Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ringkasan Senin: Prospek yang rumit di Indonesia

Ringkasan Senin: Prospek yang rumit di Indonesia

Indonesia telah lama mengesampingkan konflik geopolitik besar. Namun kini, ia terjebak dalam persaingan antara AS dan China karena menjadi pusat produksi kendaraan listrik.

Yang dipertaruhkan adalah regulasi nikel, komponen kunci baterai EV. Indonesia, dengan cadangan nikel terbesar di dunia, seperti Arab Saudi untuk nikel. Sumber daya itu dijaga dengan hati-hati dengan larangan ekspor bijih: jika perusahaan asing menginginkan nikel mentah Indonesia, mereka harus berinvestasi.

Negara ini telah menarik lebih dari 14 miliar investasi asing, terutama dari perusahaan China. Investasi China telah menciptakan pekerjaan yang sangat dibutuhkan. Tapi mobilitas ke atas itu ada sisi negatifnya: polusi dan konflik sosial di Pulau Sulawesi.

Dan Amerika Serikat, prihatin dengan pengaruh China, telah menolak untuk menawarkan kesepakatan perdagangan kepada Indonesia yang akan memberikan lebih banyak investasi dan pekerjaan.

Untuk wawasan lebih lanjut tentang taruhan tinggi bagi Indonesia, saya menghubungi koresponden ekonomi global Peter Goodman.

Apa yang paling Anda sukai dari situasi di Indonesia saat melaporkan berita ini?

Saya sudah 30 tahun tidak ke Jakarta, karena saya tinggal di sana pada awal karir jurnalistik saya di awal tahun 1990-an. Sungguh luar biasa melihat betapa kota ini telah berkembang—munculnya pusat perbelanjaan mewah dengan restoran kelas atas, perumahan baru, sistem kereta bawah tanah yang mengilap, dan kehadiran kelas menengah yang berkembang pesat. Tapi ketika saya keluar di pulau Sulawesi, sungguh menakjubkan melihat betapa sedikitnya yang berubah di komunitas yang jauh dari ibu kota. Di sini terdapat kemiskinan, infrastruktur yang terbatas, dan kesediaan untuk menerima polusi yang menghebohkan demi pekerjaan. Yang terpenting, saya tersentak oleh tujuan untuk memajukan pembangunan dengan memanfaatkan sumber daya mineral negara di era kendaraan listrik.

READ  Pembaruan Regulasi - Indonesia, Israel dan Maroko

Apa perbedaan terbesar antara China dan AS berurusan dengan Indonesia di sini?

Para pejabat dan perusahaan China telah menyadari kepentingan strategis nikel di era kendaraan listrik dan pertaruhan penting di Indonesia lebih awal dari siapa pun. Mereka berinvestasi dengan cepat dan agresif, tidak gentar dengan korupsi lokal dan standar keselamatan lingkungan dan tempat kerja yang lemah. Sebaliknya, AS lamban dalam mengapresiasi pentingnya Indonesia dalam rantai pasokan kendaraan listrik. Seperti kebijakan kerajinan pemerintahan Biden yang dirancang untuk melindungi akses AS ke mineral penting, pertimbangan lain — mengecilkan hati investasi China, perusakan lingkungan, dan menghindari keterlibatan dalam perselisihan perburuhan — menghambat tindakan.

Dan di Cina: Ketika Beijing mencoba mendinginkan pasar perumahannya, hal itu menciptakan masalah yang lebih besar, dan kemerosotan serta penjualan yang tenggelam dari pengembang yang sarat utang menyebar ke ekonomi yang lebih luas.

Belanda dan Denmark kemarin mengumumkan bahwa mereka akan menyumbangkan jet tempur F-16 ke Ukraina – negara pertama yang melakukannya – dalam apa yang dikatakan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky sebagai terobosan dalam upaya negaranya untuk memperoleh pesawat, yang dianggap penting dalam perang melawan Rusia.

Jet tersebut akan meningkatkan pertahanan udara Kiev yang diluncurkan dari darat dan menghalangi Moskow dengan menghancurkan superioritas udaranya. Zelensky mengatakan Belanda akan menyumbangkan 42 jet setelah pilot dan insinyur Ukraina dilatih.

Di tempat lain dalam perang: Komandan Ukraina sekarang lebih percaya diri karena mereka sedang menyerang. Meskipun pertempuran sengit dan banyak korban, mereka mengatakan pasukan mereka dalam kondisi yang lebih baik sekarang daripada beberapa bulan yang lalu.

Sebuah rudal Rusia mendarat di alun-alun utama kota Chernihiv Ukraina pada hari Sabtu, menewaskan sedikitnya tujuh orang dan melukai lebih dari 100 orang, termasuk 12 anak-anak, kata para pejabat.

READ  Kapal yang membawa 185 pengungsi Rohingya mendarat di Aceh, Indonesia

Rekan saya Rory Smith menulis bahwa Spanyol seharusnya tidak ada di turnamen itu. Pemain terbaiknya menghabiskan sebagian besar tahun lalu untuk mogok, dan selusin dari mereka tidak diundang ke turnamen. Tim yang bermain disatukan oleh gencatan senjata yang tidak nyaman.

Tapi Spanyol mengalahkan Inggris dengan satu gol, 1-0, untuk menjadi juara dunia. Ini adalah bukti kebenaran sepak bola yang bertahan lama, olahraga: keterampilan bisa memenangkan apa saja.

Haptic suite telah ada selama beberapa dekade, tetapi versi baru teknologi dari perusahaan Music: Not Impossible dibuat sebagian untuk memberikan cara yang lebih baik bagi para tuna rungu untuk menikmati musik. Sekarang perangkat menjadi lebih mudah diakses dan bahkan ditawarkan di acara langsung.

Musik: Setelan Not Impossible yang membungkus tubuh itu unik karena mengubah not musik individu menjadi getaran tertentu, memungkinkan orang untuk merasakan hingga 24 instrumen atau elemen vokal dalam sebuah lagu.

Pertumbuhan ekonomi China yang cepat berarti penghancuran rumah pedesaan yang tak terhitung jumlahnya. Ini menumbuhkan nostalgia dan mengilhami komunitas seniman yang kecil namun berkembang untuk memenuhi kebutuhan itu dengan replika miniatur rumah yang tersapu oleh modernisasi.

Miniatur itu “menawarkan semacam kesenangan spiritual,” kata Shen Peng, yang mengambil kerajinan itu untuk memberi neneknya cara mengunjungi kembali rumah yang dia tinggali bersama kakeknya, yang dihancurkan oleh pemerintah.

Merancang dan mengoleksi miniatur sudah lama menjadi hobi di Barat Ini relatif baru di Cina: Di media sosial, hanya ada selusin artis dengan pengikut yang signifikan. Tetapi postingan tentang kreasi mereka mendapatkan ratusan ribu suka, dan Shen memiliki 400.000 pengikut di Dooin, TikTok China.

READ  Cek Fakta: Video Tsunami Jepang 2011 Dibagikan Secara Palsu Dari Indonesia