Juni 24, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Presiden OPEC memperingatkan kurangnya investasi minyak yang “berbahaya” yang mengancam kenaikan harga minyak

Presiden OPEC memperingatkan kurangnya investasi minyak yang “berbahaya” yang mengancam kenaikan harga minyak

CNN

Secara global, setidaknya $12 triliun diperlukan untuk diinvestasikan dalam industri minyak pada tahun 2045 jika negara-negara ingin menghindari kenaikan harga, Sekretaris Jenderal OPEC Haitham Al-Ghais mengatakan kepada Becky Anderson dari CNN pada konferensi energi ADIPEC di Abu Dhabi.


London
CNN

Ketua Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) – sekelompok produsen minyak terbesar di dunia – mengatakan kepada CNN pada hari Senin bahwa kurangnya investasi dalam industri minyak menimbulkan risiko terhadap keamanan energi global dan dapat mendorong harga minyak mentah hingga $100 per barel. .

Haitham Al-Ghais, Sekretaris Jenderal OPEC, mengatakan bahwa total investasi setidaknya $12 triliun diperlukan secara global dalam industri minyak antara saat ini dan tahun 2045 untuk mencegah kenaikan harga energi. Becky Anderson dari CNN Di Adipik Konferensi energi di Abu Dhabi.

Ia memperingatkan bahwa kurangnya investasi di sektor minyak adalah “berbahaya.”

Ia menambahkan: “Dengan melakukan investasi yang rendah, kita sebenarnya membahayakan keamanan energi…dan tanpa investasi tersebut [investment]“Saya pikir ada kemungkinan besar bahwa harga dan volatilitas akan meningkat seiring meningkatnya permintaan.”

Harga minyak mentah Brent, yang merupakan patokan global, telah meningkat 29% sejak titik terendahnya pada pertengahan Juni dan pekan lalu diperdagangkan mendekati $97 per barel – level tertinggi sejak November lalu – terutama karena perpanjangan periode krisis. Pemotongan produksi Oleh Arab Saudi dan Rusia.

Menanggapi pertanyaan apakah harga minyak akan mencapai $100 per barel, seperti yang dikemukakan beberapa analis, Al-Ghais mengatakan bahwa OPEC tidak memperkirakan harga tetapi “faktor-faktor yang mungkin menyebabkan angka ini… telah ada selama ini. beberapa waktu lalu masih tetap ada – terutama kurangnya investasi.” Apa yang kita lihat di sektor minyak.

READ  Intel mengalahkan pendapatan. Panah sedang naik daun.

“Saya pikir sangat penting bagi dunia untuk melakukan hal ini dengan benar,” tambahnya. “Dengan kurangnya investasi, kita menempatkan keamanan energi dalam risiko – dunia akan membutuhkan setidaknya $12 triliun investasi industri minyak global antara saat ini dan tahun 2045.”

Al-Ghais mengatakan bahwa populasi dan pertumbuhan ekonomi berarti “tidak mungkin” kebutuhan energi dunia di masa depan dapat dipenuhi melalui sumber energi terbarukan saja, atau dengan mengandalkan hidrogen sebagai sumber energi.

“Kita harus memastikan dunia memiliki energi yang cukup – sumber energi yang stabil, terjangkau, andal, dan tidak terputus,” tambahnya.

Komentar tersebut muncul hanya satu minggu setelah Badan Energi Internasional memperkirakan bahwa permintaan global terhadap minyak, gas alam, dan batu bara kemungkinan akan mencapai puncaknya pada tahun 2030.

Badan Energi Internasional telah menyerukan agar pengeluaran untuk proyek-proyek minyak dan gas baru segera dihentikan jika dunia mempunyai peluang untuk mengurangi emisi yang menyebabkan pemanasan global hingga nol pada tahun 2050, dengan memperhitungkan seluruh emisi yang dihasilkan dan dihilangkan dari atmosfer. .

Fatih Birol, direktur eksekutif badan tersebut, mengatakan kepada wartawan pekan lalu bahwa meskipun ada perluasan besar-besaran energi terbarukan di seluruh dunia, membatasi pemanasan global merupakan sebuah tantangan. 1,5°C Melebihi tingkat pra-industri – yang merupakan ambang batas dimana cuaca ekstrem dapat menimbulkan dampak bencana – masih merupakan “tugas yang berat”.

Untuk mencapai tujuan ini diperlukan penurunan permintaan global terhadap bahan bakar fosil sebesar 25% pada tahun 2030 dibandingkan dengan tingkat saat ini, menurut proyeksi Badan Energi Internasional.

Al-Ghais mengatakan bahwa mencapai target pengurangan ini akan menjadi “tantangan besar” mengingat konsumsi bahan bakar fosil sebagai bagian dari permintaan energi global hampir tidak mengalami perubahan dalam 30 tahun.

READ  Pendapatan JetBlue Airways (JBLU) Q4 2023