Juli 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Putin memberi tahu Orban bahwa Ukraina harus menyerah jika menginginkan perdamaian – Euractiv

Putin memberi tahu Orban bahwa Ukraina harus menyerah jika menginginkan perdamaian – Euractiv

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan kepada Viktor Orban pada Jumat (5 Juli) bahwa Ukraina harus menyerah secara efektif jika menginginkan perdamaian, dalam kunjungan pemimpin Hongaria ke Moskow yang membuat marah Uni Eropa, Amerika Serikat, dan Kiev.

Putin menjadi tuan rumah bagi Orban – pemimpin UE yang paling ramah terhadap Moskow – untuk melakukan pembicaraan di Kremlin, yang digambarkan oleh presiden Rusia sebagai “percakapan yang sangat berguna dan jujur” mengenai konflik di Ukraina.

Sejumlah pejabat Uni Eropa mengkritik kunjungan mendadak Perdana Menteri Hongaria tersebut, dengan mengatakan bahwa kunjungan tersebut mengancam akan melemahkan posisi blok 27 negara tersebut dalam konflik tersebut, dan menekankan bahwa Perdana Menteri Hongaria tidak mewakili Brussel.

Perdana Menteri Hongaria Orban mengunjungi Moskow beberapa hari setelah kunjungannya ke Kiev

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban melakukan perjalanan ke Moskow pada Kamis (4 Juli) untuk bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, hanya beberapa hari setelah kunjungannya ke Kiev, dalam perjalanan yang membuatnya mendapatkan teguran keras dari para pejabat dan diplomat Uni Eropa.

Putin mengatakan dalam pernyataan setelah pertemuan bilateral bahwa kedua pemimpin “berbicara tentang kemungkinan cara untuk menyelesaikan” konflik di Ukraina.

Pemimpin Kremlin menegaskan kembali tuntutannya agar Ukraina menarik semua pasukannya dari wilayah yang dianeksasi oleh Moskow, dan mengatakan bahwa Kiev “tidak siap untuk meninggalkan gagasan berperang sampai kemenangan berakhir.”

Putin mengatakan pada awal perundingan bahwa ia ingin “membahas perbedaan yang telah berkembang” mengenai konflik di Ukraina dengan Orban, yang mengunjungi Kiev awal pekan ini.

Sementara itu, Orban mengatakan dia menyadari bahwa “posisinya sangat berjauhan” antara kedua belah pihak.

Dia berkata, “Ada banyak langkah yang diperlukan untuk mengakhiri perang dan mencapai perdamaian.”

READ  Pasukan keamanan Iran sempat menahan ayah Mahsa Amini setahun setelah kematiannya

Kunjungan tersebut terjadi beberapa hari setelah Hongaria menjadi presiden bergilir Uni Eropa, dan Putin mengatakan kepada Orban bahwa ia berharap Hongaria akan menentukan “posisi mitra Eropa” mengenai Ukraina.

Pemerintah Ukraina mengkritik pertemuan tersebut dan menekankan bahwa mereka tidak terlibat dalam perencanaannya.

Kementerian Luar Negeri di Kiev mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Keputusan untuk melakukan perjalanan ini diambil oleh pihak Hongaria tanpa persetujuan atau koordinasi apa pun dengan Ukraina.”

Tidak ada mandat UE

Para pemimpin Uni Eropa menyerang Orban selama perjalanan tersebut.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen menulis di Twitter: “Deeskalasi tidak akan menghentikan Putin.”

“Hanya persatuan dan tekad yang merupakan jalan untuk mencapai perdamaian komprehensif, adil dan abadi di Ukraina.”

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Kunjungan Orban ke Moskow dilakukan secara eksklusif dalam kerangka hubungan bilateral antara Hongaria dan Rusia.”

Dia menambahkan, “Orban tidak menerima izin apa pun dari Dewan Uni Eropa untuk mengunjungi Moskow.”

