Juli 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Resmi: Hampir 80 siswi diracuni dan dibawa ke rumah sakit di Afghanistan utara

Resmi: Hampir 80 siswi diracuni dan dibawa ke rumah sakit di Afghanistan utara

Seorang pejabat pendidikan di Afghanistan utara mengatakan bahwa hampir 80 anak perempuan di dua sekolah dasar diracuni dalam kampanye yang ditargetkan.

KABUL, Afghanistan — Hampir 80 anak perempuan diracuni dan dirawat di rumah sakit dalam dua serangan terpisah di sekolah dasar mereka di Afghanistan utara, kata seorang pejabat pendidikan setempat, Minggu.

Diyakini bahwa ini adalah pertama kalinya jenis serangan ini terjadi sejak Taliban berkuasa pada Agustus 2021, dan memulai tindakan keras mereka terhadap hak dan kebebasan perempuan dan anak perempuan Afghanistan.

Anak perempuan dilarang dari pendidikan di atas kelas enam, termasuk universitas, dan perempuan dilarang dari sebagian besar pekerjaan dan tempat publik.

Pejabat pendidikan mengatakan orang yang mendalangi peracunan memiliki dendam pribadi tetapi tidak menjelaskan lebih lanjut.

Serangan itu terjadi di provinsi Sar-i-Bol pada hari Sabtu dan Minggu.

Mohammad Rahmani, kepala dinas pendidikan kabupaten, mengatakan hampir 80 siswi diracun di distrik Sangcharak. Dia mengatakan bahwa 60 siswa diracuni di Sekolah Niswan Kaboud Ab, dan 17 lainnya diracuni di Sekolah Niswan Faizabad.

“Kedua sekolah dasar itu berdekatan satu sama lain dan menjadi sasaran satu per satu,” katanya kepada Associated Press. “Kami membawa para siswa ke rumah sakit dan sekarang mereka semua baik-baik saja.”

Rahmani mengatakan bahwa penyelidikan departemen terus berlanjut dan penyelidikan awal menunjukkan bahwa seseorang dengan dendam membayar pihak ketiga untuk melakukan serangan tersebut.

Dia tidak memberikan informasi apa pun tentang bagaimana gadis-gadis itu diracuni atau sifat luka mereka. Rahmani tidak menyebutkan usia mereka tetapi mengatakan mereka duduk di kelas satu sampai enam.

READ  India memberlakukan larangan besar pada ekspor beras, yang menimbulkan kekhawatiran akan inflasi

Tetangga Iran telah dilanda gelombang keracunan, kebanyakan di sekolah perempuan, sejak November lalu. Ribuan siswa mengaku muak dengan asap berbahaya dalam kecelakaan tersebut. Tetapi tidak ada informasi yang tersedia tentang siapa yang mungkin berada di balik insiden ini atau, jika ada, bahan kimia apa yang digunakan.