Maret 25, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Raksasa minyak mencatat rekor keuntungan tahunan

Shell mengatakan bulan lalu bahwa pajak tak terduga yang dikenakan oleh Uni Eropa dan Inggris setelah kenaikan laba akan merugikan grup sekitar $2 miliar.

Paul Elis | Af | Gambar Getty

Raksasa minyak Inggris kerang Pada hari Kamis, ia membukukan laba tahunan tertinggi dalam catatan, didukung oleh meroketnya harga bahan bakar fosil dan permintaan yang kuat sejak invasi habis-habisan Rusia ke Ukraina tahun lalu.

Shell melaporkan pendapatan yang disesuaikan sebesar $39,9 miliar untuk tahun penuh 2022. Itu dengan nyaman melebihi $28,4 miliar pada tahun 2008 yang menurut Shell adalah rekor tahunan perusahaan sebelumnya dan lebih dari dua kali lipat pendapatan perusahaan tahun 2021 untuk setahun penuh tahun 2021. $19,29 miliar.

Analis yang disurvei oleh Refinitiv memperkirakan laba bersih 2022 menjadi $38,3 miliar.

Untuk kuartal keempat tahun 2022, Shell melaporkan pendapatan yang disesuaikan sebesar $9,8 Miliar.

Shell mengumumkan program pembelian kembali saham senilai $4 miliar, yang diharapkan akan selesai pada hasil kuartal pertama 2023 — jatuh tempo pada awal Mei — dan peningkatan laba per saham sebesar 15% untuk kuartal keempat.

“Ini adalah tahun yang besar bagi Shell dan juga tahun yang besar untuk dilihat,” CEO Shell Wael Sawan mengatakan kepada Steve Sedgwick dari CNBC dalam wawancara pendapatan pertamanya sejak mengambil alih pada 1 Januari.

“Saya merasa bangga dapat mengambil peran ini pada titik yang begitu menarik dalam sejarah perusahaan. Saat kita melihat ke masa depan, saya yakin kita memiliki peluang unik untuk dapat berhasil sebagai pemenang dalam transisi energi. Kita memiliki portofolio yang menurut saya tidak ada duanya,” kata Sawan.

“Fokus saya akan sangat banyak pada kinerja dan disiplin modal,” tambahnya.

READ  MGM Resorts menjual tanah di Las Vegas Strip tempat penembakan massal terjadi pada tahun 2017

Hasilnya mengikuti jejak pendapatan tahunan bersejarah perusahaan-perusahaan minyak besar AS Exxon Mobil Dan chevronkarena perusahaan minyak dan gas terbesar di Barat diperkirakan akan meraup keuntungan gabungan sebesar Hampir 200 miliar dolar untuk tahun ini menurut data Refinitiv.

Ukuran keuntungan industri yang luar biasa telah memperbaharui kritik dan memicu seruan untuk pajak dividen tak terduga untuk Big Oil.

kerang Dia berkata Bulan lalu, diproyeksikan akan mencapai $2 miliar selama tiga bulan terakhir tahun 2022 sebagai akibat dari pajak baru di UE dan Inggris.

“Pada akhirnya, pajak adalah sesuatu yang harus diputuskan oleh pemerintah. Kami, tentu saja, berbagi dan memberikan perspektif dan perspektif utama yang kami coba berikan adalah konteks seputar fakta bahwa perusahaan seperti kami perlu menginvestasikan beberapa miliar dolar untuk mendukung transisi energi yang membutuhkan iklim investasi,” kata Sawan. Aman dan stabil.

Dia melanjutkan, “Misalnya, pajak tak terduga atau kontrol harga mengikis kepercayaan pada stabilitas investasi, jadi saya prihatin dengan beberapa langkah yang sedang dilakukan.”

“Saya pikir pendekatan berbeda yang harus diambil adalah benar-benar menarik modal ventura pada saat kita harus dapat menanamkan keamanan energi ke dalam sistem energi yang lebih luas di Eropa.”

Saham perusahaan yang terdaftar di London naik 0,6% selama perdagangan pagi Kamis.

“Trilogi Kekuatan”

Shell mengatakan perkiraan pengeluaran modal tunai untuk tahun 2023 berkisar antara $23 miliar dan $27 miliar. Dari jumlah itu, kata Sawan, kira-kira sepertiga jika tidak sedikit lebih akan masuk ke area seperti energi terbarukan.

Shell, yang bertujuan untuk menjadi perusahaan netral karbon pada tahun 2050, mengatakan pendapatan yang disesuaikan untuk unit solusi energi terbarukannya mencapai $293 juta selama tiga bulan terakhir tahun 2022, turun dari $383 juta pada kuartal ketiga.

“Shell tidak dapat mengklaim berada dalam transisi selama investasi dalam bahan bakar fosil mengecilkan investasi dalam energi terbarukan,” kata Marc van Pal, pendiri grup Belanda Follow This.

“Sebagian besar investasi Shell masih berkaitan dengan bisnis bahan bakar fosil, karena perusahaan tidak memiliki tujuan untuk mengurangi total emisi CO2 dekade ini, seperti yang diperlukan untuk mencapai Paris.”

Dalam beberapa kuartal terakhir, para eksekutif Big Oil mempertahankan kenaikan pendapatan mereka dan mengatakan gejolak signifikan di pasar energi global akibat perang di Ukraina telah menegaskan kembali pentingnya membantu menyelesaikan “krisis energi tiga kali lipat”.

Menurut pernyataan dari CEO BP Bernard Looney akhir tahun lalu, ini singkatan dari “energi rendah karbon yang aman, terjangkau.”

Aktivis iklim dan kontributor aktivis sangat kritis.

“Keuntungan tahunan Shell lebih dari dua kali lipat tahun lalu, sementara jutaan orang menghadapi pilihan yang mustahil antara menyediakan makanan di atas meja dan memanaskan rumah mereka, sungguh mengejutkan,” kata Sanaa Youssef, juru kampanye iklim di Friends of the Earth.

“Orang-orang dapat melihat ketidakadilan membayar biaya energi yang mengerikan sementara perusahaan minyak dan gas besar meraup miliaran,” kata Youssef.

Raksasa minyak AS Exxon Mobil pada hari Selasa tersebut laba $56 miliar untuk tahun 2022, menandai rekor tertinggi dalam sejarah industri minyak barat, sementara Chevron pada hari Jumat Menyebar rekor laba $ 36,5 miliar tahun lalu.

Perusahaan minyak besar Inggris BP Itu dijadwalkan untuk melaporkan pendapatan setahun penuh pada 7 Februari, dengan Prancis Energi total Rencananya akan menyusul pada 8 Februari.