Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Rencana 6 bulan Indonesia untuk peluang investasi menuju transisi ke energi terbarukan

JAKARTA – Indonesia bertujuan untuk menyelesaikan rencana dalam waktu enam bulan, merinci kebutuhan investasi dan peluang untuk mempercepat transisinya ke energi terbarukan.

Ini adalah bagian dari itu Awal US$20 miliar (S$27 miliar) Just Energy Transition Partnership (JETP) Selama KTT Kelompok 20 yang diadakan di Bali dari 15 November hingga 16 November, perjanjian keuangan publik-swasta ditandatangani dengan negara-negara termasuk AS dan Jepang.

Ini akan membantu Indonesia melanjutkan transisi energinya selama tiga sampai lima tahun ke depan dan bertujuan untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri.

Rencana tersebut juga akan menguraikan reformasi kebijakan yang diperlukan untuk mengatasi hambatan peraturan di sektor energi yang dapat menghambat investasi swasta dalam energi terbarukan, kata Wakil Menteri Indonesia Bapak Rachmat Kaimudin.

Menurut Mr Rachmat, yang tidak memberikan rincian tentang hambatan peraturan, pemerintah Indonesia akan lebih tertarik untuk berinvestasi di energi terbarukan dengan lebih banyak menggunakan produk produksi lokal.

“Dalam enam bulan ke depan, kami akan menyusun detail dan menetapkan tolok ukur untuk memastikan kemitraan ini berjalan lancar,” kata Rachmat kepada The Straits Times setelah perjanjian ditandatangani pekan lalu.

Dia mengatakan, pendanaan tersebut akan diberikan untuk proyek-proyek pembangkit listrik terbarukan, kabel transmisi, dan pembangunan sistem penyimpanan listrik.

Sekitar 80 persen pembangkit listrik Indonesia mengandalkan bahan bakar fosil, terutama batu bara. Berdasarkan kesepakatan JETP, beberapa pembangkit batubara akan ditutup sebelum akhir masa operasionalnya, tambah Rachmad.

Pabrik batu bara biasanya beroperasi selama 40 hingga 50 tahun.

Menghentikannya sebelum waktunya dan menggantinya dengan energi terbarukan akan menimbulkan biaya. Energi terbarukan menggunakan teknologi yang lebih mahal Penghentian pembangkit batubara Menyebabkan perubahan pekerjaan. Jadi semua aspek ini perlu ditangani, pendanaan JETP ikut bermain, kata Pak Rachmad.

READ  Ramsey Sim Darby Healthcare Indonesia dan Intersystems menerapkan sistem cloud EMR, Scioscia News, Etcio See

Tetapi Ibu Elrika Hamdi dari Institute for Energy Economics and Financial Analysis di Jakarta mengatakan bahwa pensiun mereka bukanlah tugas yang mudah.

Dia berkata: “Rintangan pertama adalah … mendapatkan (pemilik pembangkit listrik tenaga batu bara) untuk menyetujui dan menyetujui penilaian aset. Itu tidak akan datang dengan mudah atau cepat … Negosiasi bisa memakan waktu bertahun-tahun.

Di bawah Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional Indonesia, sebuah Rencana Aksi Iklim untuk mengurangi emisi dan beradaptasi dengan dampak iklim, negara Asia Tenggara ini akan terus mengembangkan ekonominya sejalan dengan komitmen emisi nol bersihnya.

Mr Rachmat menunjukkan bahwa emisi karbon dioksida per kapita tahunan Indonesia dari pembakaran bahan bakar fosil adalah 2,3 ton, yang lebih kecil dari rata-rata dunia 4,5 ton dan jauh lebih rendah dari 14 sampai 15 ton terlihat di beberapa negara maju.