April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pria bersenjata menculik 15 anak ketika mereka sedang tidur di sebuah sekolah di Nigeria

Pria bersenjata menculik 15 anak ketika mereka sedang tidur di sebuah sekolah di Nigeria

berita Dunia

Orang-orang bersenjata menyerbu sebuah sekolah berasrama di barat laut Nigeria pada Sabtu pagi dan menyandera 15 anak yang sedang tidur, kata polisi kepada The Associated Press, sekitar 48 jam setelah hampir 300 siswa disandera di wilayah yang dilanda konflik.

Penculikan di sekolah sering terjadi di wilayah utara Nigeria, terutama sejak penculikan lebih dari 200 siswi pada tahun 2014 oleh ekstremis Islam di desa Chibok, Negara Bagian Borno, yang mengejutkan dunia.

Sejak itu, geng-geng bersenjata telah menargetkan sekolah-sekolah untuk mendapatkan uang tebusan, yang mengakibatkan setidaknya 1.400 orang diculik sejak saat itu.

Polisi mengatakan, orang-orang bersenjata dalam serangan terbaru menyerbu desa Gidan Bakuso di kawasan Dewan Gada Negara Bagian Sokoto sekitar pukul satu dini hari waktu setempat.

Sejumlah pria bersenjata menyerbu sebuah sekolah berasrama di barat laut Nigeria pada Sabtu pagi dan menahan 15 anak yang sedang tidur, kata polisi kepada The Associated Press. AP

Ahmed Rufai, juru bicara kepolisian Sokoto, mengatakan kepada AP bahwa mereka pergi ke sekolah Islam tempat mereka menahan anak-anak dari asrama mereka sebelum pasukan keamanan tiba.

Al-Rifai mengatakan bahwa seorang wanita juga diculik dari desa tersebut, dan menambahkan bahwa tim taktis polisi telah dikerahkan untuk mencari para siswa tersebut.

Ia menunjukkan bahwa sulitnya akses jalan di daerah tersebut menjadi tantangan bagi operasi penyelamatan, dan menambahkan: “Desa ini terpencil dan kendaraan tidak dapat mencapainya; Mereka (tim polisi) harus menggunakan sepeda motor untuk mencapai desa tersebut.”

Serangan hari Sabtu ini merupakan penculikan massal ketiga di Nigeria utara sejak akhir pekan lalu, ketika tersangka ekstremis menculik lebih dari 200 orang, sebagian besar adalah perempuan dan anak-anak, di negara bagian Borno.

Pada hari Kamis, 287 siswa juga disandera dari sekolah dasar dan menengah negeri di Negara Bagian Kaduna.

READ  Berita terbaru tentang perang antara Rusia dan Ukraina: pembaruan langsung
Penculikan di sekolah sering terjadi di wilayah utara Nigeria, terutama sejak penculikan lebih dari 200 siswi pada tahun 2014 oleh ekstremis Islam di desa Chibok, Negara Bagian Borno, yang mengejutkan dunia. AP
Sejak itu, geng-geng bersenjata telah menargetkan sekolah-sekolah untuk mendapatkan uang tebusan, yang mengakibatkan setidaknya 1.400 orang diculik sejak saat itu. AP

Serangan-serangan tersebut sekali lagi menyoroti krisis keamanan yang menimpa negara terpadat di Afrika. Penculikan untuk mendapatkan uang tebusan menjadi hal yang menguntungkan di wilayah utara Nigeria, tempat puluhan geng bersenjata beroperasi.

Belum ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas penculikan tersebut.

Meskipun ekstremis Islam yang melakukan pemberontakan di timur laut Nigeria diduga melakukan penculikan di Negara Bagian Borno, penduduk setempat menyalahkan penculikan di sekolah tersebut pada para penggembala yang berkonflik dengan komunitas tuan rumah mereka sebelum mengangkat senjata.

Sementara itu, Wakil Presiden Nigeria Kashim Shettima bertemu dengan pihak berwenang dan beberapa orang tua siswa yang diculik di Negara Bagian Kaduna pada hari Sabtu dan meyakinkan mereka tentang upaya yang dilakukan oleh pasukan keamanan untuk menemukan dan menyelamatkan anak-anak tersebut.

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/03/09/world-news/gunmen-kidnap-15-children- while-they-slept-in-nigeria-school-abduction/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site tombol 20%.

Salin URL berbagi