Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Putin mengakui bahwa China memiliki "pertanyaan dan kekhawatiran" tentang invasi Rusia yang goyah ke Ukraina

Putin mengakui bahwa China memiliki “pertanyaan dan kekhawatiran” tentang invasi Rusia yang goyah ke Ukraina

Putin membuat pernyataan tersebut saat bertemu langsung dengan pemimpin China Xi Jinping untuk pertama kalinya sejak invasi pada pertemuan puncak regional di Uzbekistan, beberapa hari kemudian. Rusia telah mengalami serangkaian kemunduran militer besar Di Ukraina. Pasukan Rusia mundur secara massal, setelah kehilangan lebih banyak wilayah dalam seminggu daripada yang mereka rebut dalam lima bulan.

“Kami sangat menghargai posisi seimbang dari teman-teman China kami dalam krisis Ukraina. Kami memahami pertanyaan dan kekhawatiran Anda dalam hal ini,” kata Putin dalam pidato pembukaan pertemuan tersebut. “Dalam pertemuan hari ini, tentu saja kami akan menjelaskan secara rinci posisi kami tentang masalah ini, meskipun kami telah membicarakannya sebelumnya.”

China akan “bekerja dengan Rusia untuk menawarkan dukungan timbal balik yang kuat pada isu-isu mengenai kepentingan inti masing-masing” dan “memainkan peran utama dalam menyuntikkan stabilitas dan energi positif ke dalam dunia perubahan dan kekacauan,” kata Xi, menurut pernyataan dari pertemuan tersebut. . oleh Kementerian Luar Negeri China.

Xi juga menyatakan penghargaan atas “kepatuhan Rusia pada prinsip satu-China, dan menekankan bahwa Taiwan adalah bagian dari China.”

Kedua pemimpin otoriter telah muncul sebagai mitra dekat dalam beberapa tahun terakhir, didorong oleh konflik yang berkembang dengan Barat dan hubungan pribadi yang kuat.

China telah memberikan dukungan diam-diam untuk tindakan Rusia di Ukraina, sementara Moskow telah mendukung Beijing dan mengkritik Washington atas kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taipei pada bulan Agustus. Beijing menanggapi penerbangannya dengan manuver militer yang belum pernah terjadi sebelumnya di sekitar pulau otonom yang demokratis, yang diklaimnya sebagai wilayahnya.

Gedung Putih berusaha untuk mengecilkan pertemuan antara Putin dan Xi pada hari Kamis, dengan mengatakan bahwa Beijing belum melanggar sanksi Barat terhadap Moskow dan belum memberikan bantuan material langsung ke Rusia.

READ  Bagaimana Estonia ingin menjauh dari propaganda Rusia

“Pesan kami ke China, saya pikir, konsisten: Ini bukan waktunya untuk urusan apa pun seperti biasa dengan Tuan Putin, mengingat apa yang telah dia lakukan di Ukraina. Ini bukan waktunya untuk mengisolasi dari negara lain. Koordinator Komunikasi Strategis Dewan Keamanan Nasional, John Kirby, mengatakan John Kirby, Kepada CNN, komunitas internasional, yang sebagian besar mengutuk apa yang dilakukannya di Ukraina, tidak hanya mengutuknya, tetapi juga membantu warga Ukraina mempertahankan diri dan wilayah mereka. integritas.”

Kirby mengatakan Putin “di bawah banyak tekanan dan ketegangan. Di Ukraina, militernya tidak bekerja dengan baik, dan saya pikir itu pasti tugas Kremlin untuk ingin mendekati Beijing sehubungan dengan apa yang terjadi di sana.”

Dalam pertemuan mereka pada hari Kamis, Putin mengutuk Amerika Serikat atas apa yang dia katakan sebagai “provokasi” di Selat Taiwan dan mengkritik apa yang dia klaim sebagai upaya untuk “menciptakan dunia unipolar”. Upaya-upaya itu, katanya, “baru-baru ini mengambil bentuk yang buruk dan sama sekali tidak dapat diterima oleh sebagian besar negara di planet ini.”

