Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Raytheon berencana untuk memindahkan kantor pusat dari Massachusetts

Raytheon berencana untuk memindahkan kantor pusat dari Massachusetts

Raytheon Technologies, kontraktor kedirgantaraan dan pertahanan utama di dekat bagian atas Fortune 500, akan memindahkan kantor pusatnya dari Massachusetts, dan perusahaan itu mengumumkan Selasa bahwa mereka akan memindahkan kantor pusat globalnya dari Waltham ke Arlington, Virginia. Transisi ini akan terjadi pada kuartal ketiga tahun ini. Alasan yang dikutip untuk langkah ini termasuk kedekatan yang lebih baik dengan klien dan pusat perjalanan yang nyaman di Washington. Perusahaan mengatakan tidak mendapatkan atau mencari insentif keuangan sehubungan dengan keputusan untuk pindah. Pengumuman tersebut menyatakan, “Situs ini meningkatkan kelincahan dalam mendukung pemerintah AS dan pelanggan ruang komersial dan bekerja untuk mendorong kemitraan yang akan mengembangkan teknologi inovatif untuk memajukan industri.” Raytheon menempati peringkat 58 dalam daftar Fortune 500. Perusahaan ini memiliki 600 fasilitas di 44 negara bagian dan teritori. Pada Agustus 2021, Boston Business Journal melaporkan bahwa Raytheon adalah perusahaan terbesar ke-10 di Massachusetts, dengan 15.000 karyawan. Perusahaan ini memiliki sekitar 180.000 karyawan. “Tidak akan ada dampak pada jumlah karyawan kami di Massachusetts,” tulis juru bicara perusahaan dalam email ke WCVB. Raytheon Technologies saat ini memiliki lebih dari 450 posisi terbuka di Massachusetts dan akan terus berinvestasi dalam tenaga kerja dan fasilitas di Massachusetts. “Saya berbicara dengan Raytheon kemarin sore tentang masalah ini,” kata Gubernur Charlie Baker. “Mereka satu-satunya kontraktor pertahanan utama di Amerika yang tidak bermarkas di suatu tempat di wilayah metropolitan yang lebih besar – jadi dalam beberapa hal, itu tidak mengejutkan. Saya tidak berpikir itu akan berdampak pada pertumbuhan atau kelangsungan mereka. Mendapatkan terlibat di sini di Persemakmuran.” Perusahaan Raytheon dan Connecticut bergabung pada tahun 2020, menciptakan satu perusahaan dengan empat komponen bisnis utama: Collins Aerospace, Pratt & Whitney, Raytheon Intelligence & Space, dan Raytheon Missiles & Defense. “Virginia,” kata perusahaan itu.

READ  IPO terbesar Hong Kong pada 2022 Onewo dan Leapmotor debut

Raytheon Technologies, kontraktor penerbangan dan ruang angkasa utama di dekat Summit keberuntungan 500Ini akan memindahkan kantor pusatnya dari Massachusetts.

perusahaan diumumkan hari selasa Ini akan memindahkan kantor pusat globalnya dari Waltham ke Arlington, Virginia. Transisi ini akan terjadi pada kuartal ketiga tahun ini.

Alasan yang dikutip untuk langkah ini termasuk kedekatan yang lebih baik dengan klien dan pusat perjalanan yang nyaman di Washington. Perusahaan mengatakan tidak mendapatkan atau mencari insentif keuangan sehubungan dengan keputusan untuk pindah.

Pengumuman tersebut menyatakan, “Situs ini meningkatkan kelincahan dalam mendukung pemerintah AS dan pelanggan ruang komersial dan bekerja untuk mendorong kemitraan yang akan mengembangkan teknologi inovatif untuk memajukan industri.”

Raytheon menempati peringkat 58 dalam daftar Fortune 500. Perusahaan ini memiliki 600 fasilitas di 44 negara bagian dan teritori.

Per Agustus 2021, The Boston Business Journal melaporkan Raython adalah perusahaan terbesar kesepuluh di Massachusetts, dengan 15.000 karyawan. Perusahaan ini memiliki sekitar 180.000 karyawan.

“Tidak akan ada dampak pada jumlah karyawan kami di Massachusetts,” tulis juru bicara perusahaan dalam email ke WCVB. “Raytheon Technologies saat ini mempekerjakan lebih dari 450 lowongan pekerjaan di Massachusetts dan akan terus berinvestasi dalam tenaga kerja dan fasilitas di Massachusetts.”

“Saya berbicara dengan Raytheon kemarin sore tentang ini,” kata Gubernur Charlie Baker. “Mereka satu-satunya kontraktor pertahanan utama di Amerika yang tidak bermarkas di suatu tempat di wilayah metropolitan yang lebih besar – jadi dalam beberapa hal, itu tidak mengejutkan. Saya tidak berpikir itu akan berdampak pada pertumbuhan atau kelangsungan mereka. Mendapatkan terlibat di sini di Persemakmuran.”

READ  Saham sebagian besar lebih tinggi; Reserve Bank of Australia menaikkan suku bunga

Raytheon yang berbasis di Connecticut dan United Technologies bergabung pada tahun 2020, menciptakan satu perusahaan dengan empat komponen bisnis utama: Collins Aerospace, Pratt & Whitney, Raytheon Intelligence and Space, dan Raytheon Missile and Defense.

“Masing-masing dari empat unit bisnis perusahaan beroperasi di Virginia,” kata perusahaan itu.

Konten ini diimpor dari Twitter. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut, di situs web mereka.