Uni Eropa menyatakan penolakannya yang kuat terhadap serangan militer Rusia di Ukraina, dan menjatuhkan 14 putaran sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Moskow.

“Posisi ini mengecualikan kontak resmi antara Uni Eropa dan Presiden Putin. Oleh karena itu, Perdana Menteri Hongaria tidak mewakili Uni Eropa dengan cara apa pun,” kata Borrell.

“Perlu dicatat bahwa Pengadilan Kriminal Internasional telah mendakwa Presiden Putin dan mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadapnya atas perannya dalam deportasi paksa anak-anak dari Ukraina ke Rusia.”

Presiden Dewan Eropa Charles Michel sebelumnya menekankan posisi bersama bahwa “setiap diskusi mengenai Ukraina tidak dapat berlangsung tanpa Ukraina.”

Gedung Putih juga mengkritik kunjungan tersebut, menggambarkannya sebagai “tidak produktif,” dan aliansi militer NATO, dimana Hongaria menjadi salah satu anggotanya, menjauhkan diri dari kunjungan tersebut.

READ  Joe Biden tersandung saat menuruni tangga di KTT G7 di Jepang

Juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan kunjungan Orban “tidak akan memajukan perdamaian dan bertentangan dengan penguatan kedaulatan, integritas wilayah, dan kemerdekaan Ukraina.”

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan bahwa Orban memberi tahu aliansi tersebut tentang perjalanannya, tetapi menekankan bahwa pemimpin Hongaria “tidak mewakili NATO dalam pertemuan ini. Dia mewakili negaranya.”

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada televisi pemerintah Rusia bahwa kunjungan tersebut adalah gagasan Orban, dan para pejabat Rusia baru mendengar tentang perjalanan tersebut pada hari Rabu – sehari setelah Orban mengunjungi Kiev.

Di Uni Eropa, kecaman terhadap Orbán tidak diterima secara bulat. Perdana Menteri Slovakia Robert Fico, yang muncul di depan umum pada hari Jumat untuk pertama kalinya sejak percobaan pembunuhan terhadapnya pada bulan Mei, mendukung kunjungan Orban ke Moskow, dengan mengatakan bahwa ia akan bergabung dengan rekannya dari Hongaria dalam kunjungannya jika kesehatannya diizinkan.

“Berita yang mengkhawatirkan”

Kepresidenan Hongaria selama enam bulan di Uni Eropa memberi negara Eropa tengah kendali atas agenda dan prioritas blok tersebut untuk enam bulan ke depan.

Kunjungan Orban ke Moskow terjadi beberapa hari setelah tokoh nasionalis sayap kanan itu melakukan kunjungan mendadak ke Kiev, di mana ia mendesak para pemimpin Ukraina untuk berupaya mencapai gencatan senjata secepatnya dengan Rusia.

Pemimpin Hongaria menekankan pada hari Jumat bahwa perdamaian tidak dapat dicapai tanpa dialog.

“Jika kita hanya duduk di Brussel, kita tidak akan bisa lebih dekat dengan perdamaian. Tindakan harus diambil,” kata Orban dalam wawancara rutinnya di radio pemerintah Hongaria, ketika ditanya tentang kunjungannya ke Ukraina pada Selasa.

Perdana Menteri Polandia Donald Tusk menyatakan ketidakpercayaannya atas kunjungan Orban ke Moskow, sementara Perdana Menteri Finlandia Petteri Orbo menggambarkannya sebagai “berita yang meresahkan”.

READ  Menteri China mencari hubungan normal dengan India, Delhi mengatakan itu meredakan ketegangan perbatasan terlebih dahulu

Ini merupakan kunjungan pertama pemimpin Eropa ke Moskow sejak kunjungan Kanselir Austria Karl Nehmmer pada April 2022.

Pertemuan terakhir antara Orban dan Putin terjadi pada Oktober 2023 di Beijing, dimana mereka membahas kerja sama di bidang energi.

(Diedit oleh Georgi Gotev)

Baca lebih lanjut dengan Euractiv