Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Presiden Tiongkok Xi Jinping menerima sambutan resmi di Serbia

Presiden Tiongkok Xi Jinping menerima sambutan resmi di Serbia

Komentari foto tersebut, Presiden Tiongkok Xi Jinping berjalan bersama Presiden Serbia Aleksandar Vucic saat resepsi di Beograd

  • pengarang, Guy Delauney
  • Peran, BBC News, Beograd

Bendera merah dimulai dari Bandara Nikola Tesla di Beograd dan meluas di sepanjang jalan raya hingga pusat ibu kota Serbia.

Ini adalah cara Serbia menunjukkan kebanggaan atas “persahabatan erat” dengan Tiongkok – dan menyambut kunjungan Xi Jinping ke Beograd.

Di gerbang barat kota, yang lebih dikenal sebagai Menara Jinx, terdapat seluruh menara yang dilapisi warna nasional Tiongkok.

Dan sebagai tambahan, ada papan iklan untuk Hisense, produsen peralatan rumah tangga Tiongkok, yang membuka pabrik lemari es di Valjevo, Serbia bagian barat, tahun lalu.

Di beberapa wilayah Eropa, rencana perjalanan presiden Tiongkok mungkin menimbulkan keheranan. Lagi pula, bukan hal yang aneh bagi Serbia untuk menjadi bagian dari tur tiga perhentian yang dilakukan oleh pemimpin internasional dengan status seperti itu.

Namun Serbia telah memperdalam hubungannya dengan Tiongkok dalam beberapa tahun terakhir, bahkan ketika negara tersebut terus melakukan negosiasi untuk bergabung dengan Uni Eropa.

Xi kemungkinan besar akan menggunakan kunjungannya ini untuk menyoroti kritiknya terhadap NATO. Kunjungannya bertepatan dengan peringatan 25 tahun serangan udara AS terhadap Kedutaan Besar Tiongkok di Beograd. Dalam editorial surat kabar Serbia Politika, presiden menjelaskan bahwa emosi atas kejadian ini masih tinggi.

“Kita tidak boleh lupa,” tulisnya. “Rakyat Tiongkok menjunjung perdamaian, namun kami tidak akan pernah membiarkan sejarah tragis seperti ini terulang kembali.”

Sumber gambar, Oliver Bonnick/Bloomberg

Komentari foto tersebut, Kampanye pengeboman NATO tahun 1999 bertujuan untuk mengusir pasukan Serbia dari Kosovo.

Kontak bisnis juga merupakan salah satu faktornya. Kedua negara menandatangani perjanjian perdagangan bebas tahun lalu, yang melanjutkan “Kemitraan Strategis Komprehensif” pada tahun 2016 – tahun ketika Xi Jinping mengunjungi bekas Serbia.

Tiongkok kini mengklaim sebagai sumber investasi asing langsung terbesar di Serbia. Duta Besarnya, Li Ming, mengatakan Hisense, bersama dengan perusahaan pertambangan Zijin dan produsen ban Linglong, menciptakan 20.000 lapangan kerja.

Faktanya, angka perdagangan PBB menempatkan Tiongkok di urutan kelima dalam daftar investasi asing langsung, di belakang Jerman, Italia, Amerika Serikat, dan Rusia.

Namun investasi Tiongkok luar biasa – dan kemungkinan akan meningkat. Serbia baru saja menerima kereta listrik berkecepatan tinggi Tiongkok yang pertama. Jalur ini pada akhirnya akan berjalan berdampingan dengan kereta api buatan Swiss di jalur kereta api Beograd-Budapest, yang sedang dibangun kembali dengan keahlian dan pendanaan Tiongkok.

Dan ini baru permulaan. Menteri Infrastruktur Serbia Goran Vesic mengatakan mitra Tiongkok akan mengerjakan infrastruktur lain, termasuk jalan, jembatan, terowongan dan sanitasi. “Memang ada banyak ruang untuk kerja sama dengan perusahaan Tiongkok,” katanya kepada radio nasional Serbia RTS.

Tidak heran jika Presiden Serbia, Aleksandar Vucic, berencana untuk secara pribadi menyajikan wine terbaik negaranya kepada Presiden Tiongkok dalam jamuan makan malam untuk menghormati Xi.

Sumber gambar, Reuters/Aurelien Morisard

Komentari foto tersebut, Xi Jinping menghabiskan hari hujan di Pyrenees pada akhir kunjungannya ke Prancis

Ini mungkin merupakan kritik ringan terhadap Emmanuel Macron, yang menjamu Xi Jinping pada leg pertama perjalanannya ke Eropa. Penawaran presiden Prancis adalah sebotol cognac Remy Martin Louis XIII, yang harganya sekitar €5.000 di Beograd.

Perjalanan ke Pyrenees juga termasuk dalam serangan pesona – untuk meredam permohonan Macron dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen agar Xi memastikan perdagangan yang lebih seimbang dengan Eropa dan mempengaruhi Presiden Rusia Vladimir Putin untuk mengakhiri perang di Ukraina.

Setelah Beograd, perhentian Presiden Tiongkok berikutnya adalah Budapest, di mana ia akan bertemu dengan sekutu terkuatnya di antara para pemimpin negara anggota Uni Eropa, Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban.

Investasi Tiongkok juga merupakan faktor kuat di sana – dengan pabrik raksasa mobil listrik BYD di antara proyek-proyek yang mendukung penolakan Orban terhadap konsensus UE dalam segala hal mulai dari imigrasi hingga pasokan senjata ke Ukraina.