Oktober 27, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Prospek membaik untuk Saga Energy Indonesia

Prospek Indonesia untuk Saga Energy tampaknya membaik, berdasarkan analisis terbaru oleh Moody’s Investors Service, yang telah mengubah pandangan pemain hulu tentang masalah ini dari negatif menjadi stabil.

Prospek keberlanjutan mencerminkan ekspektasi kami bahwa likuiditas Saga akan terus membaik selama 12-18 bulan ke depan setelah jatuh tempo induknya, Perusan Gas Negara (PGN) dan utang mitranya dari harga minyak & gas yang membaik. dalam catatan baru-baru ini.

“Setelah proyek pengeboran yang sukses, kami berharap profil operasional Saga akan meningkat selama 12-18 bulan ke depan karena perusahaan meningkatkan produksi dari ladang Sidou,” kata Sim.

Pada tanggal 30 September, PGN (JK:PGAS) Mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani amandemen dengan Saga untuk memperpanjang jatuh tempo pinjaman pemegang saham pertama senilai $361 juta yang jatuh tempo pada Januari 2022. Menyusul revisi tersebut, utang pemegang saham Saga sebesar $77,6 juta pada Januari 2023, $141,5 juta pada Desember 2024 dan sisanya $141,5 juta pada Desember 2025.

“Saga akan memiliki arus kas yang baik untuk 12-18 bulan ke depan setelah perpanjangan pinjaman pemegang saham. Per 30 Juni 2021, Saga memiliki kas dan setara kas $ 176 juta. Ia memiliki pengeluaran modal sekitar $ 160 juta dan saham utang $20,23,” kata Moody’s.

Prakiraan Moody’s didasarkan pada asumsi bahwa harga minyak mentah Brent jangka menengah akan menjadi $ 50 hingga $ 70 per barel.

Selain itu, Saga mengharapkan untuk tidak membayar denda pajak potensial sebesar $ 127,7 juta berdasarkan korespondensi dengan kantor pajak Indonesia. Potensi kewajiban penalti pajak terkait dengan fakta bahwa Saga membeli 65% saham di Blok Banga pada tahun 2014 dari Hess Corporation. Moody’s mengatakan perusahaan sedang mempersiapkan agar kasus pajak ditinjau oleh pengadilan dan berharap memiliki alasan untuk memenangkan banding. Namun, Moody’s memperingatkan bahwa “pajak penyangga tunai Saga akan berkurang secara signifikan jika denda dikenakan.”

READ  Pelabuhan melanjutkan pengeboran Neduna setelah kecelakaan intermiten di Indonesia

“Kinerja operasional Saga telah meningkat setelah peluncuran program pengeboran dan peningkatan output di salah satu sektor bentengnya.

“Tidak mungkin menaikkan valuasi Saga. Pertama, perusahaan tidak akan bisa memenuhi jatuh tempo obligasi senilai US$625 juta pada 2024. Kedua, ada kejelasan peran strategis Saga di Pertamina/PGN Group yang terintegrasi. dengan pendanaan yang jelas,” kata Moody’s.

Peringkat Saga dapat diturunkan jika Moody’s menurunkan peringkat peringkat dukungan orang tua. “Ini, pertama, perubahan materi dalam struktur kepemilikan Saga. ,” Moody’s memperingatkan.

Pada bulan Mei, Energy Voice melaporkan bahwa pemain hulu yang bermasalah adalah aset Saga Energy. Mungkin disiapkan untuk dijual Sebagai bagian dari upaya penyelesaian krisis keuangan perusahaan yang terlilit utang di tengah konflik antar Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Aset hulu Saga Energy Indonesia mungkin akan dijual

Yang penting, orang tua Saga Energy berkisar pada sebagian kuesioner milik negara dengan perusahaan gas Indonesia Perusahan Gas Negara (PGN). Secara signifikan, tingkat koordinasi operasional dan kepentingan strategis Saga bagi BJN telah melemah setelah restrukturisasi perusahaan minyak dan gas milik negara. Pada 2018, 57% saham pemerintah dialihkan ke Pertamina milik PGN.

Posisi Saga dalam struktur PGN yang tidak menentu dan kurangnya dukungan permodalan akan meningkatkan ketidakpastian komitmen PGN terhadap Saga.

Untuk saat ini, ketidakpastian itu telah berkurang.

Direkomendasikan untukmu