Oktober 2, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Presiden Sri Lanka mengumumkan keadaan darurat baru saat protes berlanjut di pulau itu

Presiden Sri Lanka mengumumkan keadaan darurat baru saat protes berlanjut di pulau itu

Keadaan darurat akan memungkinkan penangkapan pengunjuk rasa yang memblokir jalan. Langkah ini harus disetujui oleh Parlemen Sri Lanka dalam waktu 14 hari.

Negara itu telah mengalami kerusuhan sipil sejak Maret, dengan protes kadang-kadang berubah menjadi kekerasan ketika kemarahan memuncak atas kesalahan penanganan krisis ekonomi negara itu.

Pada hari Jumat, polisi menembakkan gas air mata ke pengunjuk rasa di dekat parlemen negara itu di ibu kota nasional, Kolombo.

Keadaan darurat menuai kritik dari beberapa orang, dengan pemimpin oposisi Sajith Premadasa mengatakan tindakan itu “tidak sesuai dengan mencari solusi apa pun untuk krisis”.

Rajapaksa sebelumnya mengumumkan keadaan darurat pada 1 April, tetapi mengembalikannya lima hari kemudian.

Demonstran menuntut pengunduran diri Rajapaksa, frustrasi dengan meroketnya harga makanan, bahan bakar dan kebutuhan lainnya dengan pemerintah kehabisan uang. Banyak yang terpaksa menghabiskan berjam-jam dalam panas terik untuk mengisi tangki mereka di pompa bensin, atau untuk menerima pasokan makanan dan obat-obatan.

Menteri Keuangan Sri Lanka Ali Sabri mengakui pekan ini bahwa cadangan keuangan negaranya akan segera habis. Negara tersebut telah mengajukan banding ke Dana Moneter Internasional untuk pembiayaan darurat.

READ  Pembaruan Langsung Covid: Sembunyikan otorisasi, buka kembali berita, dan banyak lagi