September 24, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pugalbag luncurkan IPO $1,1 miliar, terbesar di Indonesia dalam satu dekade

SINGAPURA / JAKARTA (Reuters) – Perusahaan e-commerce Indonesia Pukalapak pada hari Jumat meluncurkan IPO $ 1 miliar, masalah terbesar negara itu selama lebih dari satu dekade, memanfaatkan meningkatnya permintaan investor untuk saham teknologi.

Sampai beberapa bulan yang lalu, Buccaneer hanya ingin mengumpulkan $ 300 juta. Itu tumbuh menjadi $ 800 juta, dan meningkatkan tawaran sebesar 25% minggu ini karena investor berteriak untuk bagian dari perusahaan.

“Sebagai unicorn teknologi pertama yang meluncurkan IPO di Indonesia, jumlah yang dilebih-lebihkan terutama dari investor ritel,” kata Rudyando, direktur Panin Asset Management di Jakarta.

Perusahaan e-commerce No. 4 di Indonesia, yang berarti ‘membuka kios’ dalam bahasa Indonesia, bertujuan untuk mengumpulkan hingga $ 1,13 miliar dengan menjual 25% dari modal yang diperluas. Ini akan pasar saham mulai dari 750-850 rupee.

Diperkirakan bernilai $5,6 miliar, lebih dari dua kali lipat dua tahun lalu, dan didukung oleh investor negara Singapura GIC, Ant Financial, media house lokal Mtech dan Microsoft.

Bank of America dan UPS adalah koordinator global dan penjual buku bersama dengan Mandiri.

Buku untuk IPO akan tetap buka hingga 19 Juli, saat toko buku akan menetapkan harganya. Ini akan diluncurkan di pasar pada 6 Agustus.

Daftar tersebut muncul pada saat permintaan epidemi sedang booming di pasar e-commerce Indonesia senilai $40 miliar. Dengan pesaing utama Tokopedia bersaing dengan Sea Limited’s Shapiro dan Alibaba’s Lasada, Buccaneer telah berusaha untuk fokus pada pelanggan yang lebih kecil.

“Bisnis kami fokus pada usaha mikro, kecil dan menengah. Mereka adalah pemimpin dalam perekonomian Indonesia,” kata CEO Buchalak Rashmat Kaimuddin dalam konferensi online untuk investor.

“Peluang untuk mendigitalkan mereka dan melayani pasar yang lebih kecil, terutama di luar kota-kota besar, sangat menjanjikan.”

READ  Blockbuster Indonesia menetapkan nada IPO untuk sektor teknologi Asia Tenggara

Dia mengatakan sekitar 30% dari transaksi e-commerce Indonesia diperkirakan terjadi di kota-kota sekunder tahun lalu, tetapi pangsa itu meningkat menjadi 48% pada tahun 2025.

Lebih dari 60% pendapatan IPO akan digunakan untuk berinvestasi dalam bisnis dengan pendapatan $95,8 juta dan lebih dari 100 juta pengguna pada tahun 2020. Sisa dana akan digunakan untuk ekspansi anak usaha lapangan.

Dengan populasi 270 juta, Indonesia adalah salah satu tujuan belanja online dengan pertumbuhan tercepat di dunia dan dimiliki oleh banyak start-up.

Koto, afiliasi dari Tocopedia dan perusahaan perjalanan dan pembayaran Kozak, juga merencanakan IPO. Koto mengharapkan untuk mengumpulkan setidaknya $ 2 miliar dalam pendanaan pra-IPO selama beberapa bulan ke depan, diikuti oleh daftar lokal.

“Ini juga seperti menguji air untuk IPO Cotto yang akan datang,” kata Rudyanto.

Peluncuran Pugalbak dan Koto akan meningkatkan pasar IPO Indonesia yang telah lama lesu, yang semakin mandek selama epidemi. Data refinitive menunjukkan bahwa uang yang dikumpulkan melalui IPO turun lebih dari setengahnya menjadi $ 470 juta pada tahun 2020.

(Laporan oleh Anshuman Daga dan Francisco Nangoi; Laporan Tambahan oleh Tabitha Dela; Penyuntingan oleh Davis dan Edwina Gibbs)