Juni 24, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Presiden Liberia George Weah mengaku kalah dalam pemilu melawan Joseph Bukai

Presiden Liberia George Weah mengaku kalah dalam pemilu melawan Joseph Bukai

  • Weah menyerukan Boakai untuk berkompromi dan mendesak para pendukungnya untuk menerima hasilnya
  • Konsesi tersebut mewakili kemenangan demokrasi di Afrika Barat
  • Boakai menghadapi tantangan nasional yang signifikan di tengah tingginya angka kemiskinan

MONROVIA (Reuters) – Presiden Liberia George Weah pada Jumat mengakui kekalahan pemilu dari pemimpin oposisi Joseph Boakai setelah persaingan ketat, mengakhiri jabatan kepresidenan yang dirusak oleh tuduhan korupsi, namun membantu menjamin kelancaran transisi kekuasaan di negara Afrika yang pernah dilanda masalah tersebut.

Komisi pemilihan negara tersebut mengatakan pada hari Jumat bahwa Boakai, 78, mantan wakil presiden yang kalah dari Weah pada pemilu 2017, menerima 50,9% suara dibandingkan dengan 49,1% yang diterima Weah, setelah hampir semua suara dihitung.

Hasil ini menunjukkan perubahan besar dibandingkan tahun 2017, ketika legenda sepak bola dunia Weah, yang didukung oleh gelombang harapan, mengalahkan Bukai dengan 62 persen suara. Sejak saat itu, banyak pihak yang kecewa dengan kurangnya kemajuan: kemiskinan, pengangguran, kerawanan pangan, dan pasokan listrik yang buruk masih terus berlanjut.

“Beberapa saat yang lalu, saya berbicara dengan Presiden terpilih Joseph Boakai untuk mengucapkan selamat atas kemenangannya,” kata Weah kepada radio nasional. “Saya mendorong Anda untuk mengikuti teladan saya dan menerima hasil pemilu.”

Pengunduran diri Weah membuka jalan bagi peralihan kekuasaan demokratis kedua di Liberia dalam lebih dari tujuh dekade – yang pertama terjadi ketika Weah berkuasa enam tahun lalu.

Komentarnya menonjol di Afrika Barat dan Tengah, di mana delapan kudeta militer terjadi dalam tiga tahun, sehingga mengikis kepercayaan terhadap pemilu demokratis. Ketika pemilu diselenggarakan di wilayah tersebut, banyak tuduhan kecurangan dan hasil pemilu sering kali ditentang di pengadilan.

READ  Laut Cina Selatan: Dua kapal Filipina dan Tiongkok bertabrakan di perairan yang disengketakan

Sebaliknya, pendukung Boakai di ibu kota, Monrovia, menari, bernyanyi dan membunyikan klakson mobil di tengah hujan setelah hasil semifinal diumumkan.

“Ada tugas yang harus kami selesaikan dan saya senang warga menyetujui kami,” kata Boakai kepada Reuters tak lama setelah hasil pemilu diumumkan. “Pertama dan terpenting, kami ingin menyampaikan pesan perdamaian dan rekonsiliasi.”

Boakai, seorang politisi karir yang bersuara lembut, mencalonkan diri melawan Weah pada putaran pertama pemungutan suara pada bulan Oktober, namun gagal mencapai 50% yang dibutuhkan untuk mengamankan kemenangan langsung, sehingga menyebabkan pemilihan putaran kedua pada hari Selasa.

Liberia sedang berjuang untuk pulih dari dua perang saudara yang menewaskan lebih dari 250.000 orang antara tahun 1989 dan 2003, dan dari epidemi Ebola pada tahun 2013-2016 yang menewaskan ribuan orang.

Banyak yang merasa bahwa Weah tidak menepati janjinya untuk mengentaskan kemiskinan dan memperbaiki infrastruktur negara yang bobrok.

Arkoye Sarkore, 43, mengatakan kepada Reuters bahwa dia mendukung Boakai karena dia tidak bisa mendapatkan pekerjaan selama masa jabatan Weah.

“Saya sangat optimis karena saya tahu Boakai… adalah orang yang mempunyai prinsip dan saya tahu bahwa ketika dia sampai di sini dia akan membawa perubahan,” katanya. Dia menambahkan: “Beberapa hal yang belum dilakukan, yang tidak benar, dia akan menerapkannya, saya harap demikian.”

Dipersiapkan oleh Karel Du dan Alfonso Tueh Penulisan Pelaporan oleh Edward McAllister dan Anaette Meridzanian. Diedit oleh Louise Heavens, Jonathan Oatis, dan Cynthia Osterman

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru