Juni 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Profesor Harvard mengatakan bola laut adalah teknologi asing, dan mungkin hanya limbah industri

Profesor Harvard mengatakan bola laut adalah teknologi asing, dan mungkin hanya limbah industri

Fisikawan Avi Loeb, kanan, di atas panggung bersama fisikawan Stephen Hawking dan lainnya, yang tidak terkait dengan artikel ini, di New York pada tahun 2016.
Lucas Jackson/Reuters

  • Seorang profesor Harvard menemukan butiran misterius kaya mineral di dasar lautan.
  • Karena komposisinya yang unik, ia secara kontroversial diklaim sebagai benda asing.
  • Beberapa ilmuwan telah membantah klaim ini, dan kini ada yang percaya bahwa itu mungkin hanya limbah industri.

Klaim seorang profesor Universitas Harvard bahwa bola logam yang ditemukan di bawah laut mungkin dibuat oleh alien sekali lagi dipertanyakan.

Pada bulan Juli, Avi Loeb KELUAR Dari Center for Computational Astrophysics di Harvard University, pelet yang tersapu dari Samudera Pasifik diduga ditinggalkan oleh meteorit yang meledak di dekat Bumi pada tahun 2014.

Dia mengatakan komposisi kimianya yang aneh menunjukkan bahwa itu mungkin merupakan bentuk teknologi alien.

Pernyataan ini menuai kritik dari sebagian komunitas ilmiah, yang mengatakan Loeb terlalu berani dan terburu-buru dalam pernyataannya.

Kini analisis mungkin menawarkan penjelasan yang lebih realistis mengenai pelet misterius tersebut: mereka mungkin saja merupakan bagian dari pembakaran batu bara.

Area limbah industri

Rekan Peneliti Universitas Chicago Patricio Gallardo Analisis komposisi kimia Abu batubara merupakan sisa sisa pembakaran batubara pada pembangkit listrik dan mesin uap.

Sebagai referensi, Gallardo menggunakan database kimia batubara yang tersedia untuk umum yang disebut COALQUAL.

Dia mengatakan analisisnya menemukan bahwa konsentrasi besi, nikel, berilium, lantanum dan uranium yang dilaporkan oleh Loeb dan rekan-rekannya dalam pelet mineral “konsisten dengan ekspektasi abu batubara dari Database Komposisi Kimia Batubara.”

“Asal usul meteorit tidak disukai,” kata Gallardo dalam postingannya.

READ  Teleskop James Webb NASA menangkap bukti pertama karbon dioksida di sebuah planet ekstrasurya WASP-39b

Analisis Gallardo dipublikasikan dalam jurnal Ini belum ditinjau oleh rekan sejawat.

“Yah, mereka telah menemukan bukti adanya peradaban teknologi… di Bumi ini,” kata ahli astrofisika tersebut Kaleb adalah suatu kehormatan Ames Center NASA mengatakan dalam a Bagikan di X Pada tanggal 2 November.

di dalam Diterbitkan di Medium Diterbitkan pada hari Kamis, Loeb mengatakan klaim tentang abu batu bara adalah: “Berdasarkan komentar yang belum ditinjau dan hanya memeriksa secara dangkal beberapa item di antara lusinan komentar yang kami analisis.”

“Agar klaim apa pun dapat dipercaya secara ilmiah, klaim tersebut harus mereproduksi kelimpahan semua unsur yang terukur dan, khususnya, menunjukkan hilangnya unsur-unsur yang mudah menguap – seperti yang disimpulkan dalam penelitian kami.”

Loeb mengajukan beberapa sanggahan atas analisis tersebut. Anggota tim Dr Jim Lim, kepala Departemen Teknik Pertambangan di Universitas Teknologi di Papua Nugini, mengatakan: “Area tempat misi berlangsung tidak boleh ada penambangan batu bara.” Ia juga mengatakan, pelet tersebut lebih banyak mengandung zat besi dibandingkan abu batu bara.

Dari mana datangnya bola logam misterius itu?

Keputusan Loeb untuk mencari pelet ini berasal dari pertaruhan yang berisiko tinggi.

berdasarkan Waktu New YorkTim ilmuwan telah mengungkap sebagian catatan rahasia pemerintah yang menunjukkan adanya objek dekat Bumi yang meledak pada tahun 2014.

Analisis mereka, bersama dengan pesan dari Komando Luar Angkasa AS, menunjukkan bahwa bola api tersebut mungkin berasal dari sebuah objek yang melakukan perjalanan dari ruang antarbintang, menurut Times.

Hal ini membuat Loeb bertanya-tanya apakah objek yang ditemukan pada tahun 2014 itu merupakan wahana luar angkasa, lapor The Times.

