Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Program pangan gratis yang diusung oleh Prabowo memicu ketakutan investor terhadap keuangan Indonesia

Program pangan gratis yang diusung oleh Prabowo memicu ketakutan investor terhadap keuangan Indonesia

Prabowo dan timnya berusaha menjauhkan diri dari dugaan penipuan keuangan, dan bahwa pemerintah yang akan datang menghormati batas kredit yang sah bagi para pelaku pasar.

Namun bagi pasar yang sudah terbiasa dengan stabilitas dan pengakuan terhadap kehati-hatian fiskal di bawah kepemimpinan Menteri Keuangan saat ini Shri Mulyani Indravati, saran mengenai belanja yang lebih tinggi saja sudah merupakan hal yang menakutkan.

Imbal hasil obligasi meningkat dan rupee terdepresiasi, meskipun pelemahan mata uang sebagian besar disebabkan oleh ketahanan dolar AS.

“Perkiraan dasar (base case) kami saat ini lebih bullish, namun kami melihat adanya peningkatan risiko keuangan, sehingga pasar mungkin memerlukan premi risiko yang lebih tinggi pada obligasi pemerintah Indonesia,” kata Jenny Zeng, kepala investasi untuk pendapatan tetap APAC. Di Aliansi.

“Ada risiko lain karena ada pergantian menteri,” kata Zeng, mengacu pada ketidakpastian mengenai siapa yang akan menggantikan Sri Muliani, mantan direktur pelaksana Bank Dunia yang terkenal.

Bankir pemberi pinjaman Tiongkok di Indonesia mengatakan kekhawatiran keuangan mendorong mereka untuk mengalihkan sekitar 30% portofolionya ke instrumen jangka pendek, termasuk diversifikasi ke obligasi jangka pendek berdenominasi rupiah (SRBI) yang diterbitkan oleh Bank Indonesia.

Prabowo memenangkan pemilu pada bulan Februari, tetapi baru akan menjabat pada bulan Oktober. Program pangan gratisnya, yang menurut perkiraan timnya akan menelan biaya 71 triliun rupee ($4,35 miliar) pada tahun 2025, biasanya tidak menimbulkan kebingungan.

Negara terbesar di Asia Tenggara ini telah mengalami peningkatan keuangan di bawah pemerintahan Jokowi dan mengalami surplus anggaran yang sehat. Dari peringkat sampah pada pergantian abad, obligasinya kini dianggap layak investasi.

Beberapa investor bahkan melihat Indonesia mengeluarkan lebih banyak uang untuk memenuhi target pertumbuhan ekonomi sebesar 8%. Namun, masih ada kebingungan mengenai berapa banyak dana yang ingin dibelanjakan Prabowo untuk proyek-proyeknya, dan apakah ia akan memotong bahan bakar dan subsidi serta investasi lainnya untuk menyeimbangkan pembukuan.

READ  Sungai abu dan lahar di Gunung Semeru, Indonesia | Gambar ada di berita

“Tampaknya ada lebih banyak ketidakpastian daripada kepastian. Saya masih berinvestasi, namun berat badan saya tidak seberat dulu,” kata Clifford Lau, manajer portofolio di William Blair.

Investasi portofolio asing menyusut, dengan investor asing menarik $2,8 miliar dari obligasi pemerintah rupiah dan pasar saham hingga bulan Juni tahun ini.

Rupee berada pada titik terendah dalam empat tahun terhadap dolar, setelah kehilangan lebih dari 5% tahun ini, meskipun sebagian besar penurunan tersebut sejalan dengan penurunan yang lebih luas pada mata uang negara-negara berkembang karena imbal hasil (yield) AS dan kenaikan dolar.

Investor yang mencari obligasi dengan imbal hasil lebih tinggi juga beralih ke India, yang obligasinya tidak hanya memiliki imbal hasil yang sebanding namun juga masuk dalam indeks global JP Morgan.

Aksi jual tersebut mendorong imbal hasil obligasi Indonesia bertenor 10 tahun naik 35 basis poin menjadi 7,05% dari akhir Mei.

Tidak semuanya buruk

Beberapa investor menganggap keraguan itu ada pada Prabowo, mengingat pemerintahannya berencana meningkatkan pendapatan dan meningkatkan kepatuhan pajak, serta membatasi defisit fiskal hingga 2,8% dari produk domestik bruto, bahkan di atas target 2,3% tahun ini.

“Dia juga berbicara tentang perlunya meningkatkan keuntungan finansial… jadi ini bukan tentang meningkatkan biaya,” kata Jerome Day, manajer investasi Asia di abrdn. Tay kelebihan berat badan dan positif terhadap obligasi pemerintah Indonesia dalam jangka menengah.

Obligasi tersebut telah lama menjadi favorit investor pasar negara berkembang karena ‘carry’ atau imbal hasil yang tinggi.

Selisih antara imbal hasil obligasi Indonesia dan AS saat ini hanya setengah dari 600 basis poin sebelum Federal Reserve mulai menaikkan suku bunga pada tahun 2022, meskipun mereka menarik bagi investor berpendapatan tetap.

READ  Penyelenggara berharap Timnas Indonesia bisa berlaga di IYC selanjutnya

Dengan hanya 14% dari obligasi pemerintah yang dimiliki oleh investor asing, negara ini kini rentan. Satu dekade yang lalu mereka memiliki separuh obligasi.

Ekspektasi bahwa bank sentral akan segera menurunkan suku bunga cukup menghibur bagi investor rupiah dan obligasi Indonesia, kata Rudianto, direktur manajemen aset lokal Ban.

Namun risiko lain juga menghadang, terutama besarnya jatuh tempo utang sebesar Rp 800 triliun pada tahun 2025, lebih dari dua kali lipat dibandingkan tahun ini, dan pemerintah tetap mempertahankan kepercayaan pasar meskipun Sri Muliani mengatakan bahwa refinancing tidak akan menjadi masalah.