Agustus 13, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ric Flair, 73, menangani tekanan, penulis pemain klasik dalam memenangkan pertandingan gulat terakhirnya

Ric Flair, 73, menangani tekanan, penulis pemain klasik dalam memenangkan pertandingan gulat terakhirnya

Nashville, Tenn – Ric Flair telah menunjukkan mereknya. Dia memimpin kerumunan meneriakkan “Woo!” Bahkan pegulat profesional legendaris mengalami pendarahan, dengan wajah merah memerah dan rambut putih khasnya seperti di tahun 70-an atau 80-an.

Tepatnya, pertandingan gulat terakhir Flair Minggu malam berakhir di sini di balai kota yang terjual habis dengan figur keempat Leglock, gerakan pamungkas yang identik dengan “The Nature Boy.” Flair, 73, adalah pemenang, tentu saja, dalam pertandingan tim tag bersama pasangan dan menantunya Andrade El Idulo melawan tim Jay Lethal dan Jeff Jarrett. Kehadiran hampir 10.000, per penyedia radio TV Fite.

Flair jelas kelelahan pada akhir pertandingan pertamanya sejak 2011, tetapi akhirnya sehat untuk keluar sebagai yang teratas dan mewawancarai penyiar gulat lama Tony Schiavone. Setelah pertandingan, Flair dibantu keluar dari ring, dan keluarganya disambut di barisan depan, serta superstar pro-gulat The Undertaker, Bret Hart dan Mick Foley.

“Saya menjalani salah satu pertandingan terbaik dalam karir saya di sini bersama Ricky Steamboat,” kata Flair. “Semua keluarga saya ada di sini. Kami sudah bercanda tentang pernikahan saya lima kali. Semua anak ada di sini. Satu istri, tetapi semua cucu perempuan saya. Teman-teman saya ada di sini. Saya bersumpah demi Tuhan kalian. Jika saya tidak punya cukup tekanan pada saya malam ini, Kid Rock masuk ke ruang ganti malam ini.” “.

Pertarungan yang melelahkan berlangsung hampir 30 menit, dan meskipun jelas bahwa Flair bukanlah orang yang sama yang melampaui gulat profesional di tahun 70-an, 80-an dan 90-an dan Andrade, Lethal dan Jarrett melakukan sebagian besar gerakan sulit, Flair mampu menahan berat badannya. Dia mendaratkan pukulan dan pukulan, menendang pantat untuk tendangan rendah, dan bahkan mengambil sundulan dari Lethal, yang berlatih bersamanya untuk pertandingan ini untuk mempersiapkan ring.

READ  Joni Mitchell mempersembahkan pertunjukan kejutan yang langka di Festival Rakyat Newport: Tonton

Akhir datang ketika Jarrett, seorang legenda dalam dirinya sendiri sebagai pemain kampung halaman, secara tidak sengaja menembakkan gitar tanda tangannya ke Lethal ketika dia menarik Andrade Flair pergi. Kakak ipar Flair yang lain dan promotor kartu, Conrad Thompson, melemparkan Andrade sepasang buku jari kuningan barisan depan, yang diberikan Andrade kepada Flair. Flair melepaskan tembakan kuningan ke Jarrett dan kemudian memasukkannya ke dalam bentuk keempat Leglock untuk menyelesaikan pertandingan.

“Pertandingan ini adalah yang paling penting dalam karir saya,” kata Andrade, bintang AEW yang menikah dengan putri Flair dan bintang WWE Charlotte. “…Ini tidak bisa dipercaya. Aku bahkan tidak punya kata-kata untuk ini. [Flair] Merasa lebih baik daripada pria berusia 20 tahun. Dia adalah inspirasi bagi saya.”

Flair adalah mantan juara dunia 16 kali dan Hall of Famer WWE dua kali. Dia salah satu pegulat terhebat dalam sejarah bisnis, dan ketenarannya telah menjadi arus utama, bahkan sekarang. Flair telah muncul di beberapa video musik oleh artis hip-hop top, termasuk lagu yang dia tulis tentang dia berjudul “Ric Flair Drip” oleh Offset pada tahun 2017. Dia adalah pemimpin faksi Empat Penunggang Kuda yang berpengaruh dalam gulat, dan pertandingan serta pekerjaannya. di mikrofon adalah ikon. Banyak dari frasanya adalah slogan – dan tentu saja “Woo!” – masih diulang hari ini.

Gaya dan gaya Flair—lengkap dengan setelan mahal, gaun bertatahkan berlian, perhiasan yang menarik perhatian, dan sepatu buaya—telah ditiru jauh dari dunia gulat.

Flair mengenakan gaun yang diperkirakan mencapai hampir $ 40.000 untuk episode Minggu malam. Tapi di situlah antarmuka berakhir dan segalanya menjadi lebih kotor. Di pertengahan pertandingan, Flair menusukkan pisau silet ke dahinya hingga menyebabkan pendarahan, sebuah teknik gulat untuk meningkatkan intensitas pertandingan. Lethal mengatakan melakukan itu adalah ketakutan terbesarnya, karena ketidakpastian bagaimana Flair berusia tujuh tahun akan bereaksi terhadap luka itu.

READ  Berita terbaru Queen's Jubilee: Harry dan Meghan tiba di California setelah melewatkan final kompetisi

“Ini adalah varietas yang tidak diketahui,” kata Lethal, yang memperjuangkan AEW. “Aku benci menyerah begitu banyak dalam gulat, tapi Rick, dia suka melakukan apa yang disebut berjalan dan berbicara. Tidak banyak yang direncanakan. Tapi aku bisa memperkirakan berapa banyak gerakan yang akan dilakukan. Satu-satunya hal yang tidak bisa kulakukan “Perkirakan jumlah pendarahannya, bisakah kamu mengendalikannya? Apakah mereka banyak? Mereka keluar dari tangan kita.”

Jarrett emosional setelah pertandingan, mengatakan itu “luar biasa”.

“Ini yang terakhir,” kata Garrett, 55, WWE Hall of Famer yang menjabat sebagai CEO WWE. “Jika ada yang tidak beres, itu pada saya. Itu pada orang lain. Saya sangat senang untuk Rick, saya tidak tahu harus berkata apa … Sebagai penonton, Anda menontonnya dan pulang malam ini. terlibat, ini adalah tingkat tekanan lain yang belum pernah saya alami sebelumnya”.

Bloody Flair dibantu di lereng ke belakang oleh Andrade. Lethal, yang merupakan musuh dalam cerita, berjalan keluar, dan dia dan Flair berpelukan lama. Flair sangat apresiatif – dan dipercaya – di Lethal untuk membuatnya siap untuk pertandingan terakhirnya.

Aku berkata, ‘Aku mencintaimu, kamu pria yang tepat, aku mencoba menjadi sepertimu ketika aku dewasa, karena kamu luar biasa. “Saya adalah pegulat terhebat di dunia,” kata Lethal. “Dia mulai menangis dan berkata, ‘Terima kasih. Terima kasih banyak.'”