Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Putin di Tiongkok: Xi Jinping menerima Presiden Rusia

Putin di Tiongkok: Xi Jinping menerima Presiden Rusia

BEIJING (AP) — Pemimpin Tiongkok Xi Jinping menerima Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Kamis di awal kunjungan kenegaraan dua hari ketika Moskow melanjutkan pembicaraannya. Serangan baru Di Ukraina, menyoroti hubungan erat antara pemimpin otoriter.

Setelah Putin tiba saat fajar, Xi menerimanya dengan penghormatan militer penuh di Aula Besar Rakyat, markas besar badan legislatif seremonial yang terletak di sebelah Lapangan Tiananmen di jantung ibu kota, Beijing.

Pada pertemuan berikutnya, Xi mengucapkan selamat kepada Putin atas terpilihnya dia menjadi presiden Masa jabatan kelima Hal ini menandai peringatan 75 tahun terjalinnya hubungan diplomatik antara bekas Uni Soviet dan Republik Rakyat Tiongkok setelah berkuasa melalui perang saudara pada tahun 1949. Putin tidak menghadapi oposisi yang kredibel dalam pemilihan presiden dan, seperti Xi Jinping, telah berhasil mencapai kesuksesan. tidak ada rencana untuk calon penerus.

Xi mengatakan kedua negara berupaya memperkuat hubungan mereka “sebagai tetangga yang baik, teman baik dan mitra yang baik,” menurut stasiun televisi negara CCTV, seraya menegaskan komitmen mereka terhadap hubungan “tanpa batas” yang mereka tandatangani pada tahun 2022, sebelum Rusia meluncurkan program nuklir penuhnya. . Invasi ke Ukraina.

Sejak itu, Rusia semakin bergantung secara ekonomi pada Tiongkok, karena sanksi Barat telah memutus akses Rusia terhadap sebagian besar sistem perdagangan internasional.

Kantor berita resmi Rusia RIA Novosti mengutip Putin yang mengatakan bahwa hubungan Rusia-Tiongkok “tidak ditujukan terhadap siapa pun.” Kerja sama kita dalam urusan global saat ini merupakan salah satu faktor utama stabilitas di kancah internasional.

Putin memuji Xi atas inisiatif khasnya “Satu Sabuk, Satu Jalan” yang berupaya membangun jalan, pelabuhan, pembangkit listrik, dan infrastruktur lainnya yang menghubungkan Tiongkok dengan negara-negara tetangganya dan menyerap produksi industri Tiongkok pada saat permintaan di dalam negeri menurun.

Presiden Rusia Vladimir Putin memimpin pertemuan dengan anggota pemerintahan baru di Kremlin di Moskow, Rusia, Selasa, 14 Mei 2024. (Vyacheslav Prokofiev, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP)

Presiden Rusia Vladimir Putin memimpin pertemuan dengan anggota pemerintahan baru di Kremlin di Moskow, Rusia, Selasa, 14 Mei 2024. (Vyacheslav Prokofiev, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP)

FILE - Presiden Tiongkok Xi Jinping berbicara saat bersulang pada jamuan makan malam kenegaraan di Istana Elysee di Paris, Senin, 6 Mei 2024. Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan rezimnya siap untuk merundingkan konflik di Ukraina dalam sebuah wawancara dengan media Tiongkok di menjelang kunjungan ke mitranya, Beijing, yang mendukung Moskow dalam invasi besar-besaran terhadap negara tetangganya.  (Ludovic Marin, pool melalui AP, file)

FILE – Presiden Tiongkok Xi Jinping berbicara saat bersulang pada jamuan makan malam kenegaraan di Istana Elysee di Paris, Senin, 6 Mei 2024. Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan rezimnya siap untuk merundingkan konflik di Ukraina dalam sebuah wawancara dengan media Tiongkok di menjelang kunjungan ke mitranya, Beijing, yang mendukung Moskow dalam invasi besar-besaran terhadap negara tetangganya. (Ludovic Marin, pool melalui AP, file)

“Saat ini kerja sama kita dalam urusan global merupakan salah satu faktor utama stabilitas di arena internasional,” kata Putin seperti dikutip. Laporan tersebut tidak menyebutkan perang di Ukraina, yang telah memakan korban jiwa puluhan ribu orang dan tidak ada solusi yang terlihat.

READ  Menteri luar negeri Korea Selatan mengatakan Korea Utara menimbulkan "bahaya yang jelas dan nyata"

Menjelang kunjungan tersebut, Putin mengatakan dalam sebuah wawancara dengan media Tiongkok bahwa Kremlin siap untuk merundingkan konflik di Ukraina. “Kami terbuka untuk berdialog mengenai Ukraina, namun perundingan tersebut harus mempertimbangkan kepentingan semua negara yang berpartisipasi dalam konflik tersebut, termasuk kepentingan kami,” kantor berita Tiongkok Xinhua mengutip pernyataan Putin.

Kunjungan Presiden Rusia ini terjadi ketika pasukan negaranya melancarkan serangan di wilayah Kharkiv di timur laut Ukraina yang dimulai pekan lalu sebagai serangan perbatasan paling signifikan sejak dimulainya invasi skala besar, yang memaksa hampir 8.000 orang meninggalkan rumah mereka.

