kerja dan meningkatkan nilai tambah, kata anggota tim kampanyenya.

“Kita perlu mengendalikan pasokan sehingga kita dapat menstabilkan harga,” kata Wakil Presiden Kampanye Erwin Aksa kepada Reuters, seraya menambahkan bahwa kondisi saat ini dapat mendorong investor menghindari proyek baru.

“Jika terjadi kelebihan pasokan, jika smelter tersebut berhenti beroperasi, maka akan berdampak pada keseluruhan rantai pasok,” imbuhnya.

Prabowo belum secara terbuka merinci strategi nikelnya, namun mengatakan pada rapat umum tanggal 6 Februari, “Kami berkomitmen untuk melindungi kekayaan Indonesia. Kami ingin mengelola dan menguasai kekayaan ini agar nilai tambahnya dapat dinikmati oleh seluruh masyarakat Indonesia.

Indonesia memproduksi 1,4 juta ton nikel primer tahun lalu, atau sekitar 40% produksi global, menurut data Survei Nikel Internasional.

“Indonesia terus kekurangan pasokan di pasar nikel dan kami tidak memperkirakan hal ini akan berhenti dalam waktu dekat,” kata S&P Global Ratings, yang memperkirakan Indonesia akan menambah kapasitas peleburan sebesar 300.000 metrik ton pada tahun ini.

S&P Market Insights memperkirakan kelebihan pasokan akan terus berlanjut setelah tahun 2025 karena Indonesia memiliki kapasitas yang tinggi untuk nikel pig iron (NPI), yang merupakan produk setengah jadi.

READ  Indonesia kehilangan status pendapatan menengah atas di tengah epidemi

Mengambil stok, mengambil persediaan?

Beberapa penasihat Prabowo telah menyerukan moratorium pembangunan smelter baru, sehingga memberikan waktu untuk menghitung cadangan dan meningkatkan manajemen.

Tahun lalu, serikat penambang memperingatkan bahwa cadangan bijih nikel kadar tinggi akan habis dalam waktu sekitar enam tahun. Baru-baru ini, seorang pejabat pemerintah mengatakan total cadangan bijih nikel cukup untuk 30 tahun.

Belum ada keputusan yang diambil mengenai kemungkinan moratorium, meskipun Eddie Soberno, wakil ketua tim kampanye Prabowo lainnya, mengatakan “akan lebih baik jika kita berhenti sejenak dan memberikan gambaran umum mengenai kebijakan tersebut.”

Prabowo akan mendorong pemrosesan NPI lebih lanjut, yang akan membantu mengurangi kelebihan pasokan, kata Angweera, pejabat kampanye lainnya.

Dia mengatakan tantangan utamanya adalah menciptakan industri dalam negeri yang mengonsumsi nikel.

“Ketika nikel lebih murah, maka industri kita akan lebih efisien,” kata Angawira, yang mengepalai Asosiasi Pemasok Energi, Mineral dan Batubara Indonesia.

Baca selengkapnya: Tanpa nikel hijau, industri akan menjauh dari LME, kata Wailoo

(Laporan oleh Francisca Nangoi; Penyuntingan oleh Tony Munro dan Clarence Fernandez)