Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Raksasa pertambangan Inggris Anglo American melepas bisnis berliannya, De Beers

Raksasa pertambangan Inggris Anglo American melepas bisnis berliannya, De Beers

Sumber gambar, Gambar Getty

  • pengarang, Peter Hoskins dan Dearbel Jordan
  • Peran, Koresponden bisnis, BBC News

Raksasa pertambangan Inggris Anglo American telah mengumumkan rencana untuk membubarkan perusahaan tersebut setelah menolak tawaran senilai £34 miliar dari saingannya BHP.

Perusahaan mengatakan akan menjual atau menggabungkan bagian-bagian penting perusahaan termasuk divisi berlian De Beers dan divisi platinum.

Anglo American mengatakan “perubahan radikal” akan memungkinkan mereka untuk fokus pada bidang-bidang utama seperti tembaga, bijih besi premium, dan nutrisi tanaman.

Permintaan tembaga, yang digunakan untuk menghantarkan listrik, meningkat karena beberapa negara beralih ke energi terbarukan dan kendaraan listrik.

Perjanjian dengan perusahaan Australia BHP akan menciptakan produsen tembaga terbesar di dunia, namun mungkin menghadapi hambatan besar dalam persaingan.

Anglo memiliki dua tambang tembaga, di Chili dan Peru, di mana BHP juga beroperasi.

Anglo menolak dua tawaran dari BHP dan pada hari Selasa menetapkan strateginya sendiri yang diharapkan akan mendapatkan dukungan dari pemegang sahamnya.

Negara-negara tersebut termasuk pemerintah di Botswana, dan juga di Afrika Selatan, yang pada awalnya memberikan tanggapan biasa-biasa saja terhadap pendekatan BHP. Raksasa Australia itu telah mengusulkan pemisahan Amplats, anak perusahaan pertambangan platinum Anglo, serta bisnis bijih besi Kumba.

Anglo, yang telah hadir di Afrika Selatan selama lebih dari satu abad, mengatakan pihaknya akan melanjutkan penggabungan Amplats – memangkas 3.700 pekerjaan – tetapi akan mempertahankan Kumba.

“Tindakan ini mewakili perubahan paling radikal bagi Anglo American dalam beberapa dekade,” kata Duncan Wanblad, CEO Anglo American.

BHP telah mengusulkan penjualan De Beers sebagai bagian dari penawarannya. Anglo mengatakan akan menjual atau mendivestasi bisnis berliannya, yang 15% sahamnya dimiliki pemerintah Botswana.

De Beers didirikan pada tahun 1888 oleh imperialis Inggris Cecil Rhodes.

Dalam beberapa tahun terakhir, para aktivis melobi agar patung dirinya di kampus Universitas Oxford dicopot. Mereka mengatakan pengusaha tersebut, yang juga seorang politisi Afrika Selatan, mewakili supremasi kulit putih dan mendalami kolonialisme dan rasisme.

“Meskipun Rhodes adalah bagian dari sejarah awal kami, namun hal itu tidak mewakili perusahaan kami saat ini,” kata De Beers.

Anglo mengatakan rencananya bertujuan untuk menempatkan perusahaan pada posisi terbaik untuk mendapatkan manfaat dari transisi global menuju energi ramah lingkungan. Mereka juga berharap bahwa pembentukan kembali perusahaan akan memangkas biaya sebesar $1,7 miliar.

Saat menolak tawaran pengambilalihan yang ditingkatkan dari BHP, Anglo mengatakan tawaran tersebut “sangat tidak menarik” bagi para pemegang sahamnya karena tawaran tersebut terus memberikan nilai yang terlalu rendah terhadap perusahaan tersebut.

“Dengan menerapkan sendiri perubahan portofolio ini, kami akan dapat melakukannya dengan cara yang menghormati karyawan, komunitas tuan rumah, dan negara kami, termasuk memastikan bahwa Anglo American di Afrika Selatan khususnya terus memainkan perannya sebagai pengelola,” kata Wanblad. Seorang pemimpin bisnis yang bertanggung jawab untuk mendukung prioritas nasional negaranya.”

Harga saham Anglo American turun 2,6% menjadi £26,30 pada hari Selasa.