Untuk menguji teorinya, Loeb berusaha keras untuk menemukan puing-puing dari objek yang akan mendarat di dekat Papua Nugini. Dia menangkap “sekop” magnet yang dapat tenggelam di bawah air ribuan kaki, sebuah ekspedisi yang menerima dukungan $1,5 juta dari raja cryptocurrency, menurut Times.

READ  Pengaruh kuno besar yang terkait dengan perbedaan antara sisi dekat dan jauh bulan

Ini bukanlah pertama kalinya Loeb terjun ke dunia misterius perburuan alien. Dia juga mengklaim bahwa ‘Oumuamua, objek batuan antarbintang berbentuk cerutu langka yang terbang dengan pola aneh saat melewati Bumi, kemungkinan besar merupakan bagian dari teknologi alien. Saya sangat menuntut Disengketakan.

Ekspedisi Papua Nugini akan gagal jika pelet tersebut tidak bersifat magnetis, menurut The Times. Namun tim menemukan ratusan bola logam, bola kecil yang merupakan ciri khas puing-puing meteorit ketika batuan cair terbakar di atmosfer.

Loeb dan rekan-rekannya mengatakan dalam sebuah studi penelitian bahwa lima dari 57 pelet yang mereka analisis dari kelompok tersebut memang merupakan pelet asing. Makalah diterbitkan secara online pada bulan Agustus, yang belum diperiksa oleh peer review.

Menurut penelitian, bola tersebut terbuat dari berilium, lantanum, dan uranium berlebih, sebuah komposisi bola kecil yang “belum pernah terjadi sebelumnya”. Bola-bola ini juga membawa isotop besi eksotik, versi atom, yang secara keseluruhan “mendukung asal usul antarbintangnya,” lapor penulis penelitian.

Dubbing lima bola ini pilau, Loeb dan rekan-rekannya telah melangkah lebih jauh dalam penafsiran mereka. Hal ini “mungkin mencerminkan asal usul teknologi dari luar bumi,” kata mereka dalam makalah mereka, meskipun mereka mencatat bahwa klaim tersebut memerlukan penyelidikan lebih lanjut.

Loeb mengatakan pecahan itu “bisa jadi merupakan pesawat luar angkasa dari peradaban lain atau suatu alat teknologi.” Berita CBS.

Pandangan kontroversial

Banyak ilmuwan dengan cepat menjauhkan diri dari penafsiran Loeb dan rekannya.

Beberapa orang setuju bahwa komposisi aneh dari butiran BeLaU dapat mengindikasikan asal usul makhluk luar angkasa, namun mempertanyakan klaim bahwa butiran tersebut memang terbentuk. Di luar tata surya. Yang lain sedang menganalisis objek tahun 2014 Saya tidak setuju Bola tersebut mungkin berasal dari ruang antarbintang, dan diduga pembentukan bola tersebut mungkin berasal dari tata surya.

READ  Hidup di Mars... tapi hanya untuk empat tahun: Planet Merah "terlalu berbahaya" bagi manusia untuk bertahan hidup

Loeb tidak setuju dengan apa yang dia gambarkan sebagai “pengkritiknya yang malas”.

Menanggapi permintaan komentar dari Business Insider, Loeb mengatakan abu batu bara tidak cukup magnetis untuk ditangkap oleh peralatan pengerukan yang mereka gunakan untuk mengumpulkannya, yang menggunakan magnet.

Menurut Loeb, analisis timnya sendiri yang membandingkan komposisi pelet dan abu batubara, yang dilakukan oleh kolaboratornya Stein Jacobsen di Universitas Harvard dan Roald Tagle dari Bruker di Jerman, “menemukan bahwa keduanya sangat berbeda dalam banyak unsur termasuk besi. ” Atau silikon atau aluminium.”

“Tidak mungkin keduanya tertukar. Kami bingung dengan usulan menghubungkan pelet kami dengan abu batu bara,” ujarnya kepada BI.

Ia menambahkan, tim penelitinya saat ini sedang menganalisis sisa 93% dari sekitar 800 bola yang dikumpulkan.

“Sungguh mengherankan jika ada orang yang secara pasti mengatakan bahwa pelet tersebut adalah abu batu bara tanpa akses terhadap bahannya,” ujarnya kepada BI.

Dia berkata, “Satu-satunya cara untuk menentukan sifat pelet adalah melalui analisis ilmiah yang tepat, yang saat ini kami lakukan dengan alat terbaik di dunia.”

Analisis lengkap mengenai spherogenesis akan dilaporkan setelah selesai, kata Loeb.

Gallardo tidak menanggapi permintaan komentar BI.