Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Produsen mobil listrik asal China, Nio, telah mengungkap pesaingnya Tesla Model Y

Produsen mobil listrik asal China, Nio, telah mengungkap pesaingnya Tesla Model Y

Komentari foto tersebut, L60 dimaksudkan untuk bersaing dengan Model Y Tesla

  • pengarang, Joao da Silva
  • Peran, Reporter bisnis

Pembuat mobil listrik Cina, Nio, telah meluncurkan mobil pertama dari merek barunya yang berharga murah, Onvo, yang merupakan tantangan langsung terhadap mobil terlaris Tesla.

Dengan harga mulai dari 219.900 yuan (US$30.465, £23.990), SUV L60 10% lebih murah dibandingkan mobil listrik terpopuler di dunia, Tesla’s Model Y, yang dibanderol dengan harga 249.900 yuan.

Hal ini terjadi pada minggu yang sama ketika Presiden AS Joe Biden mengumumkan bahwa ia akan menaikkan pajak impor mobil listrik dari Tiongkok sebanyak empat kali lipat.

Seperti pembuat mobil listrik lainnya, Tesla mengalami penurunan penjualan karena persaingan yang ketat dari merek Tiongkok.

Kendaraan tersebut diperkenalkan di Shanghai oleh CEO Nio William Li, yang mengatakan perusahaannya bertujuan untuk menyaingi Tesla Model Y dan Toyota RAV4.

“Seiring dengan berkembangnya teknologi dan semakin mendalamnya pemahaman masyarakat terhadap kendaraan listrik pintar, hari ini adalah waktu yang tepat untuk mendefinisikan kembali standar baru untuk mobil keluarga,” kata Li.

Perusahaan telah mulai menerima pesanan untuk L60 dan berencana memulai pengiriman pada bulan September.

Eksekutif Nio mengatakan mereka memiliki rencana untuk meluncurkan model Onvo baru setiap tahun sebagai bagian dari upaya untuk memperluas pasar mobil keluarga.

Merek tersebut juga dapat membantu Nio memperkuat kehadirannya di luar negara asalnya.

Namun, mereka menghadapi tarif 100% di AS dan penyelidikan anti-subsidi yang diluncurkan oleh Uni Eropa terhadap impor kendaraan listrik dari Tiongkok.

Pada bulan April, Tesla mulai memberhentikan lebih dari 10% tenaga kerja kendaraan listrik globalnya.

Belakangan pada bulan itu, perusahaan mengumumkan bahwa labanya untuk tiga bulan pertama tahun ini telah turun lebih dari setengahnya dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Sementara itu, perusahaan asal Tiongkok, BYD, mengatakan labanya turun karena dipengaruhi oleh lemahnya permintaan dan perang harga di pasar mobil terbesar di dunia.