September 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Proyek Wisata Jurassic Park: Indonesia mengatakan proyek berjalan sesuai rencana meskipun ada peringatan dari UNESCO

Kementerian Pariwisata Asia Tenggara mengatakan pada hari Kamis bahwa pekerjaan konstruksi pada proyek pariwisata di Indonesia, yang menarik perbandingan resmi dan tidak resmi dengan “Jurassic Park” Steven Spielberg, akan terus berlanjut.

Pengumuman itu muncul saat UNESCO memperingatkan dampak negatif lingkungan dari proyek tersebut, yang belum disebutkan secara resmi, tetapi menyerukan penilaian dampak lingkungan baru.

Konstruksi proyek pariwisata – yang berpusat di Situs Warisan Dunia UNESCO Taman Nasional Komodo – dimulai tahun lalu, menimbulkan kekhawatiran di kalangan penduduk setempat dan aktivis lingkungan.

Taman ini dinamai kadal terbesar di dunia, komodo, dan spesies ini dibedakan tidak hanya oleh panjangnya 10 kaki, tetapi juga oleh giginya yang tajam dan kemampuan berburu kerbau untuk makanan di kawasan itu.

Diperkirakan populasi cicak berkekuatan 3.000 ekor telah menghuni tiga pulau di Indonesia selama jutaan tahun. Di sinilah banyak proyek pembangunan pariwisata berlangsung.

Aktivis mengatakan komodo tidak pernah digunakan untuk kegiatan konstruksi skala besar dan akan terganggu oleh proyek tersebut.

Penduduk setempat yang bangga hidup dengan biawak besar khawatir pemerintah tidak memperhatikan fakta bahwa biawak tidak akan terbiasa dengan habitat yang berkurang setelah proyek selesai.

“Kami mendesak pemerintah untuk menciptakan pariwisata berbasis masyarakat yang tinggal di sana,” kata Reema Melanie Platt, kelompok lingkungan dari Forum Lingkungan Hidup Indonesia (Wali), dikutip kantor berita Reuters.

Namun, pemerintah Indonesia mengatakan proyek tersebut akan mengubah persepsi tentang bagaimana taman nasional dipandang dan dilakukan dengan hati-hati di seluruh dunia.

“Konstruksi sedang dilakukan dengan sangat hati-hati – kami tidak menebang satu pohon pun,” kata Kita Awang Nistiyantara, kepala Taman Nasional Komodo, kepada saluran berita Al Jazeera tahun lalu.

READ  DNA pemburu wanita yang terkubur di Indonesia 7.000 tahun lalu mengungkap sejarah demografi Asia Tenggara

Menurut Reuters, pejabat UNESCO mengatakan pada konferensi Komite Warisan Dunia bulan lalu bahwa penilaian dampak lingkungan baru akan diperlukan untuk menilai penangkapan ikan ilegal dan habitat rentan komodo.

“Proyek ini akan terus berlanjut … telah terbukti tidak ada salahnya,” Inung Viratno, seorang pejabat senior di kementerian lingkungan hidup Indonesia, mengatakan kepada kantor berita pada hari Kamis.

Tidak jelas apa rencana ini. Dikatakan berpusat di Pulau Rinka, yang menurut beberapa laporan merupakan populasi komodo terbesar kedua. Proyek ini akan menjadi “tujuan wisata premium”, menurut pejabat pemerintah tahun lalu.

Video Impression artis dari proyek ini menjadi viral tahun lalu. Ini menunjukkan bagaimana pemerintah merencanakan proyek akhir, yang ditetapkan menjadi tema hak film fiksi ilmiah Hollywood Jurassic Park.

Pada bulan Desember tahun lalu, tak lama setelah konstruksi dimulai, Seorang pekerja dikatakan telah diserang Selama pembangunan 8 4,8 juta resor di Ringa.