Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Red Lobster menyatakan bangkrut, restoran akan tetap buka

Red Lobster menyatakan bangkrut, restoran akan tetap buka

Lobster merah punya Saya mengajukan kebangkrutan Bab 11 secara sukarela Di Florida, perusahaan mengkonfirmasi di A penyataan Minggu larut malam — tetapi mereka bermaksud untuk tetap membuka lokasinya.

Jaringan restoran makanan laut berusia 56 tahun ini, yang terbesar di Amerika Serikat, mengatakan pihaknya akan “meningkatkan operasi, menyederhanakan bisnis dengan mengurangi lokasi, dan mengupayakan penjualan hampir seluruh asetnya sebagai kelangsungan hidup.” “

Perusahaan mengatakan mereka mengalami kerugian sebesar $76 juta pada tahun lalu dan mengalami penurunan jumlah tamu sebesar 30% sejak tahun 2019.

Sebagai bagian dari reorganisasi, Red Lobster telah setuju untuk menjual bisnisnya kepada entitas baru yang sepenuhnya dimiliki dan dikendalikan oleh pemberi pinjamannya, yang disebut Atur pengejaran kuda. Perusahaan mengatakan telah memperoleh komitmen pembiayaan sebesar $100 juta untuk mendanai operasi yang sedang berjalan.

itu Petisi kebangkrutan Ini mencantumkan aset perusahaan antara $1 miliar dan $10 miliar dan mencantumkan kewajiban utang dalam kisaran yang sama.

Jaringan tersebut baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan menutup sekitar 99 lokasi di seluruh negeri.

Namun perusahaan tersebut menegaskan bahwa restoran-restorannya yang tersisa akan tetap buka selama proses kebangkrutan dan bahwa mereka “bekerja sama dengan vendor untuk memastikan operasional tidak terpengaruh.”

Dalam pengajuan kebangkrutannya, Red Lobster mengatakan pihaknya mempekerjakan 36.000 pekerja yang melayani sekitar 64 juta pelanggan setiap tahunnya.

“Restrukturisasi ini merupakan jalan terbaik bagi Red Lobster,” kata Jonathan Tebus, CEO perusahaan. “Hal ini memungkinkan kami mengatasi banyak tantangan keuangan dan operasional, menjadi lebih kuat dan kembali fokus pada pertumbuhan kami.”

Didirikan pada tahun 1968, Red Lobster telah berkembang ke hampir 700 lokasi pada tahun 2019. Namun gagal mendapatkan kembali kejayaannya setelah pandemi. Antara 2019 dan 2023, penjualan AS turun 13% bersih. Sejak saat itu, perusahaan milik swasta tersebut berjuang menghadapi beban utang, dan juga mengalami gangguan pembayaran kepada vendor.

READ  Australia secara tak terduga menaikkan suku bunga, menandakan pengetatan lebih lanjut yang akan datang

Hal ini bertepatan dengan serangkaian pengumuman pergantian CEO, dan inisiatif strategis yang bernasib buruk termasuk penawaran “udang sepuasnya” yang mengakibatkan kerugian besar.

Dalam pengajuan kebangkrutan, CEO Tebus menyebutkan “lingkungan makroekonomi yang sulit, jejak restoran yang membengkak dan berkinerja buruk, inisiatif strategis yang gagal atau keliru, dan meningkatnya persaingan dalam industri restoran,” sebagai alasan perjuangannya. Dia menyoroti fakta bahwa biaya makanan melebihi biaya bahan pangan, dan 50% negara bagian AS telah menaikkan upah minimum, sehingga mengurangi margin keuntungan Red Lobster.

Mungkin keputusan buruk yang paling menonjol adalah pernyataan mantan CEO yang mengatakan “udang tanpa akhir” yang menurut Tebus pada akhirnya merugikan perusahaan sebesar $11 juta. Keadaan yang menyebabkan promosi tersebut sedang diselidiki, kata Tebus.

Perusahaan juga telah memiliki beberapa pemilik selama lima tahun terakhir; Grup makanan laut Thailand baru-baru ini mengambil alih saham pengendali, namun pada bulan Januari mereka mengumumkan niatnya untuk menjualnya.