Keduanya mengadakan pembicaraan di sela-sela KTT Organisasi Kerjasama Shanghai, sebuah kelompok yang berfokus pada keamanan regional yang juga mencakup India, Pakistan, dan empat negara di Asia Tengah.

Dalam tampilan simbolis kekuatan dan persatuan, angkatan laut Rusia dan China melakukan patroli dan latihan bersama di Pasifik hanya beberapa jam sebelum para pemimpin mereka bertemu, menurut Kementerian Pertahanan Rusia.

Xi dan Putin ingin menciptakan tatanan dunia baru.  Kemunduran Rusia di Ukraina dapat merusak rencana mereka

Pada awal pertemuan pada hari Kamis, Putin menekankan pendalaman hubungan ekonomi antara China dan Rusia, mencatat bahwa perdagangan bilateral melebihi $140 miliar tahun lalu. “Saya yakin bahwa pada akhir tahun kami akan mencapai level tertinggi baru, dan dalam waktu dekat, seperti yang telah disepakati, kami akan meningkatkan omset komersial tahunan kami menjadi $200 miliar atau lebih,” katanya.

READ  China menolak tanggapan terberat Rusia pada KTT 'terus terang' dengan UE | berita perang antara rusia dan ukraina

Terakhir kali Putin bertemu Xi adalah saat berkunjung ke ibu kota China untuk Olimpiade Musim Dingin pada Februari tahun ini. Pada pertemuan itu, kedua pemimpin menyusun kerangka kerja untuk kemitraan “Tanpa Batas”, dan merilis dokumen 5.000 kata yang mengungkapkan penentangan bersama mereka terhadap “pembesaran lebih lanjut NATO.”

Sementara itu, bagi Xi, pertemuan Kamis datang sebagai bagian dari perjalanan pertamanya di luar perbatasan China dalam lebih dari dua tahun, dan hanya beberapa minggu sebelum ia berusaha untuk mengamankan masa jabatan ketiga normatif pada pertemuan politik besar di Beijing – sebuah langkah yang akan memperkuat statusnya. sebagai pemimpin China yang paling kuat sejak kontrak.

China semakin berbalik ke dalam sejak awal epidemi, dan terus mempertahankan kebijakan anti-virus corona yang ketat yang membatasi perjalanan ke luar negeri.

Perjalanan Xi ke Asia Tengah adalah kembalinya ke panggung dunia dan memberinya kesempatan untuk menunjukkan bahwa meskipun ketegangan meningkat dengan Barat, China masih memiliki teman dan mitra dan siap untuk menegaskan kembali pengaruh globalnya.

sebelum mencapai puncak, Xi mengunjungi KazakhstanPada 2013, ia meluncurkan Inisiatif Sabuk dan Jalan, sebuah proyek infrastruktur besar-besaran yang membentang dari Asia Timur hingga Eropa.

Dalam pertemuan dengan Presiden Kazakh Kassym-Jomart Tokayev pada hari Rabu, Xi mengatakan China bersedia menjalin kemitraan dengan Kazakhstan “untuk tetap menjadi pelopor dalam kerja sama Belt and Road.”

Media pemerintah China melaporkan bahwa Xi mengatakan kepada Tokayev bahwa “China akan selalu mendukung Kazakhstan dalam mempertahankan kemerdekaan nasional, kedaulatan, dan integritas teritorialnya.”

Pemimpin China melakukan perjalanan ke Uzbekistan pada Rabu malam dan bertemu dengan Presiden Uzbekistan Shavkat Mirziyoyev. Dia juga bertemu dengan presiden Kirgistan, Tajikistan dan Turkmenistan pada hari Kamis.

READ  Putin membandingkan dirinya dengan Peter the Great dalam usahanya untuk mendapatkan kembali wilayah Rusia | Presiden Rusia Vladimir Putin

Anna Chernova dari CNN, Betsy Klein, dan Ivana Kutsova berkontribusi pada laporan ini.