Desember 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Robot, Marinir, dan pertempuran pamungkas dengan birokrasi

Robot, Marinir, dan pertempuran pamungkas dengan birokrasi

Keller, yang pensiun pada 2019, mengatakan bahwa jika ada yang harus disalahkan karena tidak membeli gol lebih cepat dan dalam jumlah yang lebih besar, itu adalah dia. Tetapi dia juga mengakui bahwa ada kekuatan lain yang berperan. “Jika Anda menyewa kontraktor untuk menyediakan layanan dan tujuan, dan kemungkinan orang-orang yang bekerja di pangkalan adalah orang-orang lingkup dasar kami, mereka bisa kehilangan pekerjaan,” katanya. “Perubahan selalu menyakitkan. Bahkan jika ada banyak dukungan untuknya.”

Salah satu kendala robot — umum dengan teknologi baru — adalah keretakan dalam birokrasi Pentagon antara warga sipil dan tentara.

Banyak ahli infanteri yang aktif dan berpengalaman yang berbicara dengan POLITICO secara keliru merujuk pada manajer program sipil yang, meskipun bukan veteran perang itu sendiri, menulis dokumen persyaratan yang membentuk program pendaftaran. Sementara perwira militer akan menghabiskan dua atau tiga tahun di suatu lokasi dan kemudian pindah, pegawai sipil ini tinggal di satu lokasi. Di sisi lain, ini berarti bahwa warga sipil dapat memberikan pengetahuan dan stabilitas kelembagaan yang berguna. Tetapi itu juga berarti bahwa mereka dapat menggagalkan upaya untuk memperbaiki status quo dengan hanya menunggu para pemimpin militer pergi.

Pada akhirnya, jalan menuju kegagalan dalam akuisisi militer jauh melebihi jumlah jalan menuju kesuksesan.

John Cochran, seorang pensiunan kolonel Angkatan Darat yang menjabat sebagai direktur pelaksana Gugus Tugas Tempur Jarak Dekat untuk sebagian besar tahun 2020, memiliki nama yang terlupakan yang mengikuti keberhasilan demonstrasi teknologi militer baru: “Bumi Tengah.” Jalan keluar dari Middle Earth, katanya, membutuhkan permintaan operasional dari pasukan darat, “kepentingan strategis maksimum” dari setidaknya satu pemimpin berpengaruh, waktu yang tepat, dan keberuntungan murni.

READ  Dalam pertukaran tahanan antara Rusia dan Ukraina, orang Amerika bertanya-tanya apakah kematian akan datang

“Begitulah cara Anda melihat apa yang saya suka sebut akuisisi dan transfer operasional,” katanya. “Ini adalah gagasan bahwa Anda mengambil ruang keputusan dari tengah proses birokrasi.”

Sejauh ini, Kongres telah kehilangan kesabaran. Anggota parlemen dari kedua belah pihak telah mendengar tentang perlunya target robot dan mendesak militer untuk bertindak. Kemudian Komite Angkatan Bersenjata DPR dan Senat memasukkan bahasa dalam keuangan publik Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional 2022 Menuntut pembaruan dari Angkatan Darat dan Korps Marinir tentang upaya untuk mendapatkan target bergerak.

“Sering kali, dengan hal semacam ini, Anda benar-benar membutuhkan pahlawan dari dalam birokrasi untuk mewujudkannya,” kata seorang ajudan senator Partai Republik di Komite Angkatan Bersenjata. “Dalam peran pengawasan kami di Kongres, kami dapat melobi dan mendesak departemen untuk melakukan sesuatu.” Itu membantu mendapatkan hasil.

Marinir sekarang memiliki momentum besar di balik membawa robot ke setiap bagian pasukan. Komando Pelatihan dan Pendidikan Korps Marinir menyewa 13 trailer tahun ini, investasi terbesarnya hingga saat ini, dengan rencana untuk mendatangkan lusinan lagi dalam dua tahun ke depan. Ini mulai merobek beberapa rentang lamanya demi bidang infrastruktur nol, di mana target dapat dengan bebas bermanuver. Alford, jenderal yang bertanggung jawab atas Komando Pelatihan Korps Marinir, adalah penembak lama yang menyebut Target sebagai “alat pelatihan terbaik yang pernah saya lihat, tanpa gangguan operasional.” Staf maraton mengatakan mereka mengharapkan tujuan menjadi program standar sebelum tahun ini berakhir.

Namun, rintangan lain masih membayangi untuk digunakan secara lebih luas di militer: Cabang-cabang dinas, dengan budaya, sistem, dan prioritas yang berbeda, seringkali tidak sejalan. Jadi sementara Korps Marinir bersiap untuk memperluas penggunaan robotika, Angkatan Darat masih terlibat dalam proses akuisisi.

READ  Zelensky: Kherson "kita" - DW - 11/11/2022

Layanan tersebut mengontrak Pratt & Miller untuk membangun apa yang digambarkan oleh seorang warga sipil Angkatan Darat dalam pesan email internal tahun 2021 sebagai “tujuan maraton versi mereka sendiri.” Catatan, dari rantai email yang kemudian menyertakan maraton, diberikan kepada Politico oleh sumber perusahaan. Target Angkatan Darat tidak akan berdiri sendiri, karena masalah keamanan dan kontrol Angkatan Darat, tetapi akan kompatibel dengan Sistem Target Terpadu Masa Depan Angkatan Darat, atau FASIT, kerangka kerja jaringan untuk alat pelatihan yang tertanam dalam rentang tetap yang ada. Yang pertama dari target ini diharapkan akan dikirim pada tahun 2024, menurut Pratt & Miller; Sekarang ada beberapa rilis awal di Fort Benning, Georgia, rumah dari Pusat Keunggulan Manuver Angkatan Darat, di mana tentara sekarang sedang mengerjakan perbaikan bug.

Dan bug berlimpah, kata Sersan. Kelas Satu Christopher Rance, pelatih pelatih di Benning. Telah ditemukan bahwa robot Angkatan Darat lambat merespons serangan dan sering macet karena perawatan – yang menyebabkan frustrasi yang semakin besar.

“Kami memiliki target robot yang sudah tersedia di luar sana, dan itu siap komersial,” kata Rance. Dan kami telah melihat Marinir dan rekan-rekan Australia kami menuju ke arah itu. Dan saya juga tidak mengerti mengapa tentara tidak melompat ke kapal itu.”

Menanggapi beberapa pertanyaan dan permintaan wawancara, Angkatan Darat memberikan pernyataan tertulis singkat dari Doug Bush, Asisten Sekretaris Angkatan Darat untuk Akuisisi, Logistik, dan Teknologi.

READ  Biden dan Xi berselisih soal Taiwan di Bali tetapi kekhawatiran Perang Dingin masih hangat

Bush menulis: “Kita perlu meningkatkan komunikasi antara Angkatan Darat dan basis industri mengenai apa yang dibutuhkan Angkatan Darat sebelum perusahaan membangun kapasitas untuk berasumsi ‘Angkatan Darat tidak tahu bahwa mereka membutuhkannya’, ‘bawa tentara ke keputusan perusahaan’—berjalan lebih awal operasi untuk memastikan bahwa teknologi memenuhi kebutuhan mereka.”

RUU pertahanan tahun lalu termasuk bahasa yang menyerukan kepada militer untuk melaporkan tentang bagaimana mereka dapat mengidentifikasi target bergerak otomatis pada tahun fiskal 2023 dan menyatakan dukungannya untuk “adopsi cepat” dari kemampuan komersial yang tersedia. Sampai dengan akhir April, laporan ini belum juga diserahkan.

“Salah satu upaya terbesar kami, dalam hal pengawasan, adalah mencoba mengidentifikasi area redundansi antara layanan dan kemudian mencoba mencari cara untuk meningkatkannya, atau membantu layanan menghindarinya,” kata seorang ajudan di House Armed Services Committee, yang bingung dengan pendekatan Angkatan Darat.