Agustus 10, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Roket China seberat 21 ton akan jatuh ke Bumi setelah peluncuran stasiun luar angkasa

Roket China seberat 21 ton akan jatuh ke Bumi setelah peluncuran stasiun luar angkasa

Itu membawa rudal Long March 5B seberat 23 ton Unit laboratorium Wentianlepas landas dari Pulau Hainan pada 14:22 waktu setempat pada hari Minggu, 24 Juli, dan pesawat itu berhasil merapat dengan posisi orbit China.
Misinya telah selesai, roket telah turun secara tidak terkendali ke atmosfer bumi dan tidak jelas di mana ia akan mendarat. Tarif yang tidak terkendali mewakili ketiga kalinya negara itu menyaksikan telah dituduh Kegagalan untuk menangani puing-puing luar angkasa dengan benar dari tahap roket.
Michael Byers, profesor di University of British Columbia dan penulis Sebuah studi baru-baru ini tentang risiko korban dari puing-puing luar angkasa.
Byers menjelaskan bahwa puing-puing ruang angkasa menimbulkan bahaya yang sangat kecil bagi manusia, tetapi potongan yang lebih besar dapat menyebabkan kerusakan jika mendarat di daerah berpenduduk. Byers mengatakan itu karena peningkatan sampah luar angkasaNamun, peluang kecil ini menjadi lebih mungkin, terutama di selatan global, menurut penelitian yang diterbitkan di astronomi alam Majalah itu, di mana kemungkinan rudal mendarat di garis lintang Jakarta, Dhaka dan Lagos hampir tiga kali lebih tinggi daripada di New York, Beijing atau Moskow.

“Risiko ini dapat sepenuhnya dihindari karena teknologi dan desain misi sekarang ada yang dapat memberikan reentry terkontrol (biasanya di daerah terpencil di lautan) daripada reentry yang tidak terkontrol dan oleh karena itu benar-benar acak,” katanya melalui email.

Holger Kraj, kepala Kantor Puing-puing Antariksa Badan Antariksa Eropa, mengatakan praktik terbaik internasional adalah melakukan masuk kembali yang terkontrol, menargetkan bagian yang jauh dari lautan, setiap kali risiko korban terlalu tinggi.

Dia menambahkan bahwa wilayah kembalinya rudal itu secara geografis dibatasi antara garis lintang 41 derajat selatan dan 41 derajat utara khatulistiwa.

READ  Penyelarasan Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA Selesai - Menangkap Gambar yang Jelas dan Terfokus

Komando Luar Angkasa AS mengatakan akan melacak jatuhnya roket China ke Bumi, menurut seorang juru bicara.

Bergantung pada perubahan kondisi cuaca, titik masuk yang tepat dari tahap roket ke atmosfer Bumi “hanya dapat ditentukan dalam beberapa jam setelah masuk kembali,” kata juru bicara itu, tetapi diperkirakan memasuki kembali atmosfer Bumi pada 1 Agustus.

Skuadron Pertahanan Luar Angkasa ke-18, bagian dari Angkatan Darat AS yang melacak operasi masuk kembali, juga akan memberikan pembaruan harian di lokasinya.

CNN telah menghubungi badan antariksa berawak China untuk memberikan komentar.

Puing-puing luar angkasa dengan berat lebih dari 2,2 ton biasanya diangkut ke lokasi yang ditentukan dalam orbit pertamanya di sekitar Bumi, kata Jonathan McDowell, seorang astronom di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian.

“Intinya, benda-benda besar biasanya tidak dimasukkan ke orbit tanpa sistem kontrol aktif,” katanya.

Dengan “tidak ada sistem kontrol aktif, tidak ada mesin yang dapat dihidupkan kembali untuk membawanya kembali ke Bumi… ia meluncur ke orbit dan akhirnya terbakar karena gesekan dengan atmosfer,” kata McDowell. Dia mengatakan kepada CNN.

Puing-puing rudal China jatuh ke tanah.  Ini bukanlah kali pertama.

Tahun lalu, China mendapat kecaman karena penanganan puing-puing luar angkasa setelah unit lain meluncurkan roket serupa. Jenazahnya tenggelam di Samudra Hindia dekat Maladewa 10 hari setelah peluncuran.

NASA mengatakan bahwa China gagal melakukannya “Memenuhi standar yang bertanggung jawab.”

“Negara-negara penjelajah luar angkasa harus mengurangi risiko terhadap manusia dan properti di Bumi dari masuknya kembali objek luar angkasa dan meningkatkan transparansi mengenai operasi ini,” kata Administrator NASA Bill Nelson saat itu.

China menanggapi kritik menyalahkan Amerika Serikat “memperkuat kekhawatiran” tentang masuknya kembali rudal dan menuduh ilmuwan AS dan NASA “bertindak melawan hati nurani mereka” dan “anti-pemikiran”.
pada tahun 2020, Inti rudal Cina – yang beratnya hampir 20 ton – telah masuk kembali secara tidak terkendali ke atmosfer bumi, melewati langsung Los Angeles dan Central Park di New York City sebelum akhirnya menyelam ke Samudra Atlantik.

Sampah antariksa seperti satelit tua memasuki atmosfer bumi setiap hari, meskipun sebagian besar tidak diperhatikan karena terbakar jauh sebelum menabrak Bumi.

READ  Para astronom dengan sabar menunggu gambar pertama dari Teleskop Luar Angkasa James Webb

Hanya puing-puing ruang angkasa terbesar – seperti pesawat ruang angkasa dan bagian-bagian rudal – yang menimbulkan risiko sangat kecil bagi manusia dan infrastruktur di Bumi.