Juli 13, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Rencana Prabowo untuk merombak kabinet bisa berdampak buruk bagi bisnis internasional, dan merugikan keuangan negara: para analis

Rencana Prabowo untuk merombak kabinet bisa berdampak buruk bagi bisnis internasional, dan merugikan keuangan negara: para analis

Kontroversi panas

Gagasan untuk menambahkan kementerian tambahan ke dalam kabinet presiden mendatang telah diperdebatkan sejak bulan lalu oleh anggota Aliansi Indonesia Maju, yang mendukung pencalonan Prabowo.

“(Dibutuhkan lebih banyak menteri),” kata Budiman Sujatmiko, penasihat koalisi, kepada situs berita Tribun pada 7 Mei. “Prabovo ingin mempercepat implementasi rencana strategisnya seperti makan siang gratis, sekolah terjangkau, perumahan umum di desa dan kota.”

Program makan siang gratis ini merupakan inti dari kampanye nasional Prabowo menjelang pemilihan presiden tanggal 14 Februari. Prabowo secara resmi dinyatakan sebagai pemenang pemilu oleh KPU dengan perolehan 59 persen suara.

“Berdasarkan jumlah (menteri) yang dipilih Presiden, Pak Prabowo akan berkonsultasi dengan ahli hukum mengenai hal ini. Bolehkah kita merotasi (beberapa kementerian)? Bisakah kita mengganti (beberapa kementerian) yang berbentuk lembaga? Gizi diciptakan? Coba kita lihat,” kata Pak Budiman.

Meskipun koalisi melihat pemerintahan besar sebagai cara untuk mempercepat janji-janji utama Pilpres 2019, para analis melihat langkah tersebut tidak lebih dari politik yang tidak berguna – menggunakan belanja pemerintah untuk proyek-proyek lokal – yang dirancang untuk mengakomodasi mitra koalisinya.

“Dengan kabinet yang lebih besar, Prabowo kini dapat mengakomodasi banyak kepentingan, termasuk mereka yang berada di kubu oposisi,” kata Burhanuddin Muhtadi, peneliti tamu di ISAS – Yusuf Ishaq Institute.

Pada pemilu bulan Februari, Prabowo didukung oleh koalisi sembilan partai politik, empat di antaranya berhasil memenangkan kursi di parlemen nasional: Golkar, Gerakan Indonesia Raya (Jerindra), Partai Amanat Nasional (BAN) dan Partai Demokrat. .

Baik Partai Nasional Demokrat (Nasdem) dan Partai Kewaspadaan Nasional (BKP), yang awalnya mendukung saingan Pak Prabowo dalam pemilu, Pak Anees Bhaswedan, telah menyatakan minatnya untuk bergabung dengan partai koalisi Prabowo. Kedua partai telah mengamankan kursi di Parlemen 2024.

READ  Indonesia jelajahi satelit Low Earth Orbit

Kelompok Prabowo masih memiliki cukup suara untuk memenangkan kursi di parlemen mendatang, mendekati Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

Untuk memenangkan kursi di parlemen nasional, partai harus memperoleh 4 persen dari total suara nasional.

“Prabovo dapat memberikan jabatan menteri kepada partai-partai yang memenuhi syarat untuk masuk parlemen dan jabatan wakil menteri kepada mereka yang tidak memenuhi syarat,” kata Burhanuddin, seraya menambahkan bahwa Prabowo juga harus memikirkan kelompok sukarelawan dan individu yang memainkan peran penting selama kampanyenya. Tim Digital Prabowo-Kibran (PRIDE), dan Projo, eks kelompok relawan mantan Presiden Joko Widodo.

“Sekarang jika Prabowo menang (pemilu), semua orang akan menginginkannya,” tambah Burhanuddin.

Ruang lingkup korupsi yang besar di bawah lebih banyak kementerian: inspektur

Sejauh ini, hanya PDI-P yang mengesampingkan kemungkinan perluasan kabinet. Partai tersebut hanya mewakili 19 persen kursi di parlemen saat ini, yang berarti hanya ada sedikit oposisi terhadap pengesahan amandemen tersebut.

Namun, mantan Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD menentang gagasan penambahan kementerian.

“Semakin banyak menteri, semakin besar sumber korupsinya,” kata guru besar hukum itu pada debat 8 ​​Mei di Universitas Islam Indonesia Yogyakarta.