Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Mariella Moon

Rocket Lab menangkap booster di udara dengan helikopter untuk pertama kalinya

Rocket Lab telah mengambil langkah besar untuk membuat Electron Orbital Launch Vehicle (ORV) roket yang dapat digunakan kembali. Perusahaan berhasil menangkap tahap pertama Elektron di atmosfer dengan helikopter untuk pertama kalinya setelah kembali ke Bumi sesudahnya. difusi 34 satelit berada di orbit. Untuk memastikan tahap pertama akan bertahan saat masuk kembali ke atmosfer, Rocket Lab mengarahkannya ke sudut sempurna yang akan memberinya peluang terbaik untuk menahan panas dan tekanan yang luar biasa. Kanopi bergulir kemudian dikerahkan untuk meningkatkan hambatan sebelum parasut utama terbuka di bagian akhir penurunannya.

Perusahaan mengirim helikopter Sikorsky S-92 untuk bertemu dengan tahap kembali 6.500 kaki di udara, menggunakan pengait pada kabel untuk mengambil jalur parasut penguat. Sementara penangkapan itu sukses, CEO Rocket Lab Peter Beck Dia mengatakan di Twitter Bahwa pilot tidak senang dengan cara pendorong itu tergantung di bawah helikopter dan memilih untuk menjatuhkannya di laut. Itu akhirnya diambil dan dimuat ke kapal untuk diangkut ke markas Rocket Lab untuk penilaian ulang perjalanan.

Rocket Lab mengatakan tes tersebut memberikan pilot helikopter “karakteristik muatan yang berbeda dari yang sebelumnya diuji dalam pengujian” dan akan memberikan informasi penting untuk pickup helikopter di masa depan. Tujuannya agar bisa meraih booster di udara dan mengembalikannya langsung ke darat daripada harus menjatuhkannya ke laut, karena air asin bisa merusak booster. Jika perusahaan berhasil menunjukkan bahwa mereka dapat menggunakan kembali boosternya seperti yang dapat dilakukan SpaceX, itu dapat meningkatkan frekuensi peluncuran dan mengurangi biaya misi satelit kecil.

Peter Beck, CEO Rocket Lab mengatakan:

“Memulangkan roket dari luar angkasa dan mengambilnya dengan helikopter adalah semacam balet supersonik. Banyak faktor yang harus diselaraskan dan banyak sistem harus bekerja sama dengan sempurna, jadi saya sangat bangga dengan upaya luar biasa dari tim pemulihan kami. dan semua teknisi kami yang mewujudkannya. Mereka melakukan pekerjaan dan berhasil pertama kali. Dari sini kami akan mengevaluasi fase dan menentukan perubahan apa yang mungkin ingin kami buat pada sistem dan prosedur untuk pengambilan dan pengambilan helikopter berikutnya akhirnya kembali terbang.”

Perusahaan dijadwalkan untuk meluncurkan lagi pada bulan Mei, tetapi tidak jelas apakah akan mencoba untuk memulihkan helikopter lain.

READ  Mengapa NASA akan merahasiakan banyak detail tes Megarocket minggu ini

Semua produk yang direkomendasikan oleh Engadget dipilih sendiri oleh tim editorial kami, terlepas dari perusahaan induk. Beberapa cerita kami menyertakan tautan afiliasi. Jika Anda membeli sesuatu melalui salah satu tautan ini, kami dapat memperoleh komisi afiliasi.