Seiring dengan upaya Moskow untuk memanfaatkan wilayah Donetsk, perang yang telah berlangsung selama dua tahun ini telah memasuki fase kritis bagi pasukan Ukraina yang sudah terkuras, dan kini berada dalam situasi kritis. Menunggu persediaan baru Rudal antipesawat dan peluru artileri datang dari Amerika Serikat.

Kantor Berita New China (Xinhua) mengutip perkataan Putin: “Kami tidak pernah menolak untuk bernegosiasi.” “Kami mengupayakan penyelesaian konflik ini secara komprehensif, berkelanjutan, dan adil melalui cara-cara damai. Kami terbuka untuk berdialog mengenai Ukraina, namun negosiasi semacam itu harus mempertimbangkan kepentingan semua negara yang terlibat dalam konflik tersebut, termasuk kepentingan kami sendiri.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan bahwa setiap perundingan harus mencakup pemulihan integritas wilayah Ukraina, penarikan pasukan Rusia, pembebasan seluruh tahanan, pengadilan bagi mereka yang bertanggung jawab atas agresi, dan jaminan keamanan bagi Ukraina.

Tiongkok mengaku netral dalam konflik tersebut, namun mendukung klaim Moskow bahwa Barat memprovokasi Rusia untuk menyerang Ukraina, meskipun Putin secara terbuka mengakui keinginannya untuk memulihkan perbatasan Rusia yang berusia seabad sebagai alasan serangannya.

Putin menyalahkan Barat atas kegagalan negosiasi pada minggu-minggu pertama perang dan memuji rencana perdamaian Tiongkok di Ukraina, yang akan memungkinkan Moskow mengkonsolidasikan keuntungan regionalnya.

READ  Jerman memecat kepala internet Arne Schönbaum, yang dituduh memiliki hubungan dengan Rusia

Dia berkata, “Beijing mengusulkan langkah-langkah praktis dan konstruktif untuk mencapai perdamaian dengan menahan diri dari mengejar kepentingan pribadi dan terus meningkatkan ketegangan, serta mengurangi dampak negatif konflik terhadap perekonomian global.”

Putin mengatakan usulan Tiongkok pada tahun 2023, yang ditolak oleh Ukraina dan negara-negara Barat, dapat “meletakkan dasar bagi proses politik dan diplomatik yang mempertimbangkan masalah keamanan Rusia dan berkontribusi untuk mencapai perdamaian jangka panjang dan berkelanjutan.”

Kremlin mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa selama pembicaraan mereka minggu ini, Putin dan pemimpin Tiongkok Xi Jinping akan “mengadakan diskusi rinci mengenai berbagai masalah terkait kemitraan komprehensif, kerja sama strategis, dan mengidentifikasi arah baru untuk pengembangan lebih lanjut kerja sama antara kedua negara.” dua negara.” Rusia dan Tiongkok juga mengadakan pertukaran pandangan terperinci mengenai isu-isu internasional dan regional yang paling akut.

Berbicara pada hari Selasa di majelis tinggi parlemen Rusia, Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov mengatakan Moskow dan Beijing “secara obyektif tertarik untuk mempertahankan kemajuan kita dalam upaya membangun tatanan dunia yang lebih adil dan demokratis.”

“Rusia dan Tiongkok tidak sendirian dalam upaya mereka mereformasi sistem internasional dan membantu menciptakan tatanan dunia multipolar,” katanya.

Lavrov menekankan bahwa “duo Moskow-Beijing memainkan peran penyeimbang yang besar dalam urusan global,” dan menambahkan bahwa “kunjungan Presiden Rusia mendatang ke (Tiongkok) akan memperkuat kerja sama kita.”

Moskow semakin menjalin hubungan dekat dengan Beijing ketika perang memasuki tahun ketiga, mengalihkan sebagian besar ekspor energinya ke Tiongkok dan mengandalkan perusahaan-perusahaan Tiongkok untuk mengimpor komponen-komponen teknologi tinggi bagi industri militer Rusia guna menghindari sanksi-sanksi Barat.

Hubungan militer antara Rusia dan Tiongkok juga semakin kuat. Kedua negara telah melakukan serangkaian latihan perang bersama dalam beberapa tahun terakhir, termasuk latihan angkatan laut dan patroli pembom jarak jauh di Laut Jepang dan Laut Cina Timur. Pasukan darat Rusia dan Tiongkok juga dikerahkan di wilayah negara lain untuk melakukan pelatihan bersama.

READ  Mohammed bin Salman ditunjuk sebagai perdana menteri menjelang persidangan Khashoggi | Kerajaan Arab Saudi

Tiongkok tetap menjadi pasar utama bagi militer Rusia, sementara Tiongkok juga secara signifikan memperluas industri pertahanan dalam negerinya, termasuk pembuatan kapal induk dan kapal selam nuklir.

Putin sebelumnya mengatakan bahwa Rusia berbagi teknologi militer yang sangat sensitif dengan Tiongkok, yang sangat membantu meningkatkan kemampuan pertahanannya. Pada bulan Oktober 2019, ia melaporkan bahwa Rusia membantu Tiongkok mengembangkan sistem peringatan dini untuk mendeteksi peluncuran rudal balistik – sebuah sistem yang mencakup radar dan satelit berbasis darat yang hanya dimiliki oleh Rusia dan Amerika Serikat.

___

Bodin melaporkan dari Taipei.