Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Presiden Maladewa mendapat kecaman karena sikap pemerintahnya yang 'anti-India'.

Presiden Maladewa mendapat kecaman karena sikap pemerintahnya yang 'anti-India'.

Maladewa baru-baru ini meningkatkan hubungannya dengan Tiongkok. (mengajukan)

New Delhi:

“Sikap anti-India” pemerintah Maladewa dapat merugikan pembangunan negara kepulauan tersebut, demikian peringatan dua partai oposisi utama Maladewa, dua hari setelah pemerintah mengumumkan bahwa sebuah kapal Tiongkok akan berlabuh di pelabuhannya.

Peringatan dari Partai Demokrat Maladewa dan Partai Demokrat muncul di tengah ketegangan hubungan antara kedua negara tetangga tersebut dan pemulihan hubungan Maladewa terhadap Tiongkok, yang berpotensi menimbulkan pergeseran geopolitik dan militer besar-besaran di kawasan Samudera Hindia.

Presiden Mohamed Moiso memenangkan pemilu tahun 2023 berdasarkan retorika anti-India, berbeda dengan pendahulunya yang menerapkan kebijakan pro-India.

“Baik TDP maupun Partai Demokrat percaya bahwa mengasingkan mitra pembangunan mana pun, terutama sekutu lama negara tersebut, akan sangat merugikan pembangunan jangka panjang negara tersebut,” kata kedua partai oposisi tersebut, seraya menggambarkan India sebagai “negara tertinggi di dunia.” .” “Sekutu permanen.”

Penilaian mereka terhadap “arah kebijakan luar negeri” menyatakan bahwa pemerintah Maladewa harus bekerja sama dengan semua mitra pembangunan seperti yang selama ini dilakukan.

Baca | Maladewa meminta India untuk menarik personel militer paling lambat tanggal 15 Maret: Laporan

Kedua partai oposisi tersebut, yang bersama-sama memegang 55 kursi di dewan yang beranggotakan 87 orang, mengatakan: “Stabilitas dan keamanan di Samudera Hindia sangat penting bagi stabilitas dan keamanan Maladewa.”

Hal ini terjadi dalam konferensi pers bersama yang dihadiri oleh Ketua Partai, Fayez Ismail, Wakil Ketua Parlemen, Ahmed Salim, Ketua Partai Demokrat, MP Hassan Latif, dan Ketua Kelompok Parlemen, Ali Azim.

Maladewa baru-baru ini meningkatkan hubungannya dengan Tiongkok setelah perselisihan diplomatik mengenai pernyataan menghina Perdana Menteri Maladewa Narendra Modi setelah kunjungannya ke kepulauan Lakshadweep di India.

READ  Empat tewas dalam longsoran salju di Pegunungan Alpen Prancis

Baca | “Selamat datang kapal dari negara sahabat”: Maladewa menaiki kapal mata-mata Tiongkok

Negara ini juga telah menetapkan batas waktu hingga 5 Maret bagi India untuk menarik pasukannya – batas waktu yang ditetapkan setelah kunjungan kenegaraan pertama Presiden Moiso pasca pemilu ke Tiongkok. Ini juga merupakan pelabuhan persinggahan pertamanya setelah menjabat, perubahan lain dari pendahulunya yang secara tradisional menjadikan India sebagai pelabuhan persinggahan pertamanya.

Awal pekan ini, Maladewa mengumumkan bahwa mereka telah mengizinkan kapal survei Tiongkok berlabuh di salah satu pelabuhannya untuk melakukan perbaikan, namun mereka tidak akan melakukan “penelitian” apa pun di perairan Maladewa.

“Maladewa selalu menjadi tujuan menyambut kapal-kapal negara sahabat dan terus menjadi tuan rumah bagi kapal-kapal sipil dan militer yang mengunjungi pelabuhan untuk tujuan damai,” kata Maladewa, sebuah pernyataan yang dipandang sebagai bukti lebih lanjut pergeseran Mali dari New Delhi. Dan menuju Beijing.