September 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Repsol merencanakan FIT untuk Sagakomank, Indonesia pada 2022

Repsol dan mitranya Petronas berencana membuat keputusan investasi akhir (FIT) tahun depan atas penemuan gas situs raksasa Kali Perav (KPD) di kawasan Sagakomang, Indonesia.

“Kami berencana melakukan FIT pada 2022 untuk produksi awal pada 2026 dan untuk produksi penuh mulai 2027,” kata Michael Erguaca, direktur penelitian Repsol di webinar baru-baru ini.

Namun, semakin berencana untuk membangun fasilitas penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS) untuk Schakemank, yang mengandung 26% karbon dioksida (CO2), dengan fokus tidak hanya pada resesi tetapi juga pada dampak lingkungan, mengambil pandangan holistik dari operasinya. . Kandungan.

“Proyek CCS di Sagamegong bertujuan untuk menyimpan 2 juta ton CO2 per tahun, atau total 30 juta ton untuk umur proyek 15 tahun penuh,” kata Erguviaga.

Repsol, yang telah menjanjikan nol bersih pada tahun 2050, tidak mungkin berinvestasi tanpa rencana CCS yang relevan untuk menjaga profil emisi mereka tetap terkendali.

Perusahaan Spanyol telah menetapkan jalur dekarbonisasi dengan tujuan menengah antara 2020 dan 2040. Investasinya harus memenuhi rencana ketat sejalan dengan pergeseran energi untuk mengendalikan kenaikan suhu planet di bawah dua derajat Celcius sejalan dengan tujuan iklim Perjanjian Paris.

Repsol akan berada di bank untuk menyetujui pemerintah Indonesia Rencana untuk CCS. Secara positif, Pemerintah saat ini sedang mengembangkan peraturan terkait dengan CCS. Tetapi Repsol ingin melihat peningkatan yang pasti sebelum mengambil FID apa pun.

Repsol, yang menjalankan blok Sagakomang, mengatakan itu saja Mempelajari potensi emisi CO2 di sektor Daung dan Kelam Di dalam blok koridor yang digerakkan oleh Konoko Phillips di dekatnya. Repsol memegang 36% saham di koridor tersebut.

Repsol, sebagai operator, memiliki 45% working interest. Petronas Malaysia memiliki 45% dan MOECO 10% sisanya.

READ  Inflasi tetap rendah di hampir seluruh wilayah Indonesia: BI

Regulator Hulu SKK Mikas menyetujui proyek pengembangan Repsol (POT) pertama senilai US$ 282 juta senilai US$ 282 juta di sektor KPD yang kaya gas di blok Sokoman Sumatera Selatan pada 29 Desember 2020. Sumur KPD-2X, pengeboran sumur produksi baru dan pembangunan infrastruktur baru, termasuk jaringan pipa ke pabrik gas Crisic Central di blok koridor tetangga.

KPT, penemu gas terbesar di negara itu sejak 2001, memiliki 56,6 miliar meter kubik (PCM) sumber daya yang dapat dipulihkan berdasarkan perkiraan awal. Lapangan ini dapat memproduksi sekitar 3,1 PCM per tahun – setara dengan 2,25 juta ton LNG per tahun – selama 15 tahun.

Perlu dicatat bahwa penemuan ini terletak 25 km dari pabrik gas Crisic. Sebelum mengirimkan gas olahan ke pembeli di Sumatera, Jawa Barat dan Singapura, pabrik tersebut terutama mengumpulkan dan memproses output dari penawaran koridor yang dioperasikan oleh Konoko Philips.

Konoko dan mitranya Bertamina dan Repsol mencari lebih banyak gas untuk memperpanjang umur koridor. Koridor tersebut merupakan pemasok gas utama ke Jawa Barat dan pasar Singapura yang lebih mahal. Tetapi outputnya diperkirakan akan turun dari tahun 2024, yang berarti sumber pasokan baru juga akan baik untuk pembeli gas di pasar ini.

Namun, ketika BSC saat ini berakhir pada 2023, pemerintah Indonesia memutuskan pada 2019 untuk menghentikan ekspor gas dari koridor ke Singapura. Sebagai gantinya, gas tersebut akan digunakan untuk memasok pelanggan industri di Sumatera Utara dan Jawa Barat. Namun, karena wabah COVID-19, permintaan gas dari industri dalam negeri menurun. Belum jelas apakah pemerintah akan tetap pada keputusannya untuk menghentikan ekspor gas ke Singapura dari koridor tersebut.

READ  Indonesia menduga pelanggaran data dalam penggunaan Pemerintah-19

Konoko Phillips Perusahaan berusaha untuk menjual lebih dari $ 1,5 miliar saham di koridor terbesar di Indonesia di lepas pantai.. Namun, mengingat ukuran proyek dan ketidakpastian seputar masa depannya, Mayor A.S. mungkin kesulitan menemukan pembeli.

Direkomendasikan untukmu