November 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Refleksi dampak asteroid di bulan - termasuk pembunuh dinosaurus

Refleksi dampak asteroid di bulan – termasuk pembunuh dinosaurus

Pengeboran bulan. Kredit dan hak cipta: Eduardo Schaberger Poupeau

Kaca bulan menunjukkan efek asteroid bulan yang dicerminkan di Bumi

Para ilmuwan telah menemukan bahwa dampak asteroid di bulan jutaan tahun yang lalu persis bertepatan dengan beberapa dampak meteorit terbesar di Bumi, seperti yang memusnahkan dinosaurus.

Selain itu, studi penelitian baru juga menemukan bahwa peristiwa dampak besar di Bumi bukanlah peristiwa yang berdiri sendiri, tetapi disertai dengan serangkaian dampak yang lebih kecil. Temuan ini menjelaskan dinamika asteroid di tata surya bagian dalam, termasuk potensi penghancuran asteroid yang terikat Bumi.

Dipimpin oleh Universitas Curtin, tim peneliti internasional mempelajari manik-manik kaca mikroskopis berusia hingga dua miliar tahun yang ditemukan di tanah bulan yang dikembalikan ke Bumi pada Desember 2020 sebagai bagian dari misi bulan Chang’e-5 Badan Antariksa Nasional China. . Karena panas dan tekanan dari dampak meteorit menyebabkan pembentukan manik-manik kaca, distribusi usia mereka harus meniru dampaknya, mengungkapkan garis waktu pemboman.

Kapsul kembalinya Chang'e-5

Kapsul kembali Chang’e-5 berisi sampel tanah bulan. Kredit: Badan Antariksa Nasional China

Menurut penulis utama Profesor Alexander Nemchin, dari Curtin University’s Space Science and Technology Center (SSTC) di School of Earth and Planetary Sciences, temuan ini menunjukkan bahwa waktu dan frekuensi tabrakan asteroid di Bulan mungkin dapat dibalik di Bumi. Mari kita tahu lebih banyak tentang sejarah evolusi planet kita.

“Kami telah menggabungkan berbagai teknik analitik mikroskopis, pemodelan numerik, dan survei geologi untuk menentukan bagaimana dan kapan butiran kaca mikroskopis ini terbentuk dari Bulan,” kata Profesor Nemchin.

“Kami menemukan bahwa beberapa kelompok usia manik-manik kaca bulan cocok persis dengan usia beberapa peristiwa kawah terestrial terbesar, termasuk kawah tumbukan Chicxulub yang bertanggung jawab atas peristiwa kepunahan dinosaurus.

Studi ini juga menemukan bahwa peristiwa dampak besar di Bumi, seperti kawah Chicxulub 66 juta tahun yang lalu, dapat disertai dengan sejumlah dampak yang lebih kecil. Jika benar, ini menunjukkan bahwa distribusi usia dan frekuensi tumbukan di Bulan dapat memberikan informasi berharga tentang dampak pada Bumi atau tata surya bagian dalam. “

Studi komparatif di masa depan dapat memberikan wawasan lebih lanjut tentang sejarah geologi Bulan, kata rekan penulis studi Katharina Milikovic, dari Pusat Sains, Teknologi, dan Inovasi Curtin di Curtin.

“Langkah selanjutnya adalah membandingkan data dari sampel Chang’e-5 dengan tanah bulan lainnya dan usia kawah untuk dapat mengungkapkan peristiwa dampak bulan penting lainnya yang pada gilirannya dapat mengungkapkan petunjuk baru tentang dampak apa yang mungkin mereka miliki,” kata Associate Professor Milikowicz.

Referensi: “Pembatasan Pembentukan dan Pemindahan Kacamata Berdampak Bulan Menggunakan Usia dan Komposisi Kimia Manik-manik Kaca Chang’e-5” oleh Tao Long, Yuki Qian, Mark de Norman, Katrina Melkovitch, Caroline Crowe, James W. Head, Xiaochao Che , Romain Tartèse, dan Nicolle Zellner, Xuefeng Yu, Shiwen Xie, Martin Whitehouse, Katherine H. Joy, Clive R. Neal, Joshua F. Snape, Guisheng Zhou, Shoujie Liu, Chun Yang, Zhiqing Yang, Chen Wang, Long Xiao, Donnie Liu dan Alexander Nemshin, 28 Sep 2022 Tersedia di sini. kemajuan ilmu pengetahuan.
DOI: 10.1126 / sciadv.abq2542

Kolaborasi internasional ini didukung oleh Dewan Riset Australia dan melibatkan peneliti dari Australia, Cina, Amerika Serikat, Inggris dan Swedia termasuk rekan penulis Dr. Mark Norman dari[{” attribute=””>Australian National University, Dr. Tao Long from the Beijing SHRIMP Center at the Chinese Academy of Geological Sciences and PhD student Yuqi Qian from the China University of Geosciences.

READ  Hujan meteor selatan di Taurids akan membawa peningkatan bola api minggu ini