April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Rishi Sunak memperingatkan terhadap kebencian dalam politik setelah perselisihan Lee Anderson

Rishi Sunak memperingatkan terhadap kebencian dalam politik setelah perselisihan Lee Anderson

  • Ditulis oleh Michael Shiels McNamee
  • berita BBC

Rishi Sunak telah memperingatkan bahaya polarisasi dan kebencian dalam politik, setelah minggu yang penuh gejolak di Westminster.

Dia berbicara setelah anggota parlemen Konservatif Lee Anderson diskors dari partainya karena menolak meminta maaf atas komentarnya tentang Walikota London Sadiq Khan.

Perdana Menteri tidak menanggapi pernyataan ini secara langsung, namun ia berbicara tentang protes dan keselamatan anggota parlemen.

Sir Keir Starmer dari Partai Buruh meminta Sunak untuk “mengambil kendali” partainya.

Anggota parlemen Ashfield, Mr Anderson, dikritik oleh anggota parlemen dari Partai Buruh dan Konservatif setelah dia mengatakan kepada GB News bahwa kelompok Islamis telah “mengambil kendali” atas Mr Khan dan bahwa dia telah “memberikan modal kami kepada rekan-rekannya”.

Pemimpin Partai Konservatif Simon Hart mengkonfirmasi penangguhannya pada hari Sabtu, yang berarti dia tidak lagi menjadi anggota partai parlemen dan akan tetap menjadi anggota parlemen independen.

Walikota Partai Buruh di ibu kota, Khan, berusaha untuk terus memberikan tekanan terhadap Perdana Menteri dengan menggambarkan tindakan tersebut sebagai tindakan yang “terlambat” dan mengatakan sikap diamnya mengenai masalah ini adalah “dukungan diam-diam”.

Dia sebelumnya mengatakan komentar Anderson bersifat “Islamofobia, anti-Muslim, dan rasis”.

Setelah penangguhan tersebut, Anderson mengatakan bahwa dia “memahami posisi sulit” yang dihadapi Perdana Menteri, dan mengatakan dia akan “terus mendukung upaya pemerintah untuk mengungkap ekstremisme dalam segala bentuknya – baik itu anti-Semitisme atau Islamofobia.”

Pada hari Sabtu, pemimpin Partai Buruh Sir Keir mempertanyakan keputusan Perdana Menteri dalam menunjuknya untuk jabatan tersebut.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Lee Anderson mengatakan kepada GB News bahwa kelompok Islamis telah “mengambil kendali” atas Khan dan dia telah “memberikan modal kami kepada rekan-rekannya”.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada Sabtu malam, Sunak tidak menanggapi kata-kata Anderson, namun memperingatkan akan adanya “ledakan prasangka dan anti-Semitisme” sejak serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober.

Perdana Menteri berkata, “Peristiwa yang terjadi beberapa minggu terakhir hanyalah yang terbaru dari pola yang muncul dan tidak boleh ditoleransi.”

Dia mengatakan protes yang sah telah “dibajak oleh ekstremis” dan mengatakan bahwa perwakilan terpilih telah “diancam secara verbal dan dijadikan sasaran kekerasan dan fisik.”

“Sinyal yang sangat berbahaya telah dikirimkan ke Parlemen minggu ini bahwa intimidasi semacam ini berhasil,” katanya.

Sunak menyampaikan hal tersebut setelah seminggu ketegangan meningkat di Westminster, dengan perselisihan mengenai suara anggota parlemen mengenai gencatan senjata di Gaza, dan kekhawatiran akan keselamatan anggota parlemen.