Mei 18, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

'Ransel bulan' NASA dapat mencegah astronot tersesat di bulan

‘Ransel bulan’ NASA dapat mencegah astronot tersesat di bulan

Ilmuwan planet NASA Michael Zanetti menguji ransel di ladang vulkanik Potrillo di New Mexico.

Ilmuwan planet NASA Michael Zanetti menguji ransel di ladang vulkanik Potrillo di New Mexico.
gambar: NASA/Michael Zanetti

Bulan bukanlah tempat yang Anda inginkan untuk tersesat, tetapi mencoba melacak langkah berdebu Anda tanpa GPS bisa jadi agak sulit. Untungnya, insinyur luar angkasa mungkin telah menemukan cara mengatasi keterbatasan ini, dengan merancang ransel portabel yang ditujukan untuk membuat peta 3D real-time dari medan bulan.

Kinetic Navigation and Mapping Bag (KNaCK) adalah upaya kolaboratif antara NASA dan mitra industri swastanya untuk membantu penjelajah masa depan menemukan jalan mereka lebih sedikitJelajahi daerah kutub selatan bulan. KNaCK memungkinkan untuk navigasi real-time, sesuai permintaan, dan beroperasi menggunakan laser berdenyut yang mengukur jarak ke objek terdekat dan karakteristik permukaan. Di Bulan, sistem dapat menyediakan astronot backpacking 3D, Rata-rata-Peta akurasi area sekitar, berdasarkan ke NASA.

Teknologi ini disebut sebagai LIDAR gelombang kontinu termodulasi frekuensi, dan mampu memberikan kecepatan dan jangkauan jutaan titik pengukuran per detik, termasuk kecepatan dan jarak antara partikel debu turbulen. Singkatnya, ini mengesankan.

Ransel ini menggabungkan perekaman video HD real-time, yang ditampilkan di panel kiri atas, data jangkauan lidar, yang ditampilkan di panel kanan atas, dan data kecepatan lidar.
Gambaran: NASA/Michael Zanetti

“Pada dasarnya, sensor adalah alat pemindaian untuk navigasi dan pemetaan ilmiah, yang mampu membuat peta 3D beresolusi sangat tinggi dengan akurasi tingkat sentimeter dan memberi mereka konteks ilmiah yang kaya,” Michael Zanetti, yang memimpin proyek KNaCK di NASA Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall mengatakan, pernyataan. “Ini juga akan membantu memastikan keselamatan astronot dan kendaraan keliling di lingkungan terbatas menggunakan GPS seperti bulan, menentukan jarak sebenarnya ke landmark yang jauh dan menunjukkan penjelajah secara real time seberapa jauh mereka telah datang dan seberapa jauh lagi untuk mencapai mereka. tujuan.”

NASA berencana untuk mengembalikan manusia ke Bulan paling lambat tahun 2025 sebagai bagian dari program Artemis. Namun kali ini, para astronot akan mendarat di dekat kutub selatan bulan. Area ini sangat menarik bagi para ilmuwan, dengan bukti yang menunjukkan bahwa itu mungkin berisi mereka es air bawah permukaan yang dapat digunakan sebagai sumber daya berharga untuk eksplorasi bulan.

Namun, sebagian besar kutub selatan Bulan diselimuti bayangan, yang dapat menyulitkan astronot masa depan untuk memperkirakan jarak ke pemberhentian bulan. Karena waktu di Bulan sangat berharga, KNaCK akan memudahkan untuk mengukur jumlah tepat oksigen yang dibutuhkan untuk perjalanan non-kendaraan.

“Sebagai manusia, kita cenderung mengorientasikan diri berdasarkan landmark—bangunan tertentu, rerimbunan pohon,” kata Zanetti. “Hal-hal ini tidak ada di Bulan. KNaCK akan terus memungkinkan penjelajah permukaan untuk menentukan pergerakan dan arah mereka dan mengarahkan mereka ke puncak yang jauh atau basis operasi mereka. Mereka bahkan dapat menentukan lokasi spesifik di mana mereka telah menemukan beberapa mineral atau formasi batuan yang unik. , sehingga orang lain dapat dengan mudah kembali untuk belajar lebih banyak”.

KNaCK menjalani pengujian pada November 2021 di sebuah kawah kuno di Potrillo, New Mexico, dan tes lain dijadwalkan pada akhir April di NASA’s Solar System Exploration Research Virtual Institute (SSERVI) di Kilburn Hall, New Mexico. Tim di belakang sistem navigasi bekerja untuk mengurangi berat ransel, yang saat ini beratnya sekitar 40 pon, dan untuk melindungi elektronik dari sinar matahari yang keras dan gravitasi mikro Bulan.

lagi: NASA telah memilih tempat yang sangat bagus untuk mendaratkan modul bulan yang akan datang.

READ  Rocket Lab menangkap booster di udara dengan helikopter untuk pertama